• February 23, 2024
Metro, angkutan cepat bus di Metro Manila?

Metro, angkutan cepat bus di Metro Manila?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kereta bawah tanah yang diusulkan akan menghubungkan kota Taguig, Makati dan Pasay, sedangkan angkutan cepat bus akan beroperasi dari Manila ke Kota Quezon

MANILA, Filipina – Pemerintah mempunyai beberapa ide lain mengenai cara mengatasi kemacetan lalu lintas di Metro Manila: sistem kereta bawah tanah dan bus rapid transit (BRT).

Pada hari Kamis, 20 Maret, Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) meluncurkan proyek-proyek besar yang akan berfungsi sebagai sarana transportasi alternatif bagi para komuter.

Yang menduduki peringkat teratas adalah Sistem Transit Massal senilai P135 miliar, sebuah sistem kereta bawah tanah atau kereta bawah tanah yang akan memperluas Metro Rail Transit atau MRT Jalur 3 yang sudah ada. MRT 3 beroperasi dari North Avenue di Kota Quezon ke Taft Avenue di Kota Pasay.

Asisten Sekretaris DOTC Jaime Feliciano mengatakan kereta bawah tanah sepanjang 20 kilometer itu akan terdiri dari 11 stasiun: 5 stasiun bawah tanah, 4 simpang susun, dan 2 stasiun layang. Ia menambahkan, jalur tersebut akan menghubungkan Bonifacio Global City di Taguig, kawasan pusat bisnis Makati, dan kawasan Mall of Asia di Pasay.

Feliciano mengatakan DOTC akan mengirimkan proyek tersebut ke Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional untuk disetujui pada kuartal ke-2 atau ke-3 tahun ini. Pemerintah akan melakukan tender pada kuartal ke-2 tahun 2015.

DOTC juga membangun BRT sepanjang 28 km senilai P4,65 miliar. Sistem BRT akan beroperasi dari Balai Kota Manila hingga Fairview di Kota Quezon dan melewati Commonwealth Avenue.

Pemerintah telah mencari cara untuk mengurangi lalu lintas di sepanjang jalan Metro Manila untuk mengurangi kerugian ekonomi. Perusahaan ini sedang mengembangkan sistem terminal terintegrasi yang akan mengurangi jumlah bus yang melayani EDSA dan jalan raya metro lainnya. Pemerintah juga menghidupkan kembali layanan feri Pasig untuk mendorong penumpang mengambil rute alternatif.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Japan International Cooperation Agency menunjukkan bahwa pada tahun 2030, Filipina akan mengalami kerugian hingga P6 miliar per hari akibat kemacetan lalu lintas.

Proyek kereta api lainnya

Selain sistem kereta bawah tanah, DOTC juga ingin menawarkan usulan kereta komuter Utara-Selatan senilai P284 miliar yang membentang 89,7 km dari Malolos, Bulacan hingga Calamba, Laguna. Rel tersebut dapat diperpanjang hingga Bandara Internasional Clark di Pampanga.

Proyek kereta api lainnya adalah jalur kereta api Luzon terintegrasi senilai P271 miliar yang membentang 900 km dari Sorsogon di Bicol hingga Tuguegarao di Cagayan.

DOTC akan menawarkan pengoperasian dan pemeliharaan Light Rail Transit (LRT) Jalur 2, yang akan diperluas ke Masinag di Antipolo.

Perusahaan sedang dalam proses tender perpanjangan LRT 1 senilai P65 miliar ke Bacoor di Cavite. Badan tersebut sedang mempertimbangkan untuk memperluas LRT Jalur 1 lebih jauh ke Dasmariñas. – Rappler.com

HK Prize