• July 21, 2024
Miriam tidak menyesal telah angkat bicara

Miriam tidak menyesal telah angkat bicara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Kami ingin masyarakat melihat bahwa kami bersikeras pada aturan, persidangan yang cepat, dan bahwa proses hukumnya akan sejalan dengan masyarakat.’

MANILA, Filipina – Tidak ada alasan dari Senator Hakim Miriam Defensor-Santiago.

“Wanita yang lembut” di Iloilo tidak menunjukkan penyesalan karena telah menegur dan menguliahi penuntut.

Dia mengatakan bahwa kritik yang diterima jaksa dari Ketua Hakim Renato Corona “adalah bagian dari risiko yang Anda ambil dengan hadir di pengadilan.”

Santiago membandingkan perilakunya dengan perilaku kepala ahli bedah selama operasi. Seorang kepala ahli bedah, katanya, mencaci-maki orang lain di ruangan itu karena dia “sangat takut” pasiennya akan menderita di tangan mereka dan sebagai kepala bedah harus bertanggung jawab atas hal tersebut.

“Dalam kasus kami, kami tahu masyarakat menghakimi kami. Kami sebenarnya bukan hakim agung, tapi masyarakat,” ujarnya. “Kami ingin masyarakat melihat bahwa kami mendorong peraturan, sidang yang cepat, dan presentasi yang disampaikan akan koheren kepada publik.”

Saran untuk penuntutan

Santiago memberikan beberapa petunjuk kepada jaksa.

Dia merekomendasikan persiapan yang lebih baik dan mengingatkan mereka bahwa mereka dapat mengajukan mosi untuk dipertimbangkan kembali kepada para senator yang bersimpati pada tujuan mereka.

Memperbaiki. Tepat di tengah presentasi, Anda diperingatkan karena jika Anda sedang menunggang kuda, itu pertahanan jadi tingkatkan pekerjaanmu,” dia berkata.

(Persiapkan dirimu. Di tengah presentasi, saya sudah memperingatkanmu, karena jika itu pacuan kuda, pertahanan akan berada di depanmu, jadi lakukan tugasmu dengan lebih baik.)

Pada tanggal 22 Februari, hari Rabu, juru bicara kejaksaan mengatakan kepada media dalam konferensi pers setelah sidang bahwa mereka terluka oleh teguran terus-menerus yang mereka terima dari pengadilan kejaksaan.

“Terkadang sulit bagi kami untuk dihukum, namun tetap saja kamilah yang membela proses tersebut,” kata Miro Quimbo, juru bicara.

Mereka mengatakan bahwa mereka menganggap perlakuan tersebut tidak adil, terutama karena, tidak seperti pembela, mereka tidak mengajukan tuntutan ke Mahkamah Agung, menghina hakim senator di Twitter, atau mengeluh bahwa beberapa anggota pengadilan – seperti Hakim Senator Santiago – bersikap bias.

Namun Santiago bersikeras sebaliknya.

“Mereka tidak bisa dibodohi di ruang sidang. Malah tidak etis bagi seorang hakim,” ujarnya. “Tetapi kadang-kadang saya sendiri mengajukan pertanyaan kepada jaksa hanya untuk membantu mereka karena saya dapat melihat sendiri bahwa mereka cacat dalam beberapa hal.”

Ketika ditanya apakah dia akan memberi ceramah lagi kepada mereka, Santiago tertawa.

Mungkin. Ini adalah keseluruhan seri. Kemudian akan diterbitkan dalam sebuah buku.” – Rappler.com

Togel SDY