• July 16, 2024
Mistah Muslim Filipina berkembang pesat di PMA

Mistah Muslim Filipina berkembang pesat di PMA

Imam Bedejim Abdullah

Imam Bedejim, penduduk asli Mindanao, sekarang tinggal di Baguio. Dia saat ini adalah Imam di Akademi Militer Filipina. Minatnya adalah pada bidang lintas agama, lingkungan hidup, dan olahraga. Ketika dia tidak menunaikan kewajiban agamanya, Anda akan menemukannya bersepeda gunung, hiking, atau mengamati burung.

BAGUIO CITY, Filipina – Jika Anda kebetulan berada di sekitar Florendo Hall dan mendengar adzan pada hari Jumat sore, Anda mungkin mengira Anda berada di suatu tempat di Mindanao atau Anda mungkin mengira Anda berada di tengah-tengah kamp pemberontak. .

Kemudian Anda menyadari bahwa Anda sebenarnya berada di Fort Gregorio del Pilar, markas Akademi Militer Filipina di Kota Baguio.

Ya, Anda akan mendengar Adzan Muslim di aula tempat banyak pemimpin kita dibentuk. Kata-kata yang bergema tersebut berarti: Tuhan Maha Besar, Tuhan Maha Besar.

Muslim selalu menjadi bagian dari lanskap Akademi sejak para pendiri tahun-tahun awal hingga saat ini. ‘Mistah’ Muslim jarang terjadi pada abad terakhir, namun sejak tahun 1999 kami memiliki lulusan Muslim setiap tahunnya. Kami juga mempunyai alumni dari akademi militer asing yang jumlahnya terlalu banyak untuk disebutkan.

“Mistah” adalah sebutan alumni satu angkatan untuk saling memanggil, berasal dari kata bahasa Inggris “mister”.

Komunitas Muslim yang kecil namun aktif di PMA kini berkembang pesat.

Masyarakat Kadet Islam adalah satu-satunya organisasi Korps yang terdiri dari taruna Muslim dan didukung oleh perwira Muslim dan tamtama yang ditugaskan di PMA serta Peemayers.

Saya menyampaikan khotbah dan mengadakan salat Jumat setiap minggu di Musalla (Ruang Sholat) kami di Aula Florendo, salah satu gedung besar tempat tinggal taruna.

Kami mempunyai lahan yang dialokasikan untuk sebuah masjid, namun jemaah kami masih terlalu kecil untuk membutuhkan bangunan seperti itu. Meskipun demikian, kami mampu memenuhi kewajiban dasar keagamaan kami di kamp.

KADET PMA.  Taruna Muslim Filipina di Akademi dapat salat, berpuasa selama Ramadhan, menghadiri salat Idul Fitri (festival) dan mengunjungi masjid-masjid lain di Baguio.  Foto Bedejim Abdullah

MASYARAKAT.  Foto Bedejim Abdullah

Ramadhan dan hari raya lainnya

Pemahaman antaragama serta kegiatan ekumenis dipromosikan di Akademi. Faktanya, ada sekitar 7 kelompok agama kecil lainnya di sini.

Taruna dapat salat, berpuasa selama Ramadhan, menghadiri salat Idul Fitri (festival) dan mengunjungi masjid-masjid lain di Baguio. Meskipun tidak diwajibkan, staf dan taruna non-Muslim juga diizinkan untuk mengamati atau menghadiri aktivitas kami.

Kami dengan patuh diakomodasi selama bulan Ramadhan, dan hukum diet Islam dihormati sepenuhnya.

Selama Ramadhan, sehari dimulai dengan sholat dan makan awal sekitar jam 4 pagi. Kemudian langsung dilanjutkan dengan Sholat Subuh berjamaah sebelum terbitnya matahari. Hari tersebut dihabiskan dengan cara yang sama seperti taruna non-Muslim, hanya saja umat Islam tidak diharuskan mengikuti Noon Mess, yang merupakan tugas formal untuk makan siang di Mess Hall (secara teknis merupakan restoran utama di Filipina) untuk makan. .

Umat ​​Islam yang berpuasa tidak dikecualikan dari aktivitas akademis atau fisik, bahkan hukuman pun tidak. Amalan puasa dalam Islam membuat seseorang menjadi kuat dan tidak lemah.

Sore harinya, staf Mess Hall menyiapkan makanan dan membawanya ke Musalla untuk berbuka puasa tradisional. Segera setelah matahari terbenam, kita berbuka puasa dengan buah-buahan atau manisan dan minuman, salat Maghrib, lalu makan malam. Di sela-selanya kami mengadakan ceramah atau pembicaraan tentang Islam.

Malam Ramadhan diakhiri dengan Isya (Doa Malam) dan pembacaan Al-Quran. Kemudian kami berpisah, dan taruna-taruna yang beragama Islam bergabung dengan Perusahaannya sendiri (kelompok taruna) untuk masa studi atau kegiatan taruna lainnya.

Kami juga membawa para taruna ke 4 masjid berbeda di Baguio setiap hari Sabtu Ramadhan sehingga mereka dapat bergabung dengan komunitas lokal lainnya dalam tradisi Islam kuno ini dan juga mengenal dan lebih dekat dengan orang-orang yang akan mereka layani di masa depan yang akan melayani mereka. di masa depan. ‘Allah (Insya Allah).

Selama Idul Fitri (Festival Buka Puasa) dan Idul Adha (Festival Kurban), taruna kami dibawa ke Burnham Park untuk bergabung dengan komunitas Muslim Baguio dalam doa dan perayaan. Kami juga mengadakan piknik keluarga Idul Fitri tahunan di mana kami mengundang teman dan keluarga, baik Muslim maupun non-Muslim, untuk merayakannya. Hal ini biasanya dilakukan pada hari Minggu langsung setelah Idul Fitri.

Upacara wisuda PMA

Pada tanggal 17 Maret, PMA Wisuda Angkatan “Bagwis” tahun 2012 telah melaksanakan upacara Baccalaureate yang selain salat syukur juga dilakukan upacara pemberian Kitab Suci dan Al-Quran. Ini adalah acara formal untuk menyumbangkan Alkitab atau Alquran, tergantung pada afiliasi agama orang tersebut.

Dalam sambutannya, Inspektur PMA Mayjen. Nonato Alfredo Peralta Jr menekankan pentingnya mengambil bimbingan Ilahi dalam kehidupan militer. Memang benar, iman kita sendiri akan membawa kita menjalani kehidupan, dan bahkan melampaui kematian.

Pada tanggal 17 Maret, para taruna mengikuti parade, pemberian penghargaan, dunking dan banyak kegiatan wisuda lainnya. Sabtu, 18 Maret merupakan hari wisuda resmi sekaligus puncak dari jerih payah dan pengorbanan angkatan Bagwis.

Lulusan PMA yang beragama Islam

Tahun ini kami memiliki 2 taruna muslim yang lulus: Benjamin Allip dari Jolo, Sulu, dan Zaldy Pil-o dari Buguias, Benguet.

Meskipun Kadet Allip adalah seorang Tausug, Kadet Pil-o sebenarnya adalah seorang Cordilleran, seorang Kankanaey. Ia memeluk Islam semasa menjadi kadet, meskipun harus ditekankan bahwa tidak ada aktivitas dakwah di Akademi dan dakwah tidak diperbolehkan.

Selain menjalankan kebebasan beragama, taruna kami termasuk generasi muda Filipina yang paling cerdas dan mereka memiliki akses terhadap pengetahuan melalui Internet serta perpustakaan PMA.

Selama bertahun-tahun, kami memiliki taruna Muslim dari Ilocos, Visaya, serta wilayah lain di negara ini. Itu hanya menunjukkan penyebaran iman. Baik Balik Islam atau terlahir Muslim, kita satu iman. Dan kami satu dengan Tim PMA lainnya dalam menjunjung tinggi Kode Kehormatan.

Tahun depan PMA “Puddang Kalis” angkatan 2013 akan diwisuda. Puddang Kalis dalam dialek Tausug berarti “Pedang Suci”, dan angkatan ini mempunyai jumlah lulusan muslim terbanyak berdasarkan persentase: 7 wisudawan muslim dari angkatan 121 taruna.

Angkatan dengan jumlah lulusan muslim aktual terbanyak adalah PMA “Maragtas” angkatan 2007 yang memiliki 8 lulusan muslim dari total 282 wisudawan. PMA “Masidlak” angkatan 2010 juga berprestasi dengan 6 orang muslim dari 226 wisudawan.

Pemimpin militer

Kami tidak terlalu memikirkan angka-angka ini, namun lebih pada maknanya bagi negara dan rakyat kami. Jika kita ingin bangsa kita maju, kita perlu meminta semua orang di perahu ini untuk melakukan bagian mereka dalam mendayung.

Sungguh cara yang indah untuk mewujudkan hal ini dengan memulainya dari para pemimpin militer kita di masa depan.

Memang benar, semboyan PMA yaitu keberanian, integritas dan kesetiaan adalah landasan bersama yang bisa kita gunakan untuk bekerja sama. Karena itulah nilai-nilai yang diagungkan dalam tradisi agama kita masing-masing.

Terlebih lagi, Akademi telah menjadi tempat berkembang biaknya rasa hormat, persatuan dan harmoni.

Jika Anda ingin melihat komunitas orang Filipina yang harmonis dan dinamis hidup dan berbagi bersama, kunjungi Akademi dan Anda akan melihat sekilas masa depan. – Rappler.com

Result SDY