• February 28, 2024
Apa yang harus diberitahukan kepada ibu tunggal?

Apa yang harus diberitahukan kepada ibu tunggal?

Ibu tunggal tidak perlu merasa sendirian atau tidak berdaya karena hukum berpihak pada mereka

Tenggat waktu yang semakin dekat telah mengajari saya untuk mengabaikan musik latar dan obrolan dari radio di berbagai kedai kopi yang saya hubungi di kantor saya pada hari itu. Namun pada hari istimewa ini, surat dari seorang pendengar yang dibacakan DJ menarik perhatian saya.

“Suamiku meninggalkan aku dan anak-anak kami demi majikannya. Dia tampaknya bahagia bersamanya sekarang. Bagaimana saya bisa melanjutkan dari ini? Saya hanya ingin dia menghidupi anak-anak kami dan membantu pengeluaran tanpa alasan dan penundaan seperti biasanya.”

DJ dengan sangat baik hati memberikan nasihat tentang bagaimana untuk move on dan beberapa basa-basi tentang bagaimana tunjangan anak adalah sebuah hati nurani dan betapa sayangnya beberapa pria tidak memiliki hati nurani.

Kemudian dia dengan lembut meyakinkan pendengarnya bahwa ibu tunggal diberkati karena Tuhan tahu mereka sendirian.

Tunjangan anak adalah sebuah tanggung jawab

Pertama, tunjangan anak bukanlah masalah hati nurani. Ini merupakan tanggung jawab dan, ya, cukup mahal. Pendidikan, perawatan kesehatan, kebutuhan gigi dan pengeluaran sehari-hari lainnya tas, perlengkapan dan bus sekolah berjumlah cukup banyak. Sekarang, kalikan dengan jumlah anak yang Anda miliki.

Tunjangan anak adalah sebuah kebutuhan. Ini adalah tali pusar simbolis yang tidak akan dipotong sampai anak dapat mencari nafkah sendiri. Kadang-kadang di lingkungan Filipina, itupun tidak.

Memberi tahu perempuan tersebut bahwa tunjangan anak bergantung pada hati nurani seseorang berarti secara implisit mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat melakukan apa pun untuk mengatasi situasinya. Faktanya, perempuan yang berada dalam posisi ini memiliki pilihan seperti yang diatur dalam undang-undang: Kode Keluarga dan Undang-Undang Anti Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anaknya (VAWC).

Kode Keluarga

Berdasarkan Kode Keluarga, selama sang ayah bekerja secara sah, seorang anak (yang berada dalam pengasuhan ibunya) berhak menerima tunjangan anak.

Menurut pengacara Beverly Ann Noriega, yang saya wawancarai untuk artikel tentang cara menegosiasikan tunjangan anak tanpa terlihat membutuhkan atau serakah, Judul VIII, Pasal 194 Kode Keluarga menyatakan bahwa anak kandung dengan sendirinya berhak atas tunjangan anak. “Undang-undang tidak membedakan antara anak sah dan anak tidak sah,” kata Noriega. Tunjangan anak tidak bergantung pada komitmen hukum orang tua dan mencakup “semua hal yang sangat diperlukan” seperti makanan, pakaian, pendidikan, kebutuhan medis, dan lain-lain.

Tidak ada jumlah tertentu yang ditetapkan untuk tunjangan anak. Hal ini tergantung pada kebutuhan anak dan kemampuan pendapatan pendonor. Besaran tunjangan anak juga tidak tetap; hal ini dapat menurun seiring berjalannya waktu karena kebutuhan anak juga berkurang, seperti halnya pendidikan.

Anda perlu mengajukan permintaan tertulis kepada ayah untuk tunjangan anak dan Anda harus memberikan bukti bahwa permintaan tersebut telah diterima. Permintaan tunjangan anak dapat diajukan meskipun proses hukum untuk membubarkan serikat pekerja Anda sedang berlangsung. Tampaknya praktis mengingat waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan pembatalan.

RA 9262: Anti-VAWC

Di bawah RA 9262 Bagian G, Butir 8, Anda dapat mengajukan perintah perlindungan yang memerintahkan ayah untuk memberikan tunjangan anak. Dalam apa yang dikenal sebagai pemotongan upah, perintah perlindungan dapat menetapkan bahwa persentase dari pendapatan atau gaji dipotong oleh majikan dan secara otomatis dikirimkan kepada istri.

Baik tergugat (orang yang seharusnya membayar tunjangan anak) maupun majikan dapat didakwa melakukan penghinaan terhadap pengadilan jika mereka tidak mematuhi atau jika mereka menunda pengiriman uang.

Perlu diketahui bahwa jika dia pindah ke perusahaan lain; Anda harus membuat perjanjian ini lagi dengan majikan barunya.

Penerimaan yang fatalistik

Adapun bagi para single mother yang diberkahi dengan menjadi single, memang benar keimanan seseorang dapat menjadi sumber pemberdayaan dan kekuatannya. Namun hal ini tidak sama bagi setiap orang dan keyakinan tidak boleh dilihat sebagai penerimaan yang fatalistis. Dan ibu tunggal tidak perlu merasa sendirian atau tidak berdaya karena hukum berpihak pada mereka.

Kenyataan pahit tentang hubungan yang gagal, terutama jika melibatkan anak-anak, adalah bahwa hal itu akan sulit. Namun kabar baiknya adalah Anda memiliki peluang dan pilihan yang sama untuk menerima situasi tersebut atau menghadapi tantangan yang diberikan kehidupan kepada Anda dan langsung menghadapinya.

Dan seperti yang dikatakan Dr Margie Holmes dalam artikelnya Bahagia Selamanya: Jurnal Ibu Tunggal, “(Saat menghadapi situasi tersebut), anak-anak mengambil isyarat dari ibu atau orang tua yang paling banyak menghabiskan waktu bersama mereka.”

Para ibu tunggal yang kerfuffle dapat berubah menjadi momen pengajaran untuk menunjukkan kepada mereka bagaimana menangani situasi sulit dengan kegigihan, ketabahan, dan ya keyakinan – keyakinan pada diri sendiri, pada orang lain, dan keyakinan pada kenyataan bahwa segala sesuatunya akan menjadi lebih baik. Namun, Anda harus berusaha melakukannya. Dan dalam hal ini, tunjangan anak yang memadai tentu saja membantu. – Rappler.com

Ana P.Santos adalah kontributor tetap Rappler, selain kolom DASH atau SAS miliknya, yang merupakan cabang dari situs webnya, www.SexAndSensibilities.com (SAS). Dia juga telah menerbitkan Bahagia Selamanya: Jurnal Ibu Tunggal. Ikuti dia di Twitter di @iamAnaSantos.

judi bola terpercaya