• May 23, 2024
Migz tentang istri Koko: Saya punya saksi

Migz tentang istri Koko: Saya punya saksi

Pensiunan sen. Miguel Zubiri mengatakan Jewel May Lobaton diduga memberi tahu mantan presiden Joseph Estrada dan manajer kampanye UNA Toby Tiangco bahwa dia adalah seorang wanita yang dianiaya.

PAMPANGA, Filipina – Mendiang Senator Juan Miguel Zubiri mengatakan dia menghormati pernyataan istri Senator Koko Pimentel, namun tetap berpegang pada klaimnya bahwa dia adalah istri yang dianiaya dan bahkan memiliki saksi untuk membuktikannya.

Dalam wawancara di sela-sela kampanye di Candaba, Pampanga, Sabtu, 16 Maret, senator Persatuan Nasionalis Aliansi (UNA) bereaksi terhadap pernyataan istri terasing Pimentel, Jewel May Lobaton.

Lobaton membantah klaim Zubiri bahwa dia memberitahunya bahwa Pimentel memukulinya. Zubiri membuat pernyataan tersebut di “Mano Mano” Studio 23. Lobatan merupakan sepupu jauh Zubiri dari pihak ayahnya.

Dalam bantahannya, Lobaton mengatakan dia hanya meminta bantuan Zubiri untuk mendapatkan hak asuh atas anak-anaknya. Dia meminta agar kedua pria tersebut terhindar dari persaingan kampanye, dengan mengatakan bahwa masalah perkawinannya bukanlah masalah nasional.

“Saya menyesal telah menyakitinya dengan mengumumkan hal ini kepada publik,” kata Zubiri. “Tetapi bahkan anjing yang pendiam dan ramah, jika Anda menendangnya, dia akan menggigit juga, jadi terkadang Anda kenyang juga. Aku hanya manusia, kamu juga bisa kenyang, makanya aku bereaksi seperti itu.” (Tetapi bahkan anjing yang pendiam dan jinak, sekali ditendang, akan membalas menggigit. Jadi terkadang Anda juga mendapatkan lebih dari yang dapat Anda terima. Saya hanya manusia, saya muak, itulah mengapa saya bereaksi seperti itu.)

Zubiri menyatakan akan mengeluarkan pernyataan resmi mengenai masalah tersebut pada Minggu, 17 Maret.

Zubiri mengatakan Lobaton bahkan menceritakan kisah yang sama kepada mantan Presiden Joseph Estrada dan manajer kampanye UNA Toby Tiangco.

“Saya bukan satu satunya mendengar ceritanya. Di rumah Toby Tiangco, dia akan memastikannya, Dia juga bercerita, dan di rumahnya Erap Estrada, dia bercerita. Aku bersama mereka sepanjang malam tadi malam dan mereka akan mengonfirmasinya kepada media.” (Saya bukan satu-satunya yang mendengar cerita itu. Di rumah Toby Tiangco, dia akan mengkonfirmasinya, dia juga mengatakannya, dan juga di rumah Erap Estrada. Saya bersama mereka sepanjang malam dan mereka akan mengkonfirmasi hal ini kepada media.)

Ancaman pencemaran nama baik

Zubiri menanggapi pernyataan Pimentel yang mempertimbangkan untuk menggugat purnawirawan senator tersebut karena pencemaran nama baik.

“Tahukah Anda, jika dia mengajukan kasus pencemaran nama baik, maka saya akan dipaksa untuk mengungkapkan semua hal yang dia katakan kepada kami dan saya juga akan meminta semua saksi untuk maju ke depan yang ingin menguatkan. Saya hanya akan meminta kesaksian atas nama saya dari Toby Tiangco, mantan Presiden Estrada, JV Bautista, Ompong Plaza, mereka semua ada di rumah Presiden Estrada dan Toby Tiangco ketika dia mengatakan apa yang terjadi padanya.”

“Saya menghormati keputusannya dan saya tidak akan berbicara lagi, tapi jika pria tersebut bersikeras mengajukan tuduhan pencemaran nama baik terhadap saya, saya tidak punya jalan lain selain mengatakan dengan tepat apa yang dikatakan kepada saya dalam pertemuan itu.”

Mantan perwakilan Bukidnon mengatakan dia merasa harus menanggapi serangan terus-menerus dari Pimentel yang menuduhnya terlibat dalam penipuan jajak pendapat pada tahun 2007, bahkan menyebutnya sebagai “senator palsu”.

Apa sebenarnya salahku, katanya? Mungkin juga kedatangan Topan Pablo, itu masih salahku.” (Kesalahan apa lagi yang saya miliki? Mungkin Topan Pablo pun yang saya lakukan.)

Zubiri pun menanggapi pernyataan Pimentel yang harusnya menjauhkan anak-anaknya dari persaingan. Pimentel memiliki dua anak dengan Lobaton, usia 8 dan 3 tahun.

Saya harap dia juga memiliki belas kasihan. Dia bilang dia punya anak, aku juga punya anak. ‘Ketika saya dikritik, tidak benar dia mengatakan saya selingkuh karena anak-anak saya terpengaruh. Mereka membicarakannya di sekolah mereka.(Kuharap dia kasihan padaku juga. Katanya dia punya anak, aku juga punya anak. Saat dia mengkritikku tanpa alasan, dia bilang aku penipu, anak-anakku juga terpengaruh. Mereka membicarakannya di sekolah. )

Persaingan Zubiri dan Pimentel berakar pada jajak pendapat senator tahun 2007. Zubiri awalnya diproklamasikan sebagai senator ke-12 pada tahun 2007, namun Pimentel mempertanyakan kemenangannya dalam protes pemilu. Zubiri mengundurkan diri pada Agustus 2011, beberapa hari sebelum Pengadilan Pemilihan Senat menyatakan Pimentel sebagai pemenang yang sah.

Persaingan meningkat pada awal kampanye, dengan Pimentel mengeluarkan pernyataan yang menyebut Zubiri curang dan mempertanyakan program kesehatannya. Zubiri membalas, meminta Pimentel menjelaskan pencapaiannya sendiri.

Gencatan senjata… tapi Koko dulu

Terlepas dari serangannya sendiri terhadap Pimentel, Zubiri mengatakan dia frustrasi dengan cara tim administrasi PNoy dan UNA menjalankan kampanye mereka.

“Ini menjadi propaganda hitam melawan propaganda hitam. Ya, itu terjadi pada semua orang. Saya harap kita kembali ke politik yang berorientasi pada isu dan mudah-mudahan dimulai dengan yang menyerang kita.” (Saya berharap kita kembali ke politik yang berorientasi pada isu dan saya berharap hal ini dimulai dari mereka yang menyerang saya.)

Zubiri mengatakan dia ingin menghentikan panggilan tersebut, tetapi mengatakan Pimentel harus pergi dulu.

Jika dia menginginkan a gencatan senjata, gencatan senjata kita memang tapi aku berharap bisa mendahuluinya karena aku diam saja, aku tidak mengatakan hal buruk tentang dia. Jadi aku bertanya-tanya kenapa dia begitu marah padaku sampai sekarang. saya tidak mengerti(Jika dia ingin gencatan senjata, baiklah, tapi dia harus menjadi orang pertama yang berhenti karena aku diam. Aku tidak mengatakan hal buruk terhadapnya, makanya aku heran mengapa dia terus menyerangku sampai sekarang. tidak mengerti.)

Namun, Zubiri mengatakan pertanyaan tentang karakter kandidat adalah sah dan adil selama politisi tidak menggunakan kata-kata kotor.

Senator yang dipecat itu bercanda kepada wartawan, “Saya adalah calon senator yang babak belur.” – Rappler.com

HK Pool