• July 17, 2024
MILF terpecah belah karena senjata api

MILF terpecah belah karena senjata api

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perjanjian kerangka kerja pemerintahan Aquino dengan Front Pembebasan Islam Moro melibatkan ‘pembongkaran’ atau perlucutan senjata MILF. Namun beberapa anggota berbeda pendapat mengenai masalah ini

MAGUINDANAO, Filipina – Kerangka perjanjian pemerintah Aquino dengan Front Pembebasan Islam Moro melibatkan “pembubaran” atau perlucutan senjata MILF. Namun beberapa anggota berbeda pendapat mengenai masalah ini. Paterno Esmaquel melaporkan.

Senjata, senjata, dan senjata. Ini adalah pemandangan yang familiar di wilayah Mindanao ini. Oleh karena itu, pelucutan senjata pemberontak Muslim merupakan salah satu poin penting dalam kerangka perdamaian.

Namun gagasan untuk menyerahkan senjata memecah belah anggota Front Pembebasan Islam Moro.

Seorang komandan MILF mengakui beberapa tentaranya tidak mempercayai Kerangka Perjanjian dengan pemerintah Filipina. Mereka mengutip kegagalan perjanjian pada tahun 2008 yang akan membentuk sub-negara Bangsamoro.

ABDUL SHARIF, Komandan Kompi MILF

Kita tidak bisa menyalahkan mereka karena kan yang ada di MOA-AD, karena itu MOA-AD, makanya kelompok lain berbuat lain, karena mereka melihat pemerintah hanya membodohi mereka.

(Kita tidak bisa menyalahkan mereka karena…ingat MOA-AD…beberapa kelompok merasa keberatan karena mereka pikir pemerintah membodohi mereka.)

Perlawanan juga datang dari budaya…melalui pemberontakan bersenjata selama beberapa generasi.

SHARIF: Sebagai seorang revolusioner, senjata lebih penting daripada perempuan… Ambil contoh perempuan, Anda tidak bisa menggunakannya pada musuh.

(Sebagai seorang revolusioner, kami lebih mencintai senjata kami daripada istri kami… Anda dapat menggunakan istri Anda untuk apa; Anda tidak dapat menggunakannya untuk melawan musuh.)

Pasukan MILF juga berbicara dengan Rappler, namun menolak disebutkan namanya. Mereka mengatakan mereka akan mengikuti pemimpin mereka…tapi mereka yakin mereka membutuhkan senjata api untuk melindungi tanah air mereka.

Beberapa anggota MILF tidak melihat pentingnya menyerahkan senjata api mereka. Mereka lebih mencintai senjata mereka daripada istri mereka. Salah satu dari mereka memberi tahu kami bahwa dia bersedia meletakkan senjatanya… hanya untuk mengambilnya lagi.

Sentimen ini menimbulkan kekhawatiran akan adanya gerakan pemberontak lain yang dapat menarik pembelot dari MILF. Gerakan Kebebasan Islam Bangsamoro, sebuah kelompok yang memisahkan diri, mendorong pemberontakan bersenjata untuk negara bagian Bangsamoro yang terpisah.

Namun Murad Ebrahim, ketua MILF, mengatakan perjanjian perdamaian akan membuat terlalu banyak senjata api tidak diperlukan lagi. Artinya, jika kerangka perdamaian dan pemerintahan otonom baru menjaga keadilan dan meningkatkan perekonomian.

MURAD EBRAHIM, ketua MILF

Masuk akal karena masyarakat berusaha keras untuk memiliki senjata api karena merasa tidak aman… Inilah yang kita nantikan – ketika ada keamanan, ketika ada keadilan, ketika mereka terlayani kebutuhan dasarnya, maka saya akan berkata, saya akan menikahi tiga wanita lagi (tertawa)

Namun para perunding belum menyelesaikan masalah penempatan senjata api. Pemerintah dan MILF melanjutkan perundingan damai mereka pada bulan November… sebuah proses yang sangat bergantung pada ketidakpastian kompromi dan janji-janji… sebuah kerangka kerja yang tidak sepenuhnya merupakan sebuah perjanjian.

Paterno Esmaquel, Rappler, Maguindanao. – video oleh Adrian Portugal/Rappler.com

Data SDY