• May 28, 2024
Mining EO ditandatangani, keluar pada 9 Juli

Mining EO ditandatangani, keluar pada 9 Juli

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Edwin Lacierda, juru bicara kepresidenan, mengatakan EO akan dijelaskan oleh Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje pada rilisnya pada hari Senin

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III telah menandatangani perintah eksekutif bidang pertambangan yang telah lama ditunggu-tunggu dan akan merilisnya pada Senin, 9 Juli, kata seorang pejabat istana pada Sabtu, 7 Juli.

Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda membenarkan laporan bahwa Presiden telah menandatangani EO, yang menguraikan kebijakan yang berupaya menyeimbangkan kepentingan seluruh pemangku kepentingan di industri ini.

Ia menolak mengungkapkan isi EO tersebut, namun meyakinkan bahwa hal tersebut akan dijelaskan oleh Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje setelah dirilis.

“Kami akan merilis EO dan pada saat yang sama, Sekretaris Paje akan (menjelaskan) detail EO tersebut,” kata Lacierda dalam wawancara dengan Radyo ng Bayan.

Kemungkinan besar akan dirilis pada Senin sore.

EO penambangan seharusnya dikeluarkan pada tanggal 22 Juni, tetapi perubahan pada menit-menit terakhir menghalanginya.

Pejabat Istana mengatakan rancangan akhir EO menekankan dua hal: royalti dan pajak yang dikenakan pada perusahaan pertambangan akan ditingkatkan, dan keutamaan undang-undang nasional dibandingkan peraturan daerah akan dipertahankan.

Aquino mengeluh bahwa hanya 10% dari total pendapatan perusahaan pertambangan yang masuk ke pemerintah pusat dalam bentuk royalti dan pajak, tidak cukup untuk mengimbangi risiko lingkungan hidup yang terkait dengan operasi mereka.

Sementara itu, pemerintah memperkirakan hilangnya pendapatan sebesar P760 juta karena kebijakan lama mengenai aplikasi pertambangan dan biaya profesional.

Para pelaku industri menunggu terbitnya EO tersebut dan mereka menyerukan kepada pemerintah untuk menyelaraskan undang-undang nasional dan peraturan daerah.

Mereka khususnya menentang tindakan beberapa provinsi setempat yang melarang penambangan terbuka, dengan alasan bahwa hal tersebut merupakan pelanggaran terhadap Undang-undang Pertambangan Filipina tahun 1995, yang memperbolehkan hal tersebut. Cotabato, rumah bagi proyek Tampakan tembaga-emas senilai $6 miliar milik perusahaan global Xstrata Plc, telah memberlakukan larangan tersebut.

Aquino dulunya menduduki posisi yang sama dengan perusahaan pertambangan. Ia mengatakan, undang-undang nasional lebih diutamakan daripada peraturan daerah.

“Saya kira Konstitusi sudah sangat jelas mengenai hal itu. Pertama, kewenangan membuat peraturan daerah (pemerintah daerah) terbatas. Lebih dari itu, semuanya harus ada, ada klausulnya, sesuai dengan hukum nasional. Kami bukan pemerintah federasi. Kami adalah pemerintah persatuan republik,” katanya.

Sekitar 40 gubernur berencana untuk menantang kebijakan pertambangan pemerintah di hadapan Mahkamah Agung atas ketentuan ini. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Sdy pools