• June 16, 2024
Minggu yang tenang

Minggu yang tenang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Melihat keluarga itu buru-buru mencoba menyelesaikan perburuan berarti duniaku baik-baik saja.

MANILA, Filipina – Pada masa sebelum adanya TV kabel, Pekan Suci merupakan minggu tenang. Suara dan musik diredam, stasiun penyiaran akan menampilkan Fr. Teater Keluarga Peyton, dan produksi lokal seperti “Kristo” akan ditampilkan bersama kelompok teater komunitas dan kelompok gereja. Udaranya berbeda. Iman, kepercayaan, dan takhayul terus berubah seiring dengan kemungkinan rencana liburan. Asupan alkohol berkurang. Bersenang-senang lebih berkaitan dengan membayangkan sesuatu daripada mengalaminya… hingga Minggu Paskah.

Saat ini, ada perasaan yang tidak terlalu teredam pada minggu ini, namun hal tersebut sama sekali tidak menunjukkan berkurangnya rasa hormat terhadap apa yang diwakilinya. Ada program reguler di saluran kabel internasional. Pusat transportasi penuh sesak, hotel-hotel sudah dipesan dan terdapat toko-toko makanan serta toko-toko lainnya yang kini tetap buka; industri BPO dan banyak layanan lainnya tidak mengambil istirahat selama seminggu. Terlepas dari pengurangan keheningan, ada pengurangan yang masih berlaku… hingga Minggu Paskah.

Meski saya belum pernah merasakan Festival Moriones di Marinduque, ada momen unik Filipina yang bisa saya tunjukkan menjelang pagi Paskah. Ada selamat datang (The Meeting Up), yaitu prosesi fajar yang dimulai dari dua titik di kota. Salah satu ujungnya terdapat patung Kristus Yang Bangkit, sedangkan ujung lainnya terdapat patung Maria berbalut kain hitam, keduanya ditemani rombongan patung lainnya. Jalanan penuh dengan tetangga, teman, dan ayo (pengunjung luar kota). Seluruh prosesi mencapai klimaksnya di alun-alun gereja di mana seorang “malaikat” muda menarik tabir duka (tirai) dari Mary jika mereka bersatu kembali.

Ada misa pagi Paskah yang menyusul. Lingkungan sekitar tampak sedikit lebih tersenyum pagi itu. Bahkan sang pendeta melontarkan satu atau dua lelucon. Gerobak makanan di sekitar gereja lebih terang, balon-balon dan popcorn berwarna lebih menarik. Gerobak es krim dan bahkan penjual ikan akuarium pun lebih ramah. Seolah-olah seluruh kota menghela nafas lega.

Dari segi makanan, saya mengerti alasannya.

TELUR PASKAH DI RUMPUT.  Foto oleh Hibah Cochrane

Telur dari berbagai jenis

Setelah mengingat, berpuasa dan melepaskan makanan ringan tertentu seperti kue, makanan penutup, alkohol atau bahkan Facebook, ada alasan bagus untuk menghela nafas. Daging kembali menjadi makanan bersama dengan banyak hal lain yang kembali dilakukan sehari-hari.

Tanda utama bahwa dunia yang saya kenal sebelum pekan suci kembali tersembunyi di taman. Ibu dan Ayah – bersama Kelinci Paskah, Sinterklas, Peri Gigi, Tiga Raja dan semua inkarnasi mereka, selalu berhasil menemukan cara untuk selangkah lebih maju.

Awalnya telur dimasak dengan bawang bombay dan sayuran lainnya (yang menambah warna pada kulit telur dan sedikit rasa yang funky). Jika waktu memungkinkan, telur rebuslah yang dicat satu per satu dengan cat air. Kami tidak diperbolehkan memakannya, tapi mereka terlihat cantik.

Belakangan, telur itu menjadi telur berbentuk gula dengan potongan permen di dalamnya – baik buatan sendiri atau dibeli dari toko kue. Kemudian diubah menjadi permen coklat kemasan atau permen keras berbentuk telur. Lalu ada telur palsu, cangkang telur plastik yang bisa Anda isi dengan permen, potongan hadiah, atau bahkan uang tunai.

Perburuan telur dimulai dari kami sebagai tradisi keluarga di rumah. Kemudian beralih menjadi bagian dari reuni keluarga sebelum munculnya penawaran perburuan telur/makan siang Paskah yang terorganisir dari hotel dan mal. Meskipun bukan merupakan ciri khas orang Filipina, hal ini telah mengakar dalam jiwa.

Seseorang memang menantikan simpanannya.

Perburuan

Banyak anak menangis karena tidak dapat memperoleh bagian yang adil. Banyak anak-anak yang tersengat lebah, semut, dan segala macam binatang melata saat mengais-ngais di bawah semak-semak. Banyak gigi yang patah karena gigitan rakus terhadap permen keras atau bahkan telur palsu yang tampak seperti sesuatu yang bisa dimakan. Banyak orang harus diperingatkan untuk tidak memakan telur asli (baik rebus maupun mentah) yang merupakan bagian dari perburuan telur Paskah di beberapa komunitas. Ini bisa menjadi sumber salmonella yang tidak menguntungkan.

Lukisan.  Gambar oleh Tanzania di bawah lisensi Creative Commons Attribution-Share Alike 3.0 Unported

Namun banyak yang merasa nyaman dengan menemukan bongkahan kehidupan baru ini. Bagi sebagian orang, ini tentang perburuan. Bagi yang lain, ini tentang imbalannya. Bagi orang dewasa, ini tentang meneruskan kegembiraan tradisi. Bagi hampir semua orang, ini tentang merayakan makna Paskah yang sebenarnya.

Namun bagi saya, ini adalah tentang melihat matahari pagi Paskah terpantul pada helaian rumput di taman kami. Kami berkumpul untuk berpartisipasi dalam tradisi.

Bersama warga Filipina lainnya, saya juga bernapas lega. Melihat keluarga tersebut buru-buru mencoba menyelesaikan perburuan, itu kejam Saya dunia itu baik. Itu berarti ada jamuan makan yang harus diikuti. Artinya ada tradisi yang diturunkan ke keluarga saya sendiri. Itu berarti minggu sunyi tidak terlalu buruk. – Rappler.com

Ceritakan kepada Robert tentang kenangan makanan dan petualangan Anda melalui [email protected].

Keluaran Sidney