• June 20, 2024
Menuntut korban SAF karena membunuh orang yang sedang tidur, warga sipil

Menuntut korban SAF karena membunuh orang yang sedang tidur, warga sipil

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MILF menuduh PO2 Christopher Lalan – satu-satunya yang selamat dari perusahaan SAF yang bertugas sebagai kekuatan pemblokiran di Oplan Exodus – melakukan kejahatan perang dan pelanggaran hak asasi manusia

MANILA, Filipina – Satu-satunya yang selamat dari Kompi Aksi Khusus ke-55 dari Pasukan Aksi Khusus (SAF) kepolisian harus bertanggung jawab atas kematian 3 pejuang Moro tak bersenjata yang sedang tidur di masjid dan seorang warga sipil.

Dalam laporannya mengenai bentrokan mematikan di Mamasapano, Maguindanao, yang menewaskan 44 anggota SAF, 17 pejuang Front Pembebasan Islam Moro dan 5 warga sipil, MILF mengatakan PO2 Christopher Lalan harus diselidiki atas kemungkinan tanggung jawab terkait kejahatan perang dan pelanggaran hak asasi manusia.

MILF menuduh Lalan membunuh 4 pria tak bersenjata pada 26 Januari – sehari setelah bentrokan Mamasapano.

Tiga pria di antaranya tewas saat tidur di masjid di Sitio Amilil, Mamasapano, Maguindanao. Salah satu rekan mereka berhasil melarikan diri. (BACA: Korban selamat SAF membunuh pemberontak tak bersenjata, warga sipil)

Korban ke-4, Mohammad Ambilang, merupakan warga sipil. Laporan tersebut mengatakan bahwa “pria bersenjata” itu menembak Ambilang, yang bersama rekan-rekannya yang lain, meskipun mereka mengaku bahwa mereka adalah warga sipil.

Menurut laporan tersebut, rekan Ambilang mengidentifikasi Lalan sebagai pria yang menembak temannya dari foto yang ditunjukkan oleh anggota tim MILF yang menyelidiki insiden tersebut.

Pembunuhan Lalan terhadap pemberontak yang tidak mampu membela diri melanggar Konvensi Jenewa tentang Perlindungan Korban Konflik Bersenjata Internasional tahun 1944, menurut MILF.

Lalan juga melanggar Hukum Humaniter Internasional dan melakukan “tindakan tidak adil” dengan membunuh Ambilang, seorang warga sipil tak bersenjata, kata kelompok pemberontak.

MILF menyampaikan hasil investigasinya terhadap pembantaian Mamasapano kepada Tim Pemantau Internasional, dan salinannya diberikan antara lain kepada panel perdamaian pemerintah dan Senat.

Operasi polisi tanggal 25 Januari – dijuluki “Oplan Exodus” – dimaksudkan untuk menangkap buronan teroris Zulkifli bin Hir (Marwan) dan Abdul Basit Usman. Marwan terbunuh, namun Usman berhasil lolos.

MILF menyalahkan pemerintah karena gagal mengkoordinasikan operasi sebagaimana diatur dalam perjanjian gencatan senjata. Beberapa pejabat pemerintah dan keamanan mempertanyakan ketulusan MILF dalam proses perdamaian, sehingga menimbulkan kekhawatiran tentang mengapa para teroris tinggal di dekat wilayah yang dikuasai MILF.

Baca teks lengkap laporan MILF mengenai insiden Mamasapano di sini.Rappler.com

sbobet mobile