• June 21, 2024
Mereka seharusnya menjadi ‘Bos’ untuk menutup pukulan bagi Aces

Mereka seharusnya menjadi ‘Bos’ untuk menutup pukulan bagi Aces

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Fisik Thoss dalam cat membantu menahan impor San Mig, James Mays. Dia perlu melakukannya lagi untuk membantu Aces melaju ke babak berikutnya

MANILA, Filipina – Cara Sonny Thoss tampak kebal terhadap semua dorongan, dorong, dan benturan yang terjadi sepanjang pertandingan membuat Alaska menjadi favorit dibandingkan tim pesaing San Mig Coffee.

Dengan tinggi 6 kaki 7 dan 205 pon (per pba-online.net tapi dia pasti lebih berat), Thoss adalah orang terberat, terluas dan terkuat di kamp Alaska yang mengalahkan James Mays dari San Mig Super Coffee Mixers.

Ini mengingatkan kita pada bagaimana ia mampu bertahan melawan Denzel Bowles Impor Terbaik saat itu dan Vernon Macklin dari Ginebra di Piala Komisaris 2013.

Merekalah pemilik catnya. Dia memenangi MVP Final dan memimpin Aces menyapu Ginebra 3-0 dengan hebat di Final.

Pengganggu di cat

Thoss tidak peduli jika Anda adalah pemain sekaliber NBA, dia juga tidak peduli jika Anda adalah center Korea setinggi 7 kaki 4 bernama Ha Seung-Jin. (Pergi ke pertandingan FIBA ​​​​​​Asia Championship 2009 antara Powerade Team Pilipinas dan Korea). Dia tidak takut untuk memadukannya melawan lawan mana pun di blok rendah.

Dalam barisan pemain yang sangat bersemangat dan kuat, Thoss akan menjadi bahan penting jika Alaska menginginkan kesempatan kedua untuk meraih trofi turnamen tengah musim.

“Saya membawa pola pikir defensif yang agresif, memukulnya dan memukulnya, jadi memasuki kuarter keempat, semoga dia sedikit lelah,” kata Thoss tentang tugas berat membela Mays.

“Dia segelintir. Dia tak henti-hentinya melakukan rebound ofensif, jadi saya melakukan tugas saya untuk mencegahnya melakukan rebound tersebut.”

Bergabung dengan Thoss adalah grup fisik yang terdiri dari Gabby Espinas, Calvin Abueva dan Vic Manuel, yang pola pikirnya di perempat final sepertinya “mengacaukan kami dengan risiko Anda sendiri”.

Ketika mentor Aces, Luigi Trillo, menyadari bahwa lini depan Mixers terus menindas mereka di babak pertama, dia beralih ke orang-orang yang mengesankan dan lebih optimis ini untuk mengubah corak permainan dan menutup Mixers.

Di luar skor

San Mig mendominasi statistik terburu-buru – 25-14 dalam papan ofensif, 16-6 dalam poin peluang kedua dan 7-3 dalam steal, tetapi di luar skor, fisik Alaska mengendalikan permainan dan memberi mereka kemenangan 86-77.

Pemain dalam seri ini akan mendorong Anda, menarik Anda, menjatuhkan Anda, dan menyakiti Anda dengan segala cara. Pertahanan perburuan Alaska membatasi San Mig hanya dengan 7 assist.

Marc Pingris – jantung dan jiwa dari fisik dan hiruk pikuk San Mig Coffee – bermain 25 menit, melakukan 2 dari 8 upaya field goal dan hanya melakukan 5 rebound.

Mungkin dia masih sakit. Tapi dia adalah seorang pejuang. Ingat ‘jantung’ pertandingan melawan Korea di FIBA ​​​​​​Asia Championship 2013 tahun lalu?

Pingris tidak akan pernah menyerah, tapi dia tidak bisa melakukannya sendiri. Dia membutuhkan rekan satu timnya untuk maju jika mereka ingin memperpanjang rekor ini.

Saat kedua tim kembali bertanding pada hari Rabu, 17:45 di Smart Araneta Coliseum, perhatikan titik terendah dari pertarungan tersebut dengan cermat, karena hal tersebut dapat menentukan hasil seri tersebut. – dengan laporan dari Mae Santos dan Noli Magsambol/Rappler.com

Keluaran Hongkong