• July 20, 2024
Meralco datang dari belakang untuk mencubit Air21

Meralco datang dari belakang untuk mencubit Air21

MANILA, Filipina – “Saya harus melakukan pekerjaan yang lebih baik, kami harus melakukan pekerjaan yang lebih baik sebagai sebuah tim. Dan itu hanya intinya.”

Begitulah kata-kata yang diucapkan importir Meralco Bolts Brian Butch usai dikalahkan Talk ‘N Text pada Jumat, 21 Maret. Dan itulah yang mereka lakukan pada Minggu sore dua hari kemudian ketika mereka menyelesaikan comeback 20 poin untuk lolos dari Air21 Express, 109-98, di Piala Komisaris PBA 2014.

“Untuk pertandingan malam ini, itu benar-benar ujian bagi kami,” kata pelatih kepala Meralco Ryan Gregorio. “Kami tertinggal dengan selisih yang besar, tidak menundukkan kepala, menemukan cara untuk keluar dari lubang yang dalam dan kami dihargai dengan kemenangan.”

Bolts bangkit kembali dari apa yang semua orang anggap sebagai kuburan 20 poin 86-66 yang digali oleh Express dengan waktu tersisa 1:08 di kuarter ketiga dengan keranjang pantai-ke-pantai Jonas Villanueva.

Namun Meralco meledak dengan ledakan kekuatan dan agresi pada kuarter keempat, tertinggal 68-86, dan melaju dengan kecepatan 29-12 untuk menyelesaikan comeback mereka dan memimpin untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, 99-98, pada layup Jared Dillinger ke keranjang pada jam 2:27.

Yang menjadi masalah adalah ketenangan dan eksekusi dari sana untuk Meralco, dengan Dillinger melakukan lebih banyak kerusakan dengan jumper dan drive liarnya, dan Butch tetap stabil dari garis untuk mencetak penghitungan akhir.

Dillinger mencetak 20 poin ketika asapnya hilang dengan 8 assist.

“Sudah lama sejak Jared Dillinger bermain seperti itu,” kata Gregorio.

Butch, di sisi lain, memasang angka monster dengan 40 poin dan 31 rebound serta 3 assist, satu steal dan satu blok.

“Saya mengatakan kepada mereka (Meralco) kami tidak akan kalah,” kata Butch usai pertandingan. “Kami semua percaya satu sama lain, kami semua menginginkannya untuk satu sama lain dan kami bermain bersama sebagai sebuah tim.”

Air21 hanya terguncang dan terkoyak sepanjang periode pembayaran saat menghadapi 21 poin Butch pada kuarter keempat dengan 4 lemparan tiga angka dan 13 spidol Dillinger pada kuarter itu. Namun Bolts juga mendapat banyak bantuan dari John Wilson yang energetik dan agresif, yang berhasil melampaui pemain lain untuk semua jabatan penting yang diterjemahkan menjadi harta berharga.

Itu adalah sepasang pukulan bertiga berturut-turut dari Butch dan Dillinger di pertengahan kuarter keempat yang benar-benar mengayunkan momentum ke arah Meralco saat mereka unggul 5, 91-96. 6 poin tersebut merupakan hasil langsung dari pergerakan bola yang tepat bagi Meralco.

Wilson kemudian bangkit dan tidak menyerah dalam permainannya saat ia melaju ke ring, gagal, dan kemudian melakukan rebound ofensifnya sendiri untuk stick-back untuk menjadikannya urusan 3 poin, 93-96.

Wilson menyelesaikan dengan 12 poin dan 11 rebound. Upaya rebound seperti itulah yang ditunjukkan Wilson yang memberi Meralco 25 poin peluang kedua, dibandingkan dengan 6 poin dari Air21.

“Itu adalah comeback yang luar biasa dan pertandingan ini akan sangat saya hargai. Sebagai pelatih bola basket, saya belum pernah melihat hal seperti ini,” kata Gregorio.

Satu-satunya cara Meralco berhasil dalam comeback mereka adalah karena pertahanan mereka, yang mereka eksekusi menjadi T di frame terakhir saat mereka membatasi Express menjadi hanya 12 poin.

Lebih penting lagi, mereka memperketat batasan pada Wesley Witherspoon impor baru dari Air21, yang hanya mencetak 5 poin di periode terakhir. Hal ini sangat kontras dengan output Butch pada kuartal keempat.

Namun sebelumnya, permainannya adalah Air21 karena Witherspoon kehilangan 39 poin selama 3 kuarter pertama. Dalam debutnya untuk Express, pemain berusia 24 tahun asal Atlanta, Georgia ini mencetak total 44 marker dalam 8 dari 13 tembakan tiga kali lipat dengan 9 rebound dan satu steal.

Meralco, yang kini duduk di tengah klasemen dengan skor 3-2, memulai dengan baik tetapi turun di frame kedua dengan hanya menghasilkan 17 poin dibandingkan dengan 35 penanda yang menakutkan oleh Air21 yang dibangun di atas 18 poin Witherspoon di frame tersebut.

Mark Cardona juga mencetak 22 poin, sementara Asi Taulava menambahkan 11 marker dan 9 board untuk Air21 yang kini memiliki rekor menang-kalah 2-3.

Skor:

Meralco 109: Butch 40, Dillinger 20, Wilson 12, David 11, Hodge 9, Caram 6, Mandani 4, Hugnatan 3, Guevarra 2, Artadi 2, Ildefonso 0, Al-Hussaini 0.

Air21 98: Witherspoon 44, Cardona 22, Taulava 11, Yeo 7, Borboran 4, Villanueva 4, Camson 4, Atkins 2, Poligrates 0, Ramos 0, Burtscher 0.

Skor kuarter: 25-18, 42-53, 68-86, 109-98. – Rappler.com

taruhan bola