• July 17, 2024
MILF melihat ‘cahaya di ujung terowongan’

MILF melihat ‘cahaya di ujung terowongan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Front Pembebasan Islam Moro menyatakan 85% yakin akan tercapainya perjanjian damai dengan pemerintahan Aquino pada akhir tahun ini.

MANILA, Filipina – Pemberontak Muslim yang melancarkan pemberontakan selama satu dekade di Mindanao yang menewaskan lebih dari 150.000 orang bertujuan untuk menandatangani peta jalan perdamaian tahun ini, kata kepala perunding mereka.

Perjanjian yang direncanakan akan menguraikan langkah-langkah yang harus diambil untuk mencapai perjanjian perdamaian akhir antara Front Pembebasan Islam Moro (MILF) yang beranggotakan 12.000 orang dan pemerintah sebelum Presiden Benigno Aquino mundur pada tahun 2016.

“Kami bisa melihat titik terang di ujung terowongan dan kami yakin 85 persen bahwa perjanjian itu akan ditandatangani pada akhir tahun ini,” kata kepala perundingan MILF, Mohagher Iqbal, kepada AFP pada Minggu, 23 September, mengutip peta jalan tersebut. di kedua sisi. bekerja pada.

Dia mengatakan momen yang menentukan akan terjadi pada putaran perundingan perdamaian berikutnya di ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur, yang diperkirakan akan diadakan pada tanggal 2 hingga 5 Oktober.

“Pertemuan ini benar-benar merupakan waktu yang tepat untuk menyelesaikan beberapa masalah yang belum terselesaikan dan menghasilkan kesepakatan.”

Pemerintah juga bermaksud untuk menandatangani peta jalan tersebut tahun ini, menurut kepala perundingnya, Marvic Leonen.

“Kami memandang perjanjian kerangka kerja ini sebagai arsitektur menyeluruh dari proses perdamaian,” kata Leonen.

“Dalam perjanjian ini, keseluruhan peta jalan proses perdamaian dapat dibedakan.”

Masalah yang sulit

Kedua belah pihak mengatakan ada semangat kerja sama yang kuat setelah berbulan-bulan perundingan intensif, namun mereka mengakui bahwa banyak isu sulit yang menggagalkan upaya perdamaian sebelumnya belum disepakati.

“Masih ada negosiasi alot ke depan,” kata Iqbal.

Ada sekitar empat juta umat Islam di wilayah Mindanao, Filipina selatan, sebuah wilayah yang mereka anggap sebagai tanah air leluhur mereka sejak masa kesultanan Islam yang didirikan sebelum umat Kristen Spanyol tiba pada tahun 1500an.

MILF dan kelompok pemberontak Muslim lainnya telah memperjuangkan kemerdekaan atau otonomi di Mindanao sejak awal tahun 1970an.

Pemberontakan ini merenggut lebih dari 150.000 nyawa, sebagian besar terjadi pada tahun 1970an ketika perang besar-besaran berkecamuk, dan menyebabkan sebagian besar wilayah Mindanao yang kaya mineral berada dalam kemiskinan yang parah.

MILF adalah kelompok pemberontak terbesar dan terpenting yang tersisa setelah Front Pembebasan Nasional Moro menandatangani perjanjian damai dengan pemerintah pada tahun 1996.

Sejak membuka perundingan damai dengan pemerintah pada tahun 2003, MILF menyatakan bersedia menerima otonomi dibandingkan kemerdekaan.

Leonen mengatakan peta jalan baru yang direncanakan akan menguraikan daerah otonom baru di beberapa bagian Mindanao dan menjabarkan rencana luas perjanjian pembagian kekuasaan dengan MILF di sana.

MILF hampir mencapai kesepakatan damai dengan pemerintah, di bawah pemerintahan sebelumnya yang dipimpin oleh Presiden Gloria Arroyo pada tahun 2008, yang akan memberi mereka kendali atas 700 kota dan desa.

Namun di tengah protes keras dari para politisi Kristen terkemuka di wilayah selatan, serta dari Gereja Katolik yang berpengaruh, Mahkamah Agung memutuskan perjanjian tersebut tidak konstitusional.

Dua komandan MILF menanggapi perintah pengadilan dengan memimpin serangan terhadap desa-desa yang mayoritas penduduknya beragama Kristen di Mindanao, dan kerusuhan tersebut menewaskan 400 orang dan membuat sekitar 750.000 orang lainnya mengungsi.

Leonen mengatakan pemerintah telah berkonsultasi dengan para pejabat di wilayah selatan serta para pemimpin kongres di Manila untuk mendapatkan dukungan mereka terhadap rencana perjanjian baru tersebut dan menghindari terulangnya kejadian tahun 2008.

“Kami harus bisa mengatakan kepada MILF bahwa kami akan mempertahankannya sekuat tenaga dan kami siap menghadapi arah perjanjian perdamaian,” kata Leonon.

Di antara isu-isu tersulit yang belum terselesaikan adalah sejauh mana kekuasaan MILF dalam otonomi dan ketentuan pembagian kekayaan yang tepat.

Mindanao merupakan rumah bagi cadangan besar emas, tembaga, dan mineral lainnya yang belum dimanfaatkan, dan juga merupakan salah satu kawasan pertanian terpenting di negara ini. – Badan Media Prancis

Untuk cerita terkait, baca:

Angka Sdy