• May 26, 2024
Minyak dan Air: Kompleksitas oleh Danny Zialcita

Minyak dan Air: Kompleksitas oleh Danny Zialcita

Manila, Filipina – Danny Zialcita yang terakhir meninggal dunia 10 Maret pada usia 73 tahun, adalah penyair cinta modern teater Filipina – sebuah perbedaan yang berkembang dari tugasnya yang panjang, dimulai dengan Spionase dan variasi lainnya di tahun 60an.

Tidak ada lagi melodrama: Selamat tinggal, Direct Danny

Aspek karya Zialcita yang paling banyak dibicarakan setelah kematiannya adalah tulisannya – pemain berayun dalam dialognya yang cerdas dan licik, menarik dan bernas.

Dialog popcorn yang cerah ini mengartikulasikan amoralitas ekspresif karakternya dan juga mendorong laju narasi, meskipun itu bukan elemen visualnya sendiri.

Terlepas dari fitur yang memukau tersebut, film Danny Zialcita adalah tontonan yang penuh perasaan dan membumi, membangkitkan seni yang hilang dari papan reklame film yang dilukis dengan tangan, dan terlebih lagi dianimasikan oleh para aktornya, yang menunjukkan bagaimana sebuah ansambel besar itu sendiri dapat menciptakan bahan visual. .

Seorang pembuat film dengan sebuah pesan

Di samping terungkapnya kisah-kisah Zialcita yang gila-gilaan, ia juga terus-menerus meremehkan keahliannya sendiri, tepat di bagian awal kredit.

“Aku dan T-Bird,” Film terkenal Zialcita tahun 1982, dimulai dengan gambar teratas yang menginspirasi dari dua bintang film kebanggaannya, Nora Aunor dan Vilma Santos, nama mereka berlipat ganda seperti piksel di seluruh layar. Namun credit bergulir hingga nama Zialcita muncul tepat di wajah Nora.

Judul pembuka dari “Minyak dan Air” (pada dasarnya sebuah drama perzinahan yang dibungkus dengan hukum atas bigami) juga dapat membuat seseorang terjatuh dari kursinya: “Sining Silangan Inc… Dengan Bangga Mempersembahkan… Sebuah Gambar Dengan Pesan.” Dan Anda juga bertanya-tanya mengapa pembuat film Atenean ini bisa begitu basi. Tapi itu klise dalam skala besar jika dibandingkan dengan film Zialcita yang mencela diri sendiri.

Di sisi lain, “Janji untuk ditepati” adalah pertunjukan oleh keluarga editor film Jarlego, yang dimulai dengan sebuah mobil yang dilihat dari kamera berbeda menuju sepanjang jalan pedesaan saat senja. Ini adalah momen singkat namun suram, mengisyaratkan kecelakaan yang biasa terjadi dalam melodrama, seperti kecelakaan mobil Derek Ramsay di “No Other Woman.”

Konvensi lain yang mempertajam narasi Zialcita yang bertempo cepat adalah selingan lambat, yang diatur ke skor menggugah George Canseco.

Film itu masih berada di urutan teratas, dari “Bulan marah pada malam hari,’ mengantisipasi kemewahan sinema Tiongkok modern dalam satu dekade mendatang—warna-warna pastelnya memperkuat keheningan yang indah dari bingkai tersebut, dari “lukisan” film tersebut.

Variasi kesedihan Chaplinesque juga terlihat dalam film aksi FPJ, dan masa melankolis ini mungkin menjadi sangat tak tertahankan ketika Vilma Santos yang menangis. jadi ubahlah “lokasi” yang hambar seperti kamar mandi.

Rasa dialog yang menarik

Beberapa aksi film Zialcita didorong oleh dialognya.

Contoh yang baik adalah duel verbal antara Dindo Fernando dan Ronaldo Valdez di “Janji untuk ditepati” terlihat di 3:34 ini video.

https://www.youtube.com/watch?v=TTQniGiczHI

Zialcita pun tak segan-segan putus dengannya menggoyang humor, ketegangan rumit yang dia bangun untuk cerita ini.

Jika penipuan di “Kata” meningkat, Valdez dibunuh dan Tommy Abuel ditangkap dan dijebloskan ke penjara. Penyelidik polisi yang mencari Fernando menemukannya di gereja, berdoa dan kemudian melontarkan kalimat-kalimat buruk seperti “Dia meninggal. Saya berdoa untuk jiwanya.” Dan “Kami berdua pria tampan. Itulah sebabnya ia dikandung pada siang hari, sedangkan aku dikandung pada malam hari.” Dan “Saya pikir rumor itu datangnya dari pasar? Pindah ke daerah itu.”

Di dalam “Minyak dan Air,” Vilma menyarankan kematian syahid kepada Dindo, sebagai tanggapan atas kemalangan sistematis yang disebabkan oleh istri no. 2 – Amy Austria – mereka dikelola. Marah dengan kegilaan yang dibuatnya sendiri, Dindo pergi ke apartemen Amy, menuangkan bensin ke seluruh teras depan dan hendak menyalakan api. “Kamu tidak mau keluar, ya! Saya akan menghitung sampai tiga. SATU! SETENGAH! DUA!…”

Ada juga momen “tidak ada” dalam film-film Zialcita yang mengambil rehat dari drama. Berikut Dindo yang sedang tugas lapangan bersama sopirnya: “Kamu tahu kan, Bos, kebanyakan laki-laki adalah pendeta.” / “Apakah dia? Eh, gadis-gadis, biarawati?” / “Nyonya rumah. Tidak, itu hanya lelucon.”

Seberapa sering kadang-kadang” pantas untuk diterbitkan kembali. Dan juga salinan yang lebih baik dari “Dear Heart”, sebuah romansa remaja berlapis-lapis yang luar biasa yang merupakan landmark lain di bioskop kita. (Suaranya buruk pada salinan yang dijual di mal.)

Dan masuk “T burung” adalah Nora dan Vilma — hampir romantis (dimulai pada 1:50 ini video) yang mungkin merupakan kehidupan paralel dengan penampilan bersama mereka yang lain, ménage à trois yang canggih dari Bernal di “kau milikku

https://www.youtube.com/watch?v=-z-I8Bx4eP0

Feminitas yang nyata dan nyata

Feminitas yang mendominasi film-film Zialcita inilah yang pada akhirnya membedakan identitas mereka.

Karya Vilma sungguh luar biasa – bersama Zialcita, dan juga bersama Garcia dan Bernal – sehingga ia mungkin mencoba menjadi penafsir komprehensif mengenai Filipina kontemporer.

Namun setiap aktris dalam daftar kanon Zialcita yang memikat menampilkan kehadirannya yang unik dan tonik dari Beth Bautista, pembawa obor sekolah akting Charito Solis, hingga Lyka Ugarte, personifikasi singkat dari semangat komedi seks Zialcita, hingga beberapa wanita lainnya.

Jangan lupa oke Suzanne Gonzales, aktris pendukung solid yang dengan bebas membiarkan komedi dan amarahnya muncul. “Hei, kamu laki-laki kan? Lakukan padaku, tidur saja, itu saja!”

Sungguh senjata yang tajam, bahasa kita, tidak seperti rentetan kata F (dan N) yang sudah membuat kita tidak peka, katakanlah, dalam gambar Tarantino.

Dan dialog tersebut menggambarkan sebuah pertarungan besar antara kedua jenis kelamin yang berakhir, seperti yang diyakini oleh setiap perang, dengan perpecahan yang saling bertentangan: dalam kebingungan atas perubahan seksualitas (“Sederhana vs. Sederhana” Dan “Ada tikus di luar gua”) atau pada wanita yang melahap habis suaminya (“karma”).

Jelas sekali, ketika kita melihat kembali film-filmnya, Zialcita menuruti gagasan khayalan bahwa wanita kuat adalah karya seni yang hebat. Penghormatan terhadap perempuan, dalam konteks politik yang benar saat ini, juga dipandang terbatas dan bahkan merendahkan, dan laki-laki akan dengan senang hati mengonfirmasi hal tersebut.

Lalu kita melihat para pria di film Zialcita memamerkan jangkauan aseksual mereka.

Peran gay Eddie Garcia (dari Brocka’s “Berlapis Emas” ke George Rowe “Bintang?” ke Zialcita “Bulan marah,” hingga yang terbaru “Burung gagak” oleh Jun Robles Lana) adalah yang paling bervariasi; ketika Ronaldo Valdezdia, salah satu pria terseksi di generasinya, adalah yang paling flamboyan. Bayangkan Derek berperan sebagai Vice Ganda.

Namun Dindo Fernando-lah yang mampu menampilkan feminitas yang melekat pada dirinya dengan gaya kekasihnya yang macho; dan tidak ada aktor hebat di antara rekan-rekannya yang memiliki bariton menggoda dan mata gelap Noran.

Para ahli perfilman, saling memberi makan

Jerome Gomez teliti Profil di Zialcita menjelaskan hubungan antara Zialcita dan Fernando, antara sutradara dan aktor – mirip dengan Kurosawa dan Mifune, Fellini dan Mastroianni – dan mengapa karier sutradara praktis berakhir dengan kematian mendadak Fernando pada tahun 1987, yang sejak saat itu tidak ada lagi tulisan kritis yang tersisa Teater Pinoy tidak . yang meliput Zialcita sampai saat ini.

Saya telah menyebutkan beberapa master asing karena mereka memberikan pengaruh penting pada Zialcita dan rekan sutradaranya – terutama Francois Truffaut, yang merupakan Paul McCartney dari sinema Prancis, yang paling romantis di antara rekan-rekan French New Wave-nya.

Sungguh menarik untuk menyadari bayangan yang membayangi perfilman Eropa di masa lalu perfilman kita. Namun kami sebenarnya jauh lebih maju dalam seni pembuatan film improvisasi yang kemudian diidentikkan dengan Godard; sekali lagi, semua orang di dunia perfilman benar-benar saling memberi pengetahuan satu sama lain – demikianlah keseluruhan kanon melodrama Zialcita, juga tentang Truffaut dan Vittorio de Sica.

Pengaruh film asing sudah ada sejak era komedi romantis Hollywood tahun 1930-an. Hal ini, bersama dengan latar belakang Zialcita sendiri, menjelaskan perasaan alaminya terhadap borjuis lingkungan, terlepas dari diksi unik yang tidak sedikit di antara para aktornya, ini adalah sesuatu yang harus kita pertahankan, jika kita juga kagum dengan bahasa Inggris yang dimutilasi oleh Prancis.

Ketertarikannya, pengabaiannya

SANGAT CAMPURAN.  Vilma Santos bersama Dindo Fernando menggambar drama saat berada di toilet di 'Langis at Tubig'.  Tangkapan layar oleh Ricky Torre dari halaman Facebook Danny Zialcita

Salah satu aspek yang memerlukan evaluasi adalah ketidakpedulian Zialcita terhadap apa yang sekarang kita sebut isu gender, yang mungkin merupakan pertimbangan yang hampir tidak terlihat pada masanya.

Tapi saya mencemooh kepekaan yang sekarang menindas yang disebut kebenaran politik (PC), dan saya juga terkejut dengan kata-kata seperti: “Kalian para wanita, peran kalian adalah memasak dan mengasuh anak-anak kalian” – disuarakan oleh Eddie G.

Dan, “Bukan hanya minyak bumi yang melemah saat ini, laki-laki juga mengalami hal yang sama. Kaum gay masih tersebar.” Semua baris ini dalam satu film,”Janji untuk ditepati” — jika tidak, karya Zialcita yang paling menarik (yaitu, di antara yang pernah saya lihat), bersama dengan “seberapa sering” Dan “T burung.”

“T-Burung” bukanlah film Zialcita yang paling representatif, tapi mungkin yang paling mengungkapkan kepekaan di balik tulisan tersebut – dikreditkan ke aktivis First Quarter Storm Portia Ilagan, tetapi mencurigai Zialcitan dalam perspektif.

Cerita berakhir dengan Nora mereformasi dorongan lesbiannya dan menyerahkan Vilma kepada pacarnya Dindo. Namun inti yang menyimpang dari film ini adalah Nora yang tegang saat menonton pertunjukan lantai Vilma – sebuah anggukan untuk “Ratu Olok-olok” diperbarui menggunakan “Bahasa Tubuh” Queen. (Vokal Freddie Mercury tidak pernah digunakan untuk memberikan efek yang lebih besar.)

Melihat “T-Bird dan aku” 30 tahun kemudian, orang dapat berasumsi bahwa ketertarikan Zialcita terhadap lingkungan gay bersifat eksploitatif atau paling tidak dibatasi oleh kenaifan, sebagaimana dibuktikan oleh usahanya juga dalam reinkarnasi dan perjalanan waktu.

Kata “sex-come”-nya juga tidak akan cocok dengan kaum LGBT, tapi di sini saya akan mengambil pengecualian dan malah menegaskan nilai mereka – bukan hanya karena penampilan menyenangkan dari Valdez dan Fernando, yang menyanyikan Dolphy, tetapi karena hari ini penanganan yang hati-hati terhadap konteks ini menunjukkan bahwa PC akhirnya membunuh monster dalam budaya pop kita.

Dalam hal ini kita semua harus senang dengan kesopanan kita. Namun hal itu masih ada: kegembiraan nafsu, dorongan yang jauh lebih tulus daripada jatuh cinta – di dalam teleserye crib dari warisan melodrama, tetapi dalam mode autopilot, dan dalam Derek dan Anne, mungkin bereinkarnasi dari “karma.”

Hingga kecerdasan dan pembuatan film Zialcita muncul kembali dalam karya yang lebih kontemporer oleh penulis dan sutradara generasi baru, ia akan sangat dirindukan. Rappler.com

Hongkong Pools