• June 21, 2024
Meski menambang EO, Tampakan masih terkatung-katung

Meski menambang EO, Tampakan masih terkatung-katung

Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje mengatakan larangan penambangan terbuka di Tampakan hanya dapat diputuskan oleh pengadilan

MANILA, Filipina – Meskipun Perintah Eksekutif 79 mengenai kebijakan pertambangan baru pemerintah telah ditandatangani, proyek tembaga-emas Tampakan senilai $6 miliar masih belum terealisasi.

Proyek tersebut, yang sebagian dimiliki oleh penambang global Xstrata dan Indophil Resources dari Australia, tertunda karena adanya larangan penambangan terbuka di provinsi Cotabato Selatan – sebuah peraturan daerah yang menurut para investor bertentangan dengan undang-undang nasional.

EO yang telah lama ditunggu-tunggu memang diharapkan tetapi tidak mengatasi masalah ini.

Meskipun mereka menegaskan bahwa undang-undang nasional lebih diutamakan daripada peraturan daerah, mereka tidak melakukan apa-apa terhadap larangan penambangan terbuka.

Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje menjelaskan pada tanggal 9 Juli bahwa larangan tersebut tetap berlaku, dan hanya dapat dibatalkan oleh pengadilan.

Sementara itu, rencana pengumpulan royalti di bawah EO telah menciptakan ketidakpastian lain atas proyek tersebut.

Nasional vs lokal

Proyek Tampakan dihentikan setelah Xstrata dan mitra lokal Indophil, Sagitarius Mines Inc (SMI), ditolak Sertifikat Kepatuhan Lingkungan (ECC) oleh Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR).

Pada bulan Januari, DENR menolak permohonan SMI untuk ECC, yang merupakan persyaratan penting sebelum proyek pertambangan dapat dilanjutkan, karena peraturan daerah di Cotabato Selatan yang melarang penambangan terbuka, metode yang akan digunakan dalam operasi proyek. Pemerintah daerah mengutip alasan lingkungan.

SMI mengajukan banding atas keputusan departemen tersebut pada bulan yang sama, namun keputusan tersebut juga ditolak karena larangan tersebut.

SMI dan mitra asingnya menyatakan larangan tersebut tidak sah karena bertentangan dengan Undang-Undang Pertambangan Filipina tahun 1995, yang mereka tekankan membolehkan metode penambangan mereka.

Oleh karena itu, mereka mendorong Malacañang untuk membentuk EO yang akan menyelaraskan kebijakan nasional dan lokal.

EO 79, yang ditandatangani oleh Presiden Aquino pada tanggal 6 Juli dan dirilis pada tanggal 9 Juli, mengarahkan unit-unit pemerintah daerah yang menawarkan operasi pertambangan untuk “mematuhi peraturan, keputusan dan kebijakan… yang diumumkan dan diambil oleh pemerintah pusat.”

Indophil mengapresiasi EO tersebut dan berharap dapat meringankan larangan yang berdampak pada proyeknya.

“Metode penambangan deposit Tampakan yang paling ramah lingkungan dan ekonomis adalah melalui penambangan terbuka, suatu bentuk metode penambangan yang diizinkan berdasarkan hukum nasional Filipina. Penerbitan perintah eksekutif baru harus menjadi katalis untuk menghapus larangan penambangan terbuka di Cotabato Selatan,” kata perusahaan itu dalam pernyataan di situsnya.

Namun, Paje mengatakan larangan tersebut hanya bisa diselesaikan melalui jalur hukum.

“(Larangan) adalah peraturan yang sah sampai ketentuan larangan penambangan terbuka dinyatakan tidak berlaku atau bertentangan dengan hukum nasional oleh pengadilan yang berwenang,” ujarnya.

Gubernur Cotabato Selatan, Arthur Pingoy, menegaskan bahwa larangan tersebut “sesuai dengan undang-undang nasional yang menjunjung kesejahteraan umum masyarakat.”

Dia menyatakan bahwa proyek Tampakan yang direncanakan “tidak konsisten” dengan peraturan lingkungan hidup provinsi.

Apa yang dipertaruhkan?

Tambang Tampakan memiliki salah satu deposit tembaga dan emas terbesar di dunia. 62,5% dimiliki oleh Xstrata, dan 37,5% oleh Indophil.

Tambang ini diperkirakan akan memproduksi rata-rata 375.000 ton tembaga dan 360.000 ons emas selama 17 tahun masa pakainya.

Ini mungkin merupakan investasi asing tunggal terbesar di negara ini dengan nilai $6 miliar, dan diperkirakan akan menambah 1% produk domestik bruto nasional untuk setiap tahun operasinya.

Berdasarkan studi kelayakan SMI, tambang tersebut diperkirakan akan membayar pajak dan royalti sebesar $7,2 miliar kepada pemerintah per tahun berdasarkan rezim pajak saat ini setelah masa pemulihan selama 5 tahun.

Meskipun pemerintah mengakui kontribusi pertambangan terhadap perekonomian, pemerintah mengatakan bahwa pajak yang dibayarkan oleh industri tidak memperhitungkan risiko lingkungan hidup yang terlibat dalam operasi mereka.

EO yang baru diterbitkan menekankan perlunya bagian pemerintah yang lebih besar dalam pendapatan pertambangan.

Royalti yang lebih tinggi

Paje mengatakan EO akan menghasilkan pendapatan tambahan dengan:

  • Menyatakan wilayah pertambangan di masa depan sebagai cadangan mineral, yang memungkinkan pemerintah mengenakan royalti selain pajak yang ada;
  • Menyerap limbah pertambangan seperti tailing dan timbunan, dan menjualnya melalui penawaran yang kompetitif; Dan
  • Meningkatkan biaya penambangan lainnya seperti biaya pengarsipan dan profesional, meskipun hal ini memerlukan perubahan yang diperlukan dalam undang-undang pertambangan saat ini.

SMI memperingatkan bahwa menaikkan pajak pertambangan akan membuat rezim pajak Filipina kurang kompetitif secara internasional.

Di antara 7 negara pertambangan yang aktif, Filipina dikatakan memiliki tarif pajak dan royalti tertinggi ke-4, setelah Argentina, Peru, dan Chili. Setelah Filipina adalah Australia, Papa New Guinea dan Indonesia.

SMI mengatakan Filipina “memiliki kinerja yang cukup baik di bawah rezim perpajakan saat ini, lebih dari itu akan sedikit menguntungkan.”

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Togel Sidney