• April 22, 2024
Miriam marah pada pertanyaan tes psikologi, menghina media

Miriam marah pada pertanyaan tes psikologi, menghina media

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Miriam Defensor Santiago menuduh seorang jurnalis menerima suap setelah mengetahui reaksinya saat mengikuti tes psikologi sebelum pergi ke ICC.

MANILA, Filipina – Senator Miriam Defensor Santiago tidak menerima tantangan untuk menjalani tes psikologis, sehingga mengarahkan kemarahannya kepada media.

Senator tersebut menyerbu kantor media Senat pada Selasa, 5 Mei, menuduh beberapa jurnalis menerima suap dan mengizinkan suap tersebut digunakan oleh para pengkritiknya untuk menyebarkan propaganda hitam terhadap dirinya.

Peristiwa itu bermula ketika reporter ABS-CBN Niko Baua meminta Santiago di ruang sidang Senat menanggapi tantangan yang diajukan pengacara Vitaliano Aguirre, mantan jaksa swasta dalam sidang pemakzulan.

Dalam wawancara dengan ABS-CBN, Aguirre mendesak Santiago untuk mengikuti tes psikologi sebelum dia mengambil posisi barunya sebagai hakim Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) untuk memastikan bahwa dia tidak akan melakukan tindakan “balistik” di Den Haag seperti yang dia lakukan selama sidang pemisahan diri.

Aguirre pertama kali memicu kemarahan Santiago ketika dia menutup telinganya saat senator mendengarkan pemakzulan selama persidangan pemakzulan. Dia sekarang mendukung petisi online untuk membatalkan pemilihannya sebagai hakim ICC.

Dalam laporan yang disiarkan ABS-CBN, Baua terlihat menanyakan reaksi Santiago, dengan mengatakan dia berharap Santiago tidak tersinggung.

Santiago menjawab: “Saya tidak akan mengomentari hal itu. Itu menghina kami, hal-hal seperti itu. Anda tahu betul bahwa ini dimaksudkan untuk mendiskreditkan saya sebagai senator yang memilih pembebasan.”

Santiago termasuk di antara hanya 3 senator yang memilih untuk melepaskan Corona dari 23 hakim senator.

Miriam mengomel pada media

Namun belakangan, Santiago tiba-tiba mengadakan konferensi media di kantor pers Senat, di mana dia mengungkapkan kemarahannya pada Baua dan jurnalis lainnya. (Tonton video di atas.)

Senator tersebut mengatakan dia tersinggung dengan upaya untuk mencemarkan nama baik dirinya atas suaranya dalam persidangan pemakzulan, dan serangan pribadi terhadapnya.

“Saya akui saya harus mengendalikan emosi saya, tetapi ada banyak orang yang temperamental. Tak seorang pun pernah berkomentar seperti itu tentang mereka,” kata Santiago.

Dia mengatakan dia tahu ketika jurnalis disuap oleh pembunuh karakternya, yang menurutnya menciptakan peluang untuk “bisnis berita” daripada berbicara langsung di televisi.

Dia berkata kepada Baua:Jika kamu punya banyak uang, jangan bawa aku bersamamu. “Apa komentarmu?” Itu sebabnya kamu malu untuk datang kepadaku lebih awal, kamu bilang aku harap kamu tidak tersinggung, kamu tahu aku akan tersinggung.” (Jika Anda pernah disuap, tolong jangan libatkan saya. ‘Apa komentar Anda?’ Itu sebabnya Anda ragu-ragu untuk mendekati saya lebih awal dan mengatakan saya harap Anda tidak tersinggung, karena Anda tahu saya akan tersinggung. )

Santiago menambahkan, “Dan Anda, Tuan Niko Baua, meminjamkan diri Anda untuk dimanfaatkan oleh orang itu (Dan Anda, Tuan Niko Baua, Anda membiarkan diri Anda dimanfaatkan oleh orang itu). Menurut Anda, kesimpulan apa yang akan saya ambil sebagai orang yang cerdas?”

Senator menyesalkan bahwa Aguirre terus tidak menghormatinya bahkan setelah sidang pemakzulan, dan bahkan setelah dia menerima permintaan maafnya.

Berbicara kepada para jurnalis di ruangan itu, Santiago berkata: “Saya memohon kepada Anda, maukah Anda bersikap adil kepada saya? Anda tahu ada kampanye propaganda hitam terhadap saya. Tolong berhenti bertanya kepada saya: ‘Apa pendapat Anda tentang propaganda hitam yang menentang Anda?'”

“Tolong jangan tanya itu lagi padaku. Saya merasa sangat tersinggung jika Anda belum mengetahuinya. Ini sangat menyinggung. Itu sangat kasar dan tidak pantas bagi saya.”

‘Tidak Pernah Dibayar’

Dalam akun Twitternya, Baua menyebut kejadian tersebut disayangkan dan mengatakan Santiago biasanya bersahabat dengan media.

Dia mengatakan dia merasa gugup ketika senator meneleponnya dan sebenarnya bisa saja menghindarinya, “tetapi saya ingin menunjukkan kepadanya bahwa saya tidak takut.”

Baua mentweet, “Saya tidak pernah dibayar dan saya sangat bangga dengan fakta itu…. Wartawan bahkan tidak seharusnya meminta maaf ketika mereka mengajukan pertanyaan sulit. Politik adalah permainan yang adil.” – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait.

Data SDY