• June 21, 2024
Microsoft menyelesaikan akuisisi, Nokia menjadi Microsoft Mobile

Microsoft menyelesaikan akuisisi, Nokia menjadi Microsoft Mobile

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kini sebagai pemain perangkat keras utama, Microsoft akan mempertahankan merek Lumia dan Asha, namun semua ponsel baru akan membawa merek Microsoft Mobile

MANILA, Filipina – Microsoft bukan lagi sekadar raksasa perangkat lunak.

Setelah proses yang berlangsung selama 8 bulan, Microsoft menyelesaikan akuisisi grup Perangkat dan Layanan Nokia pada hari Jumat, 25 April, memperkuat upayanya untuk menjadi pemain utama di bidang perangkat keras.

Di dalam sebuah pernyataan, CEO Microsoft Satya Nadella mengumumkan akuisisi tersebut. “Hari ini kami menyambut bisnis Perangkat dan Layanan Nokia ke dalam keluarga kami. Kemampuan dan aset seluler yang dibawanya akan memajukan transformasi kami.”

Seperti yang dikabarkan sebelumnya, Microsoft akan menggunakan nama merek “Microsoft Mobile” untuk merujuk pada bisnis telepon barunya – Microsoft akan tetap mempertahankan nama merek Lumia dan Asha.

Nokia tetap memegang kendali atas nama merek Nokia, namun Microsoft akan diizinkan untuk menggunakannya pada ponsel menengah (mungkin termasuk Nokia X) selama 10 tahun ke depan.

Akuisisi tersebut, senilai lebih dari 5,44 miliar euro ($7,53 miliar), mencakup tenaga kerja dan fasilitas yang terlibat dalam desain, pengembangan, manufaktur, pemasaran, dan penjualan. Perusahaan ini memiliki sekitar 25.000 karyawan yang tersebar di 130 lokasi di 50 negara di seluruh dunia.

Microsoft juga membayar lisensi non-eksklusif selama 10 tahun untuk paten ponsel Nokia.

Dalam amandemen perjanjian awal mereka, Microsoft juga mengatakan akan mengambil alih akun media sosial Nokia.com dan Nokia hingga satu tahun. Perusahaan tidak akan mengakuisisi pabrik Nokia di Korea Selatan dan Chennai, India.

Mantan presiden dan CEO Nokia Stephen Elop akan melapor langsung kepada Nadella sebagai wakil presiden eksekutif Microsoft Devices Group yang mencakup “smartphone dan tablet Lumia, ponsel Nokia, perangkat keras Xbox, Surface, produk dan aksesori Perceptive Pixel (PPI).

Akuisisi ini diharapkan dapat memberikan kehidupan baru kepada Nokia yang sedang kesulitan. Pernah menjadi pembuat ponsel terkemuka di dunia, pabrikan asal Finlandia ini tersandung dengan penampilan buruk ponsel pintar Lumia yang ditenagai Windows Phone. Nokia hanya menjual 30 juta smartphone Lumia pada tahun 2013.

Akankah penjualan bisnis teleponnya Nokia fokus pada bisnis infrastruktur jaringannya, pengembangan peta dan layanan berbasis lokasi HERE, dan menjalankan cabang teknologi canggihnya. — Rappler.com

(US$1 = 0,722957 euro)


ANDA MUNGKIN JUGA MENYUKAI:

Pengeluaran Sydney