• April 15, 2024
Meralco menolak tawaran WESM yang sewenang-wenang

Meralco menolak tawaran WESM yang sewenang-wenang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengacara Meralco Victor Lazatin mengatakan kepada pengadilan tinggi bahwa penawaran yang dibuat oleh perusahaan generasi yang berdagang di WESM ‘tidak memiliki hubungan ekonomi’

MANILA, Filipina – Sebagai perwakilan hukum dari Manila Electric Co (Meralco) dapat dipercaya, perusahaan distribusi listrik tersebut hanyalah korban dari penawaran sewenang-wenang yang mengacaukan harga di pasar listrik lokal.

Sehari sebelum istana kepresidenan mempermasalahkan “kenaikan harga yang tidak wajar” yang dibebankan kepada konsumen, Meralco membela kenaikan tarif listriknya yang kontroversial di hadapan Mahkamah Agung. (MEMBACA: Meralco meminta SC untuk menaikkan TRO pada kenaikan suku bunga)

Pada hari kedua argumen lisan di hadapan MA, Selasa, 4 Februari, percakapan singkat selama 25 menit antara Hakim Antonio Carpio dan pengacara Meralco Victor Lazatin menyinggung peraturan perdagangan di Mahkamah Agung. Pasar Spot Listrik Grosir (WESM).

WESM adalah a tempat sentral jual beli listrik yang beroperasi pada interval perdagangan setiap jam. Perusahaan pembangkit listrik, yang memproduksi listrik, menjual pasokannya di WESM. Utilitas distribusi, yang kekuasaan didistribusikan ke tempat tinggal Dan bisnis, membeli dalam jumlah besar dari pasar.

Namun, tidak seperti pasar saham, pembeli di pasar spot memilikinya tidak ada kekuasaan atas harga.

Biaya listriks selama satu jam – disebut harga kliring – didasarkan pada tawaran harga tertinggi oleh perusahaan pembangkitan.

Karena Meralco terikat oleh peraturan WESM saat ini, biaya pembangkitan yang dibebankan kepada konsumen ditentukan oleh harga kliring.

Lazatin mengkritik tawaran harga perusahaan pembangkit listrik yang berdagang di WESM. “Karena saat ini, Yang Mulia, tawaran tersebut tidak ada hubungannya dengan ekonomi. Ada yang menawarkan nol bahkan minus,” tuturnya.

Dia menyarankan agar para anggota “menawarkan untuk menutupi tidak hanya biaya mereka, tapi bahkan keuntungannya.” Perusahaan distribusi juga harus membebankan biaya pembangkitan berdasarkan penawaran terpisah dan bukan berdasarkan harga kliring pasar.

Biaya telah berlalu

Dalam pertanyaannya kepada Lazatin, Carpio menunjukkan sistem penetapan harga mana yang terbaik bagi konsumen.

Ia memberikan skenario dimana terdapat 3 penawar dengan kapasitas pasokan listrik yang berbeda, dan biaya dibebankan kepada konsumen yang mencerminkan masing-masing penawaran yang terpisah, bukan harga kliring.

“Jadi kalau hanya 5,5 MW pada 62/KWH, itu saja. Yang ini, P5 100MW, yang akan disalurkan ke konsumen. Dan satu lagi di P3 1.000 MW, itu yang diteruskan ke konsumen ya? Apakah itu yang terbaik?” Dia bertanya.

“Yang Mulia, jika saya mempunyai kemauan dan kekuatan untuk mengubah aturan, itulah yang akan saya lakukan, Yang Mulia,” jawab Lazatin dengan kesal.

Atur harus ditawarkan

Selain penawaran dari anggota perdagangan WESM, Meralco juga ingin mereformasi “aturan yang harus ditawarkan” di pasar.

Aturan 3.5.5.1 pasar spot menyatakan: “Setiap perusahaan pembangkitan terjadwal, termasuk perusahaan pembangkitan dengan kontrak bilateral, harus mengajukan penawaran pembangkitan tetap untuk setiap unit pembangkitan terjadwal untuk setiap interval perdagangan di setiap hari perdagangan dalam seminggu sesuai dengan Jadwal.”

Aturan ini, kata Meralco, memaksa perusahaan pembangkit yang dikontraknya, Therma Mobile Inc, untuk mengajukan penawarannya kepada WESM. Meralco dan Therma Mobile memiliki kontrak bilateral. (BACA: Meralco menaikkan tarif, kata SC)

Meralco mengatakan aturan itu harus dihapuskan.

“Iya…menurut kami aturan must-offer itu sebaiknya dihapuskan bagi yang terkontrak penuh (concern). Dan ini hanya berlaku bagi mereka yang menabung atau memiliki cadangan untuk ditawarkan untuk dijual… keinginan kami adalah mereka yang 100 persen terkontrak penuh dan tidak memiliki kapasitas tidak boleh menawarkannya,” kata Lazatin kepada Carpio.

Aturan perdagangan di WESM dirumuskan oleh Departemen Energi (DOE) dan pelaku industri di sektor ketenagalistrikan. – Rappler.com

HK Prize