• May 26, 2024
MILF merekomendasikan sanksi bagi komandannya

MILF merekomendasikan sanksi bagi komandannya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para penyelidik MILF juga mengakui ‘kegagalan intelijen yang mencolok’ dari komando pangkalan 105 dan 118 – tidak hanya mengenai buronan teroris, tetapi juga masuknya PNP-SAF ke Mamasapano.

MANILA, Filipina – Penyelidik Front Pembebasan Islam Moro (MILF) telah merekomendasikan tindakan disipliner terhadap beberapa komandan mereka yang bersalah.

Dalam laporan yang diterbitkan pada Selasa, 24 Maret, para penyelidik mengakui bahwa MILF telah gagal untuk “mencegat dan memantau” akses para buronan teroris di dekat wilayah yang dikuasainya.

Sambil terus menyatakan bahwa mereka tidak mengetahui keberadaan buronan teroris Zulkifli bin Hir (Marwan) dan Abdul Basit Usman di Mamasapano, Maguindanao, kelompok yang “prihatin” dalam laporan mereka mengalami “kegagalan intelijen yang mencolok” sejak tanggal 105. dan komando pangkalan ke-118 – unit MILF yang terlibat dalam baku tembak mematikan tanggal 25 Januari.

Laporan MILF mengakui bahwa “operasi intelijen yang baik seharusnya memungkinkan komando pangkalannya mendeteksi dan melaporkan keberadaan kedua teroris tersebut”.

“Kelemahan yang ditunjukkan oleh kedua komando pangkalan, mungkin dipengaruhi oleh kepercayaan yang berlebihan terhadap perdamaian relatif yang dicapai di komunitas mereka yang disebabkan oleh perjanjian gencatan senjata dengan pemerintah dan penandatanganan CAB, tidak boleh diabaikan, jangan diabaikan. Sikap ini tidak boleh ditoleransi,” kata laporan itu.

Tindakan disipliner yang direkomendasikan mencakup perwira yang bersalah dari komando pangkalan 105 dan 118 – Zacario Goma dan Wahid Tundok yang masing-masing menjabat sebagai komandan unit MILF. Namun, laporan tersebut tidak mengidentifikasi siapa yang harus dihukum.

Para pemimpin MILF akan dihukum tidak hanya karena buronan teroris, tetapi juga karena kegagalan mereka mencegah masuknya lebih dari 300 anggota Pasukan Aksi Khusus (SAF) polisi di Mamasapano, Maguindanao pada tanggal 25 Januari untuk operasi polisi melawan Pengawasan dan Pengawasan. lapor Marwan. dan Usman.

Tidak menyerah

Namun, kelompok pemberontak menegaskan bahwa mereka tidak akan menyerahkan anggota yang bertanggung jawab atas pembantaian yang menewaskan 44 polisi elit, 17 pejuang MILF dan 5 warga sipil karena kelompok tersebut tetap menjadi kelompok revolusioner sampai perjanjian damai dilaksanakan sepenuhnya.

Sebaliknya, pejabat MILF yang bersalah akan dikenakan tindakan disipliner internal, menurut laporan tersebut.

Namun selain para anggota di lapangan, laporan tersebut mengatakan bahwa kepemimpinan MILF juga perlu berbuat lebih banyak untuk memastikan bahwa kebijakan anti-terorisme diterapkan di semua bidang.

Beberapa tindakan yang diusulkan termasuk “pemeriksaan mendadak” di sayap bersenjata MILF.

Tidak untuk terorisme

Kabin Marwan dan Usman terletak di Barangay Pembalkan, Mamasapano dan dikatakan sebagai lokasi kelompok Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF) yang memisahkan diri dari MILF. Lokasinya 3 kilometer dari komunitas MILF, termasuk Barangay Tukanalipao. Laporan MILF juga memuat rincian tentang gubuk Marwan.

Menghadapi proses perdamaian, BIFF memisahkan diri dari MILF pada tahun 2010 setelah kelompok pemberontak tersebut memutuskan untuk melanjutkan pembicaraan dengan pemerintah. Pendiri BIFF Ameril Umbra Kato pernah menjadi komandan markas komando ke-105 MILF.

Sejak tahun 2005, MILF, sebagai sebuah organisasi, telah mengecam terorisme setelah diduga memiliki hubungan dengan kelompok Jemaah Islamiyah yang berbasis di Indonesia yang saat itu ditakuti.

MILF menandatangani perjanjian perdamaian dengan pemerintah pada tahun 2014 yang bertujuan untuk membentuk pemerintahan otonom parlementer di Mindanao yang lebih kuat dibandingkan Daerah Otonomi saat ini di Mindanao Muslim.

Kongres berada di jalur yang tepat untuk mengesahkan usulan undang-undang yang mengimplementasikan perjanjian tersebut sampai terjadi baku tembak di Mamasapano. (Mamasapano: Waktu tepat sasaran)

Dewan Perwakilan Rakyat berencana untuk melanjutkan pembahasan yang terhenti mengenai tindakan tersebut – tetapi bukan tanpa membuka kembali penyelidikan atas tabrakan maut tersebut.

Di Senat, RUU tersebut kehilangan dukungan dari dua penulis tepat setelah insiden tersebut terjadi, sehingga membuat RUU tersebut kehilangan mayoritas tertentu dalam hal waktu pemungutan suara.

Sementara itu, laporan Senat mengenai Mamasapano, yang menyebut insiden tersebut sebagai pembantaian dan bukan pertikaian bersenjata, menemukan bahwa Presiden Benigno Aquino III bertanggung jawab atas insiden tersebut, sehingga menempatkan “dosa pertama” di pihak MILF karena mereka membiarkan diri mereka sendiri. untuk menampung penjahat dan teroris.” Laporan tersebut menerima tanda tangan dari 20 senator, beberapa di antaranya menyatakan keberatan dan niat untuk mengubah laporan tersebut.

Baca teks lengkap laporan MILF mengenai insiden Mamasapano di sini. Rappler.com

SGP hari Ini