• March 5, 2024
Komisi PH Perempuan untuk Partai Politik: Hormati perempuan

Komisi PH Perempuan untuk Partai Politik: Hormati perempuan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komisi Perempuan Filipina juga memuji mereka yang menyatakan ‘kemarahan’ atas pertunjukan tari ‘cabul’ pada perayaan ulang tahun seorang anggota parlemen dari Partai Liberal.

MANILA, Filipina – “TFoto dan rekaman video yang beredar online menunjukkan bagaimana perempuan diperlakukan sebagai objek seks,” kata Komisi Perempuan Filipina (PCW) pada Jumat, 2 Oktober, menanggapi “pertunjukan tari cabul” pada perayaan ulang tahun anggota parlemen dari Partai Liberal.

PCW menyatakan “kekhawatiran dan keprihatinan besar” atas insiden tersebut, dan menyebutnya sebagai tindakan objektifikasi terhadap tubuh perempuan.

Memang ini bukan bagian dari fungsi resmi partai, kami merasa sangat terkejut bahwa tidak ada laporan mengenai tindakan apa pun dari pimpinan dan anggota LP yang hadir dalam acara tersebut untuk menghentikan pertunjukan tersebut,” kata PCW dalam sebuah pernyataan. pembuat rap.

Acara tersebut melibatkan Laguna 4st Perwakilan distrik Benyamin Agarao yang dikabarkan “dihadiahi” penampilan grup wanita “Playgirls” di hari ulang tahunnya yang diadakan di rumahnya setelah acara long play pada Kamis, 1 Oktober.

“Fakta bahwa Laguna 4st Perwakilan Distrik Benjamin Agarao mengatakan bahwa nomor tarian ‘yang diberikan oleh temannya sebagai hiburan’ menunjukkan bagaimana beberapa pemimpin politik memandang perempuan dan tubuh mereka sebagai komoditas yang dapat disewa, diperdagangkan, dihadiahkan, dan diperlakukan untuk hiburan dan kesenangan seksual. ,” tambahnya

Badan pemerintah tersebut menyatakan kekecewaannya atas bagaimana “budaya macho tradisional” masih berlaku di Filipina, meskipun faktanya perempuan Filipina memainkan peran penting dalam kepemimpinan, perekonomian, pembangunan nasional, dan banyak kontribusi lainnya.

Agarao mengatakan kepada sebuah stasiun radio bahwa dia cukup jantan untuk tidak melakukan twerking yang menyinggung gadis-gadis di atas panggung. Sebagai tanggapan, PCW menekankan bahwa “heteroseksualitas dan maskulinitas tidak boleh mengorbankan perempuan.”

PCW menyesalkan bagaimana beberapa pemimpin politik laki-laki menganggap seksisme sebagai hal yang sepele dan dapat dibenarkan.

Di tengah kontroversi tersebut, PCW mengakui dan memuji laki-laki Filipina yang mengadvokasi kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan seperti organisasi MOVE Philippines, ERPAT dan KATROPA dalam tanggung jawab dan kewajiban keluarga).

PCW meminta partai politik untuk mematuhi dan menerapkan Magna Carta Undang-Undang Perempuan Republik 9710, yang melindungi perempuan dari segala bentuk diskriminasi dan pelecehan. Undang-undang ini telah berlaku sejak tahun 2009, namun beberapa warga Filipina mungkin tanpa sadar telah melanggar hak-hak perempuan di tahun-tahun mendatang.

Sementara itu, PCW mengapresiasi pihak-pihak yang mengungkapkan kemarahannya atas kejadian tersebut. “Pengalaman menunjukkan kepada kita bahwa kemarahan publik yang bersatu sangat kuat dalam memaksa entitas dan individu untuk bertindak atas suatu permasalahan atau menahan diri dari tindakan yang merugikan,” katanya, dan masyarakat Filipina didesak untuk lebih waspada.

“Bergabunglah dengan kami untuk menyerukan kepada calon pemimpin nasional dan daerah bahwa alih-alih melakukan tipu muslihat kampanye yang meremehkan martabat perempuan, mereka harus menyajikan ketentuan yang jelas tentang kesetaraan gender dan pemberdayaan seluruh perempuan dalam platform pemerintahan mereka,” lanjut PCW.

Para pemimpin LP, yang dipimpin oleh pembawa standar pemerintahan Manuel Roxas II, menjauhkan diri dari insiden tersebut. Mereka mendesak para anggotanya untuk tidak menggunakan “tipu muslihat” yang merendahkan dan menyinggung perempuan, dan mengatakan mereka akan menyelidiki anggota mereka yang terlibat. – Rappler.com

situs judi bola