• June 20, 2024
Menunjukkan keramahtamahan PH selama kunjungan Kepausan

Menunjukkan keramahtamahan PH selama kunjungan Kepausan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penyelenggara kunjungan kepausan menyerukan masyarakat untuk membantu menjadikan kunjungan Paus berkesan, tidak hanya dengan memberinya sambutan meriah, tetapi juga dengan bekerja sama dengan pihak berwenang.

MANILA, Filipina – Penyelenggara kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina mendesak masyarakat untuk menjadikan kunjungan 5 hari itu sebagai perjalanan yang berkesan bagi Paus asal Argentina tersebut dengan menunjukkan keramahtamahan orang Filipina dan bekerja sama dengan pihak berwenang dalam prosedur keamanan.

Anggota komite kunjungan kepausan membahas persiapan keamanan menjelang perjalanan paus ke Filipina pada bulan Januari 2015 dalam jumpa pers pada hari Kamis, 27 November.

Meskipun penyelenggara menolak untuk mengungkapkan rincian – seperti di mana Paus akan tinggal dan jenis kendaraan apa yang akan ia gunakan – mereka menekankan bahwa baik Gereja maupun pemerintah berkomitmen untuk memastikan keselamatan pemimpin Gereja Katolik Roma tersebut. untuk memastikan

Duta Besar Marciano Paynor Jr mengatakan bahwa untuk mengamankan Paus secara efektif, mereka memerlukan kerja sama dari jutaan umat Katolik yang diperkirakan akan menghadiri acara di Manila dan Tacloban.

Kami membutuhkan kerja sama semua orang. Kami ingin menekankan partisipasi mereka untuk memastikan bahwa kunjungan Paus ke sini akan menjadi kunjungan yang akan dikenangnya karena keramahtamahan kami, cara kami memperlakukan tamu, (dan) juga cara kami bertindak,” kata Paynor.

‘Jaga Semangatmu’

Kunjungan Paus Fransiskus selama 5 hari akan menjadi tantangan keamanan dan logistik bagi penyelenggara.

Beliau akan menghabiskan 4 hari di Manila untuk menghadiri acara di Katedral Manila, Mall of Asia Arena, Universitas Santo Tomas dan Taman Rizal.

Ia juga akan menghabiskan satu hari di Kota Tacloban dan Palo, Leyte untuk bertemu dengan para penyintas Topan Yolanda (Haiyan).

Paynor mengatakan, diperkirakan 6 juta orang akan hadir saat kunjungan Paus, dibandingkan dengan 5 juta orang saat kunjungan kepausan Paus Yohanes Paulus II pada tahun 1995.

Pada kunjungan tahun 1995, Paynor mengatakan bahwa meskipun pasukan polisi dikerahkan untuk mengendalikan massa, “pencurahan antusiasme” menyebabkan terjadinya saling dorong dan dorong di kalangan masyarakat.

Terkait kunjungan Paus, Paynor mengatakan kerja sama yang erat antara pemerintah, gereja, dan masyarakat diperlukan, terutama dengan adanya laporan pada awal September bahwa kelompok teroris Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) mungkin merencanakan serangan terhadap Paus.

“Jika kita bisa mendapatkan kerja sama semua orang, semua orang juga merupakan aparat keamanan. Kami tidak ingin sesuatu terjadi pada Paus, jadi kami meminta masyarakat untuk membantu,” kata Paynor.

Dia menambahkan bahwa Gereja mendorong umat Katolik untuk menerapkan sopan santun selama kunjungan Paus.

“Gereja (adalah) untuk mendorong semua orang agar menahan diri, mengekang antusiasme mereka…Tidak mendorong, tidak berteriak, hanya untuk dapat melihat Yang Mulia.”

(Bagi saya), selama saya bisa melihatnya, saya juga diberkati…. Kami terus berusaha melihat apa yang bisa kami lakukan (agar penonton) setidaknya melakukan kontak visual dengannya,” tambah Paynor. .

Langkah-langkah keamanan sudah ada

Pihak penyelenggara menolak menyebutkan di mana Paus akan bermarkas dan kendaraan yang akan ia gunakan selama kunjungan tersebut, dengan alasan masalah keamanan.

Paus Fransiskus akan diberikan ponsel kepausan agar ia dapat terlihat oleh publik. Namun ada kalanya dia lebih memilih menggunakan kendaraan yang terkunci, menurut Jess Yu, wakil sekretaris urusan legislatif, kebijakan dan hukum di Kantor Operasi Komunikasi Kepresidenan.

Yu juga mengatakan bahwa semua masalah keamanan dibahas melalui konsultasi erat dengan Vatikan.

Sementara Paus akan diamankan oleh Presidential Security Group (PSG), komite keamanan akan melibatkan Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) dan Departemen Pertahanan Nasional (DND).

Mengenai rute Paus saat melakukan perjalanan ke berbagai titik di Manila, Paynor mengatakan mereka masih mempelajari jalan mana yang lebih cocok untuk menangani keamanan Paus dan orang banyak yang mengantri untuk menemuinya. Rappler.com

Result SGP