• June 21, 2024
Jika tentara membunuh orang Belanda, buktikan saja

Jika tentara membunuh orang Belanda, buktikan saja

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda menantang kelompok aktivis untuk membuktikan keterlibatan militer dalam pembunuhan seorang pekerja LSM Belanda

MANILA, Filipina – Tunjukkan bukti Istana menantang kelompok aktivis pada Sabtu, 7 Juli, di tengah tudingan militer merencanakan pembunuhan warga negara Belanda Wilhelm Geertman di San Fernando, Pampanga.

“Mereka selalu menghubungkan tentara dan itulah sebabnya saya katakan kepada mereka: ‘Dengar teman-teman, jika Anda ingin menuduh tentara, lakukan dengan bukti. Jika tidak, jangan terus menyerang militer,” kata juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda dalam wawancara yang disiarkan di Radyo ng Bayan yang dikelola pemerintah.

Mereka yang menuduh militer dapat mengirimkan buktinya ke satuan tugas yang dibentuk untuk menyelidiki masalah tersebut, kata Lacierda. “Harus bergantung pada gugus tugas untuk menyelidikinya,” katanya.

Lacierda menambahkan, “Kami mengutuk pembunuhan pekerja Belanda tersebut. Dia membantu negara ini dalam bidang pekerjaannya dan kami memuji dia untuk itu.”

Polisi San Fernando, yang menangani kasus Geertman, sedang menyelidiki dugaan bahwa Geertman dibunuh terutama demi uang. Kepala Polisi San Fernando Luisito Magnaye mengatakan hal itu berdasarkan bukti yang ada sejauh ini, tidak termasuk bukti keterlibatan militer. (Baca: Polisi dan Aktivis Bentrok Terkait Pembunuhan Warga Belanda.)

Geertman, direktur eksekutif grup Alay-Bayan Luson Inc, ditembak mati di depan kantornya pada 3 Juli lalu. (Baca: Misionaris Belanda ditembak mati di Angeles.)

‘tindakan biadab’

Berbagai kelompok menunjukkan kemarahan atas kematian Geertman.

Sebuah kelompok agama, yang disebut Promosi Respon Umat Gereja (PCPR), mengutuk pembunuhan “rekan sekerja di kebun anggur”.

“Tindakan biadab yang kembali menimbulkan ketidakadilan terhadap sesama pekerja gereja ini tidak hanya keterlaluan tapi juga disesalkan. Di saat kita dilanda bencana alam, orang-orang yang membantu juga tidak luput dari kekerasan yang dilakukan negara,” kata kelompok tersebut.

PCPR juga menyatakan bahwa pembunuhan tersebut dilakukan dalam konteks Oplan Bayanihan, sebuah program pemberantasan pemberontakan. Kelompok ini kemudian mendesak pemerintah Belanda untuk menekan pihak berwenang Filipina untuk menyelidiki pembunuhan Geertman serta insiden serupa lainnya.

“Kami sangat mendorong sesama umat gereja untuk tidak pernah menyerah dalam perjuangan membela hak asasi manusia dan para pembelanya sampai ‘tidak akan ada lagi kematian atau duka atau tangisan atau kesakitan, karena tatanan lama telah berlalu’,” kata kelompok tersebut. , mengacu pada Alkitab. – Rappler.com

Lainnya di Negara:

Di tempat lain di Rappler:

Data Sidney