• June 21, 2024
Mike Arroyo, 21 lainnya menggugat

Mike Arroyo, 21 lainnya menggugat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Ombudsman mengajukan tuntutan korupsi terhadap 22 orang yang dipimpin oleh Mike Arroyo, pengusaha Hilario de Vera, dan mantan ketua PNP Jesus Verzosa atas penjualan helikopter bekas ke Kepolisian Nasional Filipina

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Ombudsman pada Rabu, 6 Juni, mengajukan tuntutan suap di hadapan Sandiganbayan terhadap Jose Miguel “Mike” Arroyo, mantan Kepala Polisi Nasional Jesus Verzosa, seorang pengusaha, dan 19 pensiunan dan petugas polisi aktif atas penjualan helikopter bekas ke Kepolisian Nasional Filipina.

Laporan awal dari Sandiganbayan mengatakan bahwa dasar kasus suap ini adalah penyelidikan yang dilakukan Ombudsman atas penjualan dua helikopter bekas kepada PNP pada tahun 2009 dan 2010 yang diberi harga baru. Transaksi tersebut menelan biaya PNP P34,63 juta.

Berdasarkan penelusuran Ombudsman, ternyata helikopter Robinson tersebut sebelumnya adalah milik Pak. Arroyo, suami mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

Ini adalah kasus suap kedua yang diajukan terhadap Pak Arroyo di hadapan Sandiganbayan. Ia juga menghadapi kasus suap terkait kegagalan kesepakatan komputerisasi pemerintah NBN-ZTE di bawah pemerintahan Arroyo.

Ombudsman Conchita Carpio Morales menyetujui dakwaan tersebut pada tanggal 1 Juni 2012 berdasarkan rekomendasi dari Asisten Jaksa Khusus Omar L. Sagadal dan Manuel T. Soriano.

Edna Batacan, kuasa hukum Arroyo, mengaku terkejut dengan lampiran kasus tersebut karena tidak menerima salinan temuan akhir Ombudsman terkait kasus tersebut.

Mantan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Ronaldo Puno dikeluarkan dari pengaduan awal.

Pada bulan Januari, Arroyo meminta Kantor Ombudsman untuk menolak pengaduan terhadap dirinya. (Tuan Arroyo meminta izin untuk berangkat ke Jepang pada tanggal 16 Juni.)

Dia menyatakan bahwa dia tidak terlibat dalam kesepakatan tersebut, dan bahwa perusahaan keluarganya hanya meminjamkan uang kepada Lionair, yang menjual helikopter tersebut kepada PNP.

Presiden Manila Aerospace Products Trading Corp (Maptra) Hilario de Vera, mantan Wakil Direktur Jenderal Operasi Jefferson P. Soriano, Direktur Pengawasan Keuangan Romeo C. Hilomen, Direktur Layanan Hukum Herold G. Ubalde dan Direktur Layanan Dukungan Logistik George juga didakwa . Q.Piano.

Terdakwa lainnya termasuk anggota Komite Penawaran dan Penghargaan Markas Besar Nasional, Inspektur Ermilando O. Villafuerte dan Roman E. Loreto; dan Sr. Sup. Luis L. Saligumba, Job Nolan D. Antonio dan Edgar B. Pataan; Sr. Sup. Mansue N. Lukban, Kepala Insp. Mary Josephine V. Recometa, Supt. Claudio Gaspar Jr., Sr.; Sup. Larry D. Balmaceda, SPO3 Senin. Linda A. Padojinog, PO3 Avensuel G. Dy dan responden swasta Ruben S. Gongona, anggota panitia tender dan penghargaan.

pertahanan Arroyo

Arroyo berpendapat bahwa apa yang disebut “transaksi helikopter” dimulai pada 11 Desember 2003, ketika perusahaan keluarganya LTA Inc (Lourdes T Arroyo) melakukan setoran awal sebesar US$500.000 ke Robinson Helicopter Company melalui transfer elektronik.

Dia mengajukan pernyataan balasan setebal 30 halaman yang menyatakan bahwa dia telah mengalihkan 998.980 sahamnya di LTA untuk kepentingan Benito Araneta pada tanggal 15 Maret 2001.

Arroyo mengklaim LTA-lah yang meminjamkan US$500.000 kepada Archibald Po milik Lionair berdasarkan “skema sewa lanjutan”.

Lionair menjual dan menyewakan helikopter di Filipina. Dari 5 helikopter Robinson yang diakuisisi Lionair, dua akhirnya dijual ke Pasukan Aksi Khusus PNP pada tahun 2009.

Faktanya lima helikopter yang dibeli Lionair dari RHC, termasuk dua unit yang akhirnya dijual ke Kepolisian Nasional Filipina, adalah milik Lionair atau Asian Spirit milik Tuan Po dan tidak pernah milik saya atau bukan LTA, jelasnya. responden.

“Sebenarnya saya tidak pernah membayar uang kepada Tuan Po atau Lionair dan saya tidak terlibat dalam akuisisi lima helikopter dari Robinson Helicopter Corp. Itu adalah LTA, sebuah perusahaan dengan badan hukum yang berbeda dan terpisah, melalui presidennya. , Pak Ignacio T. Arroyo yang bertransaksi dengan Pak Po untuk promosi uang…,” ujarnya.

Tahun lalu, Po mengatakan kepada Komite Pita Biru di Senat bahwa Mr. Arroyo pemilik tukang cukur. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Pengeluaran Sydney