• May 22, 2024
Menjaga kesehatan seharusnya menjadi pilihan yang mudah

Menjaga kesehatan seharusnya menjadi pilihan yang mudah

CALIFORNIA, AS – Pada tanggal 5 Maretstitu Sekolah Tinggi Dokter Filipina mendukung melarang penjualan minuman ringan di sekolah sebagai langkah untuk meningkatkan kebiasaan sehat di kalangan anak-anak dan untuk mencegah diabetes dan obesitas di kemudian hari. Pernyataan dukungan ini muncul dua tahun setelahnya Daniel “Chip” Gatmaytan yang berusia 8 tahun memulai kampanye menentang minuman manis di sekolahnya di Kota Quezon.

Sungguh membesarkan hati melihat anak-anak muda seperti Chip menerima advokasi seperti ini. Tapi saya bertanya-tanya apakah orang-orang tahu bahwa tindakan Chip mencerminkan ide-ide di luar usianya dan bahwa dia melambangkan sebuah gerakan yang harus dipertimbangkan secara serius oleh negara ini.

Para ahli kesehatan telah lama menyadari bahwa kondisi tempat kita hidup, bekerja, dan bermain memberikan pengaruh yang lebih besar pada kesehatan kita secara umum sebagai perawatan medis. Klaim ini diambil dari akumulasi pengetahuan selama bertahun-tahun penelitian ilmiah. Dan ketika Anda meluangkan waktu untuk memikirkan hal ini, itu cukup intuitif.

Kondisi ini umumnya dikenal dalam literatur sebagai “determinan sosial terhadap kesehatan.” Meski terdengar mewah, istilah ini sebenarnya cukup sederhana. Hal ini menunjuk pada lingkungan fisik, ekonomi dan budaya dimana kita terpapar.

Kata kuncinya di sini adalah “sosial” karena mengacu pada kekuatan di luar kendali seseorang. Faktanya, faktor penentu sosial berakar pada keyakinan, sikap, dan tindakan kolektif kita.

Contoh faktor penentu sosial yang baik adalah kualitas udara dan air, peluang ekonomi, keselamatan masyarakat, budaya merokok, dan kebijakan kesehatan.

Sekitar?

Filipina, seperti banyak negara berpendapatan rendah dan menengah lainnya, mengalami “beban ganda” penyakit. Artinya, kita tidak hanya menanggung wabah tuberkulosis, pneumonia, dan diare, namun juga penderitaan yang disebabkan oleh kanker, diabetes, dan penyakit jantung – kondisi yang secara kolektif dikenal sebagai penyakit kronis.

Penyakit kronis sebenarnya adalah penyebab utama kematian di kalangan masyarakat Filipina saat inimengambil lebih dari 300.000 nyawa setiap tahunnya.

Di sinilah letak hubungannya: Jika kita benar-benar serius pencegahan penyakit kronis, kita perlu memasukkan faktor-faktor penentu sosial dalam percakapan kita, baik di industri pemerintah atau swasta. Saran ini, yang bukan merupakan saran pertama saya, mudah untuk diapresiasi dan disingkirkan.

Penyakit kronis disebut “penyakit gaya hidup” karena kita tahu bahwa penyakit tersebut berasal dari pilihan yang buruk terkait dengan merokok, aktivitas fisik, dan nutrisi. Meskipun riwayat keluarga atau genetika memainkan peran penting, kami menyadari bahwa pilihan yang tidak sehat berkontribusi besar terhadap risiko kita terkena penyakit ini.

Membina lingkungan

Namun betapapun mudahnya menyalahkan orang lain, kita juga perlu mempertimbangkan apakah orang yang kita salahkan karena “terlalu gemuk” atau “terlalu malas” sebenarnya bisa membuat pilihan yang lebih sehat seperti yang kita harapkan dari mereka. Apakah kondisi di mana masyarakat Filipina tinggal, bekerja dan bermain kondusif untuk mengambil keputusan-keputusan tersebut?

Misalnya saja olahraga berupa jogging, jalan kaki, atau bersepeda yang baik. Namun seberapa besar kemungkinan Anda melakukan aktivitas ini jika di lingkungan Anda terdapat tingkat perampokan atau kekerasan senjata yang tinggi? Apakah trotoar Anda sudah beraspal dan apakah terdapat jalur sepeda yang aman?

Perhatikan contoh yang terkait dengan advokasi Chip, minuman manis. Bagaimana jika Anda tidak memiliki akses terhadap air bersih dan satu-satunya minuman yang tersedia hanyalah soda? Bagaimana jika minuman ringan lebih murah dibandingkan jus segar atau air putih? Bisakah kita menyalahkan orang yang memilih minuman yang lebih terjangkau?

Dari ilustrasi ini kita menyadari bahwa ada lebih banyak pilihan pribadi dalam hal-hal yang berkaitan dengan kesehatan. Terkadang membuat pilihan yang lebih sehat tidak semudah mengatakan ya untuk berolahraga dan tidak untuk makanan berlemak.

Jadi tantangan bagi kita untuk membuat pilihan yang lebih sehat adalah lebih mudah pilihan. Bahkan, jika memungkinkan, jadikan itu sebagai pilihan default untuk semua orang. Ada banyak cara untuk melakukan ini dan ada cara yang berhasil contoh dari seluruh dunia untuk menguras.

Larangan minuman ringan

Pertimbangkan tagihan yang saya perkenalkan di awal. Dengan membatasi akses, larangan minuman manis ini pada dasarnya mengubah pola makan siswa kami. Jika minuman ringan tidak tersedia, anak-anak tidak akan bisa meminumnya.

Kejeniusan tambahan di balik penerapan perubahan ini di sekolah adalah bahwa anak-anak menghabiskan sebagian besar waktunya dan makan sebagian besar di sekolah.

Meskipun kisah-kisah ini tampak sederhana dan cerdik, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan. Misalnya, haruskah kita fokus hanya pada minuman ringan? Bagaimana dengan minuman berkalori tinggi yang diklaim mengandung vitamin? Peran apa yang harus dimainkan oleh orang tua, guru, dan administrator sekolah?

Ada juga masalah menyeimbangkan kebebasan pribadi dan mendorong pilihan yang lebih sehat. Kritikus berpendapat bahwa larangan minuman keras membatasi kebebasan sipil dan melemahkan pilihan pribadi.

Kompromi yang mungkin dilakukan adalah membuat pilihan yang lebih sehat – dalam hal ini adalah air – menjadi lebih menarik dan mudah diakses oleh anak-anak. Misalnya menyediakan air mancur secukupnya bagi siswa yang memiliki air mancur dan perkuat pemanfaatan fasilitas tersebut. Sekolah juga dapat membatasi ukuran cangkir untuk minuman ringan dan menambah ukuran cangkir untuk air atau jus segar.

Sulit tetapi perlu

Saya memperkirakan pembicaraan mengenai faktor-faktor penentu sosial akan ditanggapi dengan ketakutan dan skeptisisme, terutama karena negara kita terus berjuang dalam hal akses dan kualitas layanan kesehatan.

Namun jika kita ingin belajar dari negara-negara maju yang juga menghadapi pertanyaan yang sama, kita tidak bisa mengabaikan faktor-faktor penentu sosial jika kita ingin mendorong pencegahan penyakit dan pemerataan kesehatan.

Saya percaya bahwa diskusi mengenai faktor-faktor penentu sosial juga tepat waktu karena keberhasilan yang baru-baru ini kita capai dalam bidang legislasi. Momentum yang diperoleh dari undang-undang Responsible Parenthood dan Sin Tax Reform belum pernah terjadi sebelumnya dan kita harus memanfaatkannya.

Dan jika hal ini merupakan indikasi dimana kita berada dalam mempertimbangkan faktor-faktor penentu sosial, nampaknya masyarakat Filipina sudah memiliki pemahaman yang baik mengenai gagasan-gagasan ini dan bersedia mendukung langkah-langkah yang mendorong kesehatan yang lebih baik. – Rappler.com


Anton Avanceña bekerja di Departemen Kesehatan Masyarakat California dan Departemen Kesehatan Mental Kabupaten Santa Clara, dan menjadi sukarelawan sebagai konselor tes HIV di Proyek Kesehatan Aliansi UCSF. Anton, yang belajar kesehatan masyarakat di Santa Clara University, akan memulai studi pascasarjana di bidang kesehatan global di University of California, San Francisco pada bulan September.

Pengeluaran Hongkong