• April 12, 2024
Menyatakan Kesepakatan Damai Bangsamoro Inkonstitusional – Philconsa

Menyatakan Kesepakatan Damai Bangsamoro Inkonstitusional – Philconsa

Philconsa memimpin kelompok dalam mengajukan petisi terhadap Perjanjian Kerangka Kerja Bangsamoro dan Perjanjian Komprehensif tentang Bangsamoro, landasan usulan Undang-Undang Dasar Bangsamoro

MANILA, Filipina – Sebuah kelompok yang dipimpin oleh Asosiasi Konstitusi Filipina (Philconsa) pada hari Jumat, 19 Juni, mendesak Mahkamah Agung untuk membatalkan dua perjanjian penting yang ditandatangani oleh pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) untuk membentuk Bangsamoro baru untuk menciptakan suatu pemerintahan yang dinyatakan inkonstitusional.

Philconsa, diwakili oleh perwakilan presiden Leyte Ferdinand Martin Romualdez, dan beberapa orang lainnya mengajukan petisi setebal 24 halaman ke Pengadilan terhadap Perjanjian Kerangka Kerja Bangsamoro (FAB) dan Perjanjian Komprehensif Bangsamoro (CAB), yang menjadi landasan usulan tersebut. Hukum Dasar Bangsamoro.

“Petisi tersebut bertujuan untuk mencegah kehancuran Republik Filipina, disintegrasi wilayahnya, fragmentasi masyarakatnya, kehancuran sumber daya alam dan manusianya, serta hancurnya sistem pemerintahan tripartit,” bunyi petisi tersebut. .

Pemohon lainnya adalah mantan penasihat keamanan nasional Norberto Gonzales; mantan Senator Francisco Tatad; Uskup Agung Lipa Ramon Arguelles dari Batangas; Uskup Agung Davao Fernando Capalla; dan Uskup Agung Romulo Dela Cruz dari Zamboanga.

Mereka menyebut sebagai responden Hakim Agung Marvic Leonen, mantan kepala negosiator pemerintah; kepala negosiator pemerintah Miriam Coronel Ferrer; Ketua perunding MILF Mohagher Iqbal; Sekretaris Anggaran Florencio Abad; dan Komisi Audit (COA).

‘Inkonstitusional, pengkhianatan’

Petisi tersebut menggambarkan FAB, yang ditandatangani oleh Leonen sebagai ketua panel pemerintah pada tahun 2012, sebagai “inkonstitusional dan pengkhianatan”; dan CAB, perjanjian perdamaian terakhir yang ditandatangani pada tahun 2014, dianggap “tidak sah, cacat, dan tercemar.”

“‘FAB’ dan ‘CAB’ adalah kebangkitan MOA-AD yang licik dan cerdik yang dinyatakan inkonstitusional, dipenuhi dengan invasi yang lebih besar dan lebih jahat terhadap Konstitusi, undang-undang dan yurisprudensi yang dibungkus dengan bahasa yang canggih dan penuh gaya untuk menyembunyikan kejahatan. mengerikan untuk menutupi radiasi,” bunyi petisi tersebut.

Pada tahun 2008, Mahkamah Agung menyatakan bahwa Memorandum Perjanjian tentang Domain Leluhur (MOA AD) tidak konstitusional, yang hampir ditandatangani pada masa pemerintahan Arroyo tetapi dibatalkan karena mendapat reaksi keras dari masyarakat.

Pemerintahan Aquino membela FAB dan CAB agar tidak dibandingkan dengan MOA AD, dengan mengatakan bahwa mereka membutuhkan waktu untuk menyelesaikan masalah hukum apa pun.

Namun, para pembuat petisi mengatakan kedua perjanjian tersebut memberikan keuntungan finansial, sosial, ekonomi dan politik yang “tidak masuk akal” kepada MILF.

Argumen

Para pembuat petisi mengatakan bahwa tidak seperti Perintah Eksekutif 125 pemerintahan Ramos, yang menguraikan pendekatan dan struktur administratif upaya perdamaian dengan pemberontak, negosiator pemerintah tidak dibantu oleh panel penasihat yang ditunjuk oleh presiden.

Hal ini, menurut mereka, “menimbulkan kesalahan fatal dalam proses perdamaian” dan “membuat proses perdamaian menjadi lemah secara hukum”.

“FAB dan CAB sebagai produk dari proses kejahatan tentu memiliki kelemahan. Tidak ada pohon beracun yang dapat menghasilkan buah yang dapat dimakan,” kata mereka. Usulan UU Bangsamoro merupakan “buah” dari kedua perjanjian tersebut.

Para pemohon mengatakan bahwa Leonen dan Ferrer telah melakukan penyalahgunaan kebijaksanaan ketika mereka diduga setuju untuk melakukan amandemen Konstitusi dengan menandatangani FAB dan CAB. Mereka juga percaya bahwa perjanjian tersebut memberikan konsesi kepada MILF di luar kekuasaan presiden, dan bertentangan dengan Konstitusi dan undang-undang yang ada.

Petisi tersebut menuduh FAB dan CAB melanggar Pasal X, Ayat 1 Konstitusi, yang memberi wewenang dan mengakui hanya 5 pembagian wilayah dan politik, yaitu provinsi, kota besar, kotamadya, barangay, dan daerah otonom.

Mereka juga mengatakan bahwa kekuasaan untuk menciptakan daerah otonom di Mindanao Muslim hanya diberikan pada Kongres Pertama berdasarkan Konstitusi 1987 dan dengan demikian, “tanpa amandemen konstitusi sebelumnya” proposal FAB untuk membentuk Bangsamoro untuk menggantikan ARMM “tidak konstitusional dan tidak sah. .”

Pemohon meminta pengadilan menerbitkan TRO untuk menghentikan Departemen Anggaran dan Manajemen mengeluarkan dana sehubungan dengan pelaksanaan kedua perjanjian tersebut, dan mengembalikan sisa dana yang belum terpakai kepada Bendahara Negara untuk diberikan

Para pemohon meminta pengadilan mengeluarkan surat perintah mandamus yang memerintahkan COA untuk menolak audit seluruh dana yang dimasukkan oleh panel pemerintah.

Kenapa sekarang?

Malacañang mempertanyakan waktu petisi tersebut.

Abigail Valte, wakil juru bicara kepresidenan, mengatakan tuduhan tersebut “tidak berdasar” dan bertujuan untuk memutarbalikkan opini publik.

“Pertama, waktunya cukup aneh….Kami menandatangani FAB hampir dua tahun lalu dan kemudian CAB setahun yang lalu. Dan dari situ tidak ada pertentangan ketika kedua dokumen tersebut ditandatangani,” kata Valte dalam jumpa pers.

Senator Miriam Defensor Santiago, seorang ahli konstitusi, termasuk di antara mereka yang mengajukan pertanyaan hukum terhadap CAB tidak lama setelah CAB ditandatangani pada tahun 2014, dengan mengatakan bahwa hal itu akan mengarah pada pembentukan “sub-negara”.

Valte mengatakan pemerintah siap menanggapi petisi tersebut, jika diminta oleh pengadilan. – dengan laporan dari Camille Elemia/Rappler.com

agen sbobet