• February 29, 2024
Menyelam di Malapascua, mencari hiu perontok

Menyelam di Malapascua, mencari hiu perontok

PULAU MALAPASCUA, Filipina – Hiu tikus telah menjadi harta karun Malapascua sejak dahulu kala, namun setelah supertopan Yolanda, mulai bermunculan cerita bahwa daerah sekitarnya sangat terkena dampaknya.

Makhluk yang biasa disebut perontok ini dikenal karena ekornya yang khas, yang mereka gunakan untuk menyetrum mangsanya. Mereka menyerangku sangat daftar singkat “hiu yang harus kutemui sebelum aku mati”.

Yang termasuk dalam daftar tersebut adalah sepupu perontok, hiu putih besar, dan pemburu soliter, hiu martil.

Saya sangat khawatir tidak akan melihat para perontok lagi, jadi kami memutuskan untuk memesan penerbangan dan menempuh perjalanan jauh untuk mencari keindahan unik ini.

( TERKAIT: Tidak Ada Alasan untuk Tidak Menyelam di Davao)

Hari 1: Perjalanan yang melelahkan menuju surga

Perjalanan ke Pulau Malapascua bukan untuk mereka yang lemah hati. Terletak di utara Cebu, ini adalah titik kecil di peta Filipina. Dibutuhkan hampir 6 jam untuk sampai ke sana dari Manila. Anda harus memesan penerbangan ke Cebu (dua jam termasuk check-in dan pengambilan bagasi), menyewa van untuk mengantar Anda ke pelabuhan Maya (3 jam perjalanan) dan kemudian naik perahu ke pulau (45 menit). Sebagian besar penyelam garis keras dan pencari rasa haus siap untuk melakukan perjalanan ini.

Kami meninggalkan Manila pada jam 10 pagi melalui Cebu Pacific Air dan mencapai pulau itu sekitar sebelum jam 5 sore, tepat pada waktunya untuk menikmati matahari terbenam. Sensasi kegembiraan terasa saat kami mendekati Malapascua dan melihat hamparan pasir putih dan arsitektur kuno.

Sakit punggung dan sakit kaki akibat perjalanan jauh tidak sia-sia. Kami berada di sini dan saya bertekad untuk melihat hiu.

Hari 2: Penyesuaian

Meskipun saya ingin masuk ke dalam air dan mencari tikus, kami perlu menyesuaikan diri. Oleh karena itu, hari ke-2 ditetapkan untuk memeriksa peralatan selam scuba kami, memeriksa suhu air (untuk mengetahui apakah kami akan mengenakan pakaian selam atau tidak) dan terakhir, bertemu dengan master selam kami.

DI DEKAT.  Kami melihat kelomang berukuran besar saat menyelam di sekitar Pulau Gato.  Foto oleh Tong Dayday dari Sea Explorers Filipina

Penyelaman pertama dilakukan pada pukul 09:30, dan kami akan keluar sepanjang hari dengan interval permukaan di atas kapal. Kami menyelam di sekitar Pulau Gato, cagar alam laut dan rumah bagi hiu sirip putih, ular laut belang, cumi-cumi, udang mantis, dan kelomang besar.

Hiu Ujung Putih  Kami melihat orang pemalu ini pada hari yang sama 2 kali menyelam di Pulau Gato.  Foto oleh Tong Dayday dari Sea Explorers Filipina

Itu adalah tempat yang sempurna untuk sekedar merasakan air, dan penyelaman yang mudah memudahkan kami memasuki pengalaman Malapascua.

(BACA: Waktu pulau di Malapascua)

Hari 3: Itu saja

Panggilan bangun adalah jam 4 pagi. Cuacanya sangat dingin, tapi bintang-bintang bersinar dan saya bisa melihat sinar bulan menghantam air. Saya belum pernah bangun sepagi ini untuk menyelam. Antisipasi mulai terbangun. Setelah persiapan selama berminggu-minggu, kami hanya mempunyai sedikit kesempatan untuk melihat hiu tikus.

Saat Dive Master Tong Dayday memberi pengarahan kepada kami tentang penyelaman Monad Shoal, hanya satu pikiran yang terlintas di kepala saya: kami mungkin harus menyelam hingga 100 kaki untuk melihat perontok yang sulit ditangkap. Penjelajah Laut Filipina sangat ketat dan memerlukan sertifikasi selam scuba dan lebih dari 30 kali penyelaman untuk ini.

Hari masih terlalu gelap. Bagaimana jika saya tidak melihat mesin perontok? Beberapa kelompok turun sebanyak dua kali tanpa melihat bayangan alat perontok. Bahkan ada yang menggunakan NITROX (senyawa nitrogen dan oksigen) agar bisa bertahan lebih lama untuk mencari. Kami bukan penyelam bersertifikat NITROX dan mahal untuk mendapatkan sertifikasi di Malapascua.

DI BAWAH AIR.  Penulis, mata terbelalak dalam gelap (kiri).  Karang lunak, cerah dan berwarna-warni (kanan).  Foto oleh Tong Dayday dari Sea Explorers Filipina

Saya mulai lebih khawatir. Perjalanan untuk sampai ke sini panjang, menantang, dan jika saya tidak melihat apa pun – wah, apakah saya akan frustrasi.

Saya menyingkirkan semua pikiran negatif ini dan mengeluarkan tanda lega ketika saya melihat matahari mulai terbit. Setidaknya saya akhirnya bisa melihat apa yang saya lompati.

Waktu untuk pergi. Saya bertekad untuk menemui para perontok. Saat aku melompat ke dalam air biru tua dan berdiri melawan arus, aku merasakan dinginnya pakaian selamku. Matahari tidak membantu kondisi air saat kami tenggelam semakin dalam ke dalam kegelapan. Setiap meter terasa lebih dingin dari sebelumnya.

Saat kami mencapai turunan terakhir menuju stasiun pembersihan hiu perontok (dimana ikan perontok dibersihkan oleh temannya yang disebut ikan wrasse pembersih, yang memakan bakteri mati dari tubuh hiu), dengan gugup aku menjabat tangan sepupuku. Kami semua berkumpul di belakang garis yang ditentukan yang memisahkan hiu dari manusia, menatap ke arah biru.

HAUS.  Akhirnya kami melihat 3 hiu selama penyelaman itu.  Yang ini menyapa.  Foto oleh Tong Dayday dari Sea Explorers Filipina

Entah dari mana muncul mesin perontok pertama. Aku merasakan kegembiraan meluap-luap di dadaku; sepupuku meremas lenganku. Saya tahu dia merasakan kegembiraan yang sama persis. Dalam beberapa menit, mesin perontok yang lebih besar muncul. Hiu tampaknya menghormati garis tersebut sama seperti kita menghormatinya.

Pengalaman itu benar-benar membuat saya terengah-engah – artinya, kehabisan udara, dan tak lama kemudian kami harus memulai pendakian.

Saat kami perlahan-lahan berjalan kembali ke perahu, saya melihat sesuatu yang besar dan berwarna abu-abu mengikuti kami. Saya berhenti dan berbalik dan melihat hiu perontok yang penasaran mengikuti kami. Saya mulai berteriak di bawah air dan menepuk kepala sepupu saya. Hiu itu bergegas pergi ketika tim penyelam saya menoleh untuk melihat apa yang saya tunjuk dengan panik.

Ketika saya melihat 3 pada penyelaman pertama kami, saya tidak bisa meminta apa-apa lagi… tos di mana-mana ketika kami sampai di perahu. Saya merasa seperti baru saja mendaki gunung atau melompat keluar dari pesawat.

Malapascua ke Yolanda

Setelah menikmati sarapan besar yang meriah, saya memutuskan untuk menjelajahi Malapascua dengan berjalan kaki.

Jogging keliling provinsi selalu memberi saya rasa damai; pada saat yang sama saya harus membenamkan diri dalam budayanya – namun masih ada pembangunan kembali yang harus dilakukan di Malapascua. Tong, ahli selam kami, menceritakan betapa takutnya mereka semua saat menonton berita dan mengetahui bahwa angin kencang akan menerjang pulau tercinta mereka. Mereka semua bersembunyi di toko saudaranya untuk menunggu badai reda.

MALAPASCUA.  Setelah Yolanda, masih ada pembangunan kembali yang harus dilakukan perlahan tapi pasti oleh warga pulau tercinta.  Foto oleh Tanya Lim

Saat langit berubah menjadi merah muda, saya mengucapkan selamat tinggal pada matahari terbenam terakhir dan bersumpah untuk kembali, berharap dapat menandai penampakan hiu lain dalam daftar keinginan saya – hiu martil (sebelumnya ada penampakan hiu di Malapascua).

MATAHARI TERBENAM.  Banyak yang harus dikenang, banyak yang dinantikan.  Foto oleh Tanya Lim

Tong juga bercerita bagaimana semakin banyak hiu tikus yang terlihat di tempat pembersihan setelah Yolanda. Ini adalah kabar baik bagi semua penyelam di luar sana yang melihat penampakan hiu dalam daftar keinginan mereka. Sedikit saran: kunjungi pulau permata ini sesegera mungkin – selagi masih bisa. – Rappler.com

Foto dan video bawah air oleh Tong Dayday dari Penjelajah Laut Filipina

HK Hari Ini