• June 21, 2024
Michael Farenas kalah dalam penyisihan gelar dari Pedraza

Michael Farenas kalah dalam penyisihan gelar dari Pedraza

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Harapan Michael Farenas untuk meraih gelar juara dunia mendapat pukulan besar ketika ia dikalahkan oleh Jose Pedraza dalam perjalanan menuju kekalahan mutlak di Puerto Rico.

MANILA, Filipina – Harapan Michael Farenas untuk meraih gelar juara dunia mendapat pukulan besar pada hari Sabtu, 15 November ketika ia dikalahkan oleh Jose Pedraza dalam pertarungan penyisihan gelar kelas ringan junior IBF di Coliseo Pedrín Zorrilla di Hato Rey, Puerto Riko.

Ketiga juri menilai pertarungan 118-110, 117-111, 116-112 untuk Pedraza, atlet Olimpiade Puerto Riko 2008 yang meningkatkan rekor pronya menjadi 19-0 (12 KO). Farenas (39-5-4, 31 KO) yang dikelola Gerry Penalosa dari Sorsogon, Filipina menderita kekalahan pertamanya dalam dua tahun.

Farenas berharap untuk kembali ke pertarungan perebutan gelar dunia ketiga setelah kalah dari Yuriorkis Gamboa dan seri Takashi Uchiyama dalam perebutan gelar 2012. Farenas menang lima kali berturut-turut – termasuk TKO ronde kedelapan atas Mark Davis yang sebelumnya tidak terkalahkan – sebelum bertemu dengan Pedraza.

( TERKAIT: Donnie Nietes: Pria Kecil Terbesar di Tinju Filipina)

Pertarungan dimulai dengan kecepatan tinggi, dengan pemain kidal yang lebih pendek, Farenas, 30, mengejar lawannya sementara Pedraza, 25, yang lebih serba bisa, bertinju dari jarak jauh. Pukulan akurat Pedraza mulai menunjukkan bukti awal di wajah Farenas saat sayatan terbuka di mata kanan Farenas.

Farenas terus mengejar Pedraza namun sia-sia karena pukulan kerasnya berkali-kali meleset dari sasaran.

Dengan kemenangan tersebut, Pedraza kini menjadi penantang wajib bagi juara kelas ringan junior IBF Rances Barthelemy (21-0, 12 KO) dari Kuba, seorang petinju lincah yang berdiri dua inci lebih tinggi dari Pedraza dengan tinggi 5 kaki 9 kaki.

Meski Pedraza mendominasi, timnya tak pernah santai dalam berjuang.

Promotor Pedraza, Lou Dibella, mengungkapkan keprihatinannya melalui Twitter pada ronde-ronde selanjutnya: “Michael Farenas dikalahkan hingga babak belur oleh Jose Pedraza di ronde 9… dan dia masih membuatku takut.”

Kemenangan Pedraza menempatkannya di antara prospek Puerto Rico yang sedang naik daun, di mana ia dibayangi oleh perhatian yang diberikan kepada rekan senegaranya Felix Verdejo.

“Pedraza akan menjadi pemain besar berikutnya dalam tinju. Dia akan menjadi juara dan superstar,” kata Penalosa yang ramah. – Rappler.com


Pengeluaran SGP hari Ini