• February 25, 2024
Metro Pacific mempertimbangkan IPO untuk bisnis rumah sakit

Metro Pacific mempertimbangkan IPO untuk bisnis rumah sakit

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Konglomerat ini telah menerima tawaran dari bank lokal dan asing untuk menanggung penawaran pertama, namun mungkin mempertimbangkan untuk melakukannya setelah pemilu tahun 2016.

MANILA, Filipina – Konglomerat infrastruktur Metro Pacific Investments Corporation (MPIC) mengatakan pihaknya mungkin mempertimbangkan untuk mencatatkan bisnis rumah sakitnya melalui penawaran umum perdana (IPO).

MPIC, di bawah unitnya Metro Pacific Hospital Holdings Incorporated, saat ini memiliki jaringan rumah sakit swasta dengan total gabungan 2,244 tempat tidur.

Presiden dan CEO MPIC Jose Ma K. Lim mengatakan konglomerat tersebut telah menerima tawaran dari bank lokal dan asing untuk menjamin IPO bisnis rumah sakit grup tersebut.

“Itu (kelompok rumah sakit) telah mencapai skala yang menarik para penasihat keuangan karena merekalah yang datang kepada kami. Kami tentu saja tidak keluar untuk memintanya,” kata Lim.

Namun Lim mengatakan MPIC bisa mempertimbangkan untuk melakukan IPO setelah pemilu Mei 2016. “Tapi kami tidak yakin ini saat yang tepat karena pemilu, tapi kami sudah menerima tawaran dari beberapa bank,” tambahnya.

Jika rencana tersebut terealisasi, maka MPIC akan menjadi anak usaha pertama MPIC yang tercatat di bursa.

Grup jalan tol MPIC, Metro Pacific Tollways Corporation, sebelumnya terdaftar di Bursa Efek Filipina, tetapi dihapuskan pada tahun 2013 karena gagal memenuhi persyaratan minimum 10% kepemilikan publik.

Target

Konglomerat ini bertujuan untuk mencapai 5.000 tempat tidur rumah sakit selama beberapa tahun ke depan melalui akuisisi dan perluasan fasilitas rumah sakit yang ada untuk mencapai laba bersih sebesar P1,5 miliar ($32,20 juta).

Berdasarkan rencana tersebut, grup rumah sakit MPIC berencana untuk mengakuisisi dua rumah sakit setiap tahunnya, dan memperluas fasilitas rumah sakit yang ada sebanyak 700 hingga 800 tempat tidur.

Pada tahun 2014 MPIC mengambil alih dana kekayaan negara Singapura, GIC, sebagai mitra strategisnya untuk bisnis rumah sakit.

Kemitraan ini menghasilkan GIC mengakuisisi 14,4% saham di bisnis rumah sakit Metro Pacific senilai P3,7 miliar ($79,39 miliar).

Lim mengatakan GIC mengetahui perintah MPIC untuk mencatatkan bisnis rumah sakitnya.

MPIC saat ini mengoperasikan dan mengelola 9 rumah sakit di bawah portofolionya: Rumah Sakit dan Pusat Medis Asia, Pusat Medis Kardinal Santos, Rumah Sakit Dokter Central Luzon di Tarlac, Davao Doctors Holdings Incorporated, Pusat Medis De Los Santos, Pusat Medis Mindanao Barat di Kota Zamboanga, Makati Medical Center, Rumah Sakit Our Lady of Lourdes dan Riverside Medical Center di Bacolod.

MPIC juga menawarkan untuk mengakuisisi sisa 65,18% saham di Rumah Sakit Dokter Davao dengan 315 tempat tidur.

Dalam keterbukaan informasi di bursa pada 1 Oktober, MPIC mengatakan unit rumah sakitnya meluncurkan penawaran umum untuk mengakuisisi sisa 587,154 saham di Davao Doctors Hospital (Clinica Hilario), Incorporated. Rappler.com

$1 = P46.60

Judi Casino Online