• April 23, 2024
Menyehatkan hati

Menyehatkan hati

Berbuat baik kepada orang lain berarti berbuat baik pada diri sendiri

Manila, Filipina – Annaliza Cañada bangun subuh setiap hari selama lebih dari setahun sekarang.

Tanpa henti, bahkan pada hari-hari gelap di mana musim hujan dan hujan deras, dia melapor ke Sekolah Dasar Manuel L. Quezon (MLQ) di Kota Quezon untuk memulai tugas paginya.

Namun, tidak seperti orang yang bangun pagi di seluruh kota, Ate Annaliza bukanlah pekerja berbayar yang melapor ke pekerjaan jam 9.

Dia – dan orang-orang seperti dia – adalah sukarelawan dapur untuk Blue Plate for Better Learning, sebuah program nutrisi di sekolah selama 130 hari yang dipimpin oleh Ateneo Center for Educational Development (ACED).

Para pekerja sukarelawan ini berperan sebagai korps tenaga kerja dalam program yang menyediakan makanan seimbang dan bergizi kepada 12.000 anak sekolah negeri yang kekurangan gizi dari 49 sekolah negeri terpilih di Metro Manila dan provinsi Rizal.

Tidak ada lagi koma dan titik

GAYA SEKOLAH TUA.  'Bayanihan' mungkin merupakan konsep lama di Filipina, namun telah membawa kehidupan baru ke sekolah dan komunitas Blue Plate for Better Learning.

Menjadi sukarelawan dapur bukanlah hal yang mudah.

Terlepas dari pekerjaan yang melelahkan dan jam kerja yang panjang, program ini merupakan upaya berkelanjutan yang berlangsung dari bulan Juli hingga akhir tahun ajaran di bulan Maret.

Namun mereka mendapatkan pahala yang besar di penghujung hari, ketika tiba waktunya menyajikan makanan kepada anak-anak.

Menurut “Ate” Daria Ignacio, relawan dari SD Marick di Cainta, Rizal, “Saya terus datang kembali karena pengalaman membantu memberi makan begitu banyak anak adalah hal yang menyenangkan (Saya kembali karena saya menikmati pengalaman membantu memberi makan begitu banyak anak.)

Ate Daria menambahkan bahwa dia tahu apa yang dialami anak-anak ini: kebanyakan dari mereka harus berjalan kaki pulang saat istirahat makan siang hanya untuk makan karena mereka tidak punya uang untuk membeli makan siang, dan orang tua mereka juga tidak menyiapkan makanan untuk mereka.

Dan ketika mereka kembali setelah makan siang, mereka lapar lagi karena jauhnya jarak yang mereka tempuh. (Dan ketika mereka kembali setelah makan siang, mereka sudah lapar karena jauhnya jarak yang mereka tempuh.)

PESTA UNTUK SEMUA INdera.  Picadillo Jagung dan Wortel (daging babi giling untuk non-Halal, ayam giling untuk pelajar Halal/Muslim) tidak hanya bergizi tinggi;  warna dan aromanya yang manis juga memikat indra lainnya.

Banyak orang tua relawan yang menitikkan air mata ketika diminta berbagi pengalaman mereka dalam program ini. Mereka menjelaskan bahwa hal tersebut disebabkan karena mereka sendiri berasal dari keluarga miskin; mereka tahu bagaimana rasanya menjadi “kapos” dan khawatir tentang makanan apa yang akan disajikan setiap hari.

Salah satu ibu menceritakan bahwa sebelum mereka mengikuti program ini, dia dan suaminya menganggap enteng situasi mereka dengan menelepon mereka piring”koma dan titik” — mereka akan menuju ke halaman atau kecap ikan (seperti menulis koma), celupkan jari ke dalamnya seperti dalam atau garam (seperti membaca titik) lalu makan sesuap nasi.

Anak-anak mereka akan mengulangi proses tersebut sampai mereka merasa kenyang.

Kini mereka tidak hanya yakin anaknya pulang dengan perut kenyang setiap hari, mereka juga tahu bahwa makanannya sehat dan seimbang.

“Saya berhenti menggunakan bertaruh (MSG) dan hanya memasak gorengan setiap hari; kami mempelajarinya dari BluePlate.

“Sekarang, anak-anak kami pun minta sayur saat akhir pekan,” kata ibu relawan lain dari Cainta, Ate Sherryl Sebastain.

Serang monster di jantungnya

LAYAK SETIAP PENT.  Pada akhirnya, semua kerja keras hilang ketika Anda melihat anak-anak menikmati makanan mereka dan meminta bantuan kedua (atau ketiga).

“Kemiskinan adalah monster yang memiliki banyak hati,” kata Fr. Dalam pidatonya, Rektor Universitas Ateneo de Manila Jett Villarin menjelaskan tentang pengenalan tambahan terbaru pada persenjataan program anti-kemiskinan: sebuah bangunan dapur dua lantai yang dibangun khusus untuk menangani tugas menyiapkan makanan setiap hari untuk dimasak.

Untuk Pdt. Jett, tujuan Blue Plate adalah menghancurkan salah satu hati kemiskinan – kelaparan.

Masyarakat yang ingin membantu mengalahkan monster kemiskinan dapat melakukannya hanya dengan Php11,50 per anak/hari.

Dengan Php1,495, Anda telah membantu seorang anak yang kekurangan gizi selama setahun penuh. – Rappler.com

Apakah Anda ingin membantu? Menjadi sukarelawan atau berdonasi. Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi ACED di 426-6001 lokal 4028 atau 4029 atau email [email protected].

Result Sydney