• July 14, 2024
Nilai Aquino ke PMA: Perangi korupsi

Nilai Aquino ke PMA: Perangi korupsi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino kembali membanting Ketua Hakim Renato Corona, kali ini, pada latihan pembukaan Akademi Militer Filipina (PMA) Kelas Bagwis 2012

WASPADALAH TERHADAP KORUPSI.  Selain pemberontak bersenjata dan kelompok pelanggar hukum, pada Minggu, 18 Maret, Presiden Noynoy Aquino memperingatkan 187 anggota Akademi Militer Filipina (PMA) Bagwis Angkatan 2012 untuk mewaspadai musuh lain: korupsi.  (Klip video dari RTVM)

MANILA, Filipina – Berbicara pada saat dimulainya latihan Akademi Militer Filipina (PMA) Bagwis Kelas 2012, Presiden Benigno Aquino II mendesak 187 perwira terbaru Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) untuk melanjutkan perjuangan melawan korupsi, yang melanda tidak hanya negara tetapi bahkan organisasi selama beberapa tahun.

“Selamat atas liburan 4 tahun kalian di Fort Del Pilar (tempat latihan PMA),” kata Aquino kepada para wisudawan. Minggu, 18 Maret di Kota Baguio.

“Ini saatnya mempraktikkan apa yang telah Anda pelajari dan menghadapi masalah mendesak yang dihadapi negara ini,” katanya.

“Lebih dari pemberontak dan elemen pelanggar hukum, waspadalah terhadap musuh yang disebut korupsi,” ujarnya pula, kembali mengisyaratkan Ketua Hakim Renato Corona menghadapi sidang pemakzulan.

Topnotcher

Kadet Kelas Satu Tom Puertollano, 21, memimpin lulusan tahun ini, menempati posisi pertama dalam kelompok yang terdiri dari 187 orang. Putra seorang tukang kayu dari Kota Lipa, Puertollano menerima Pedang Kepresidenan dari Aquino.

Kambing, Mistah mari kita beri tepuk tangan kepada orang tua kita,” kata Puertollano dalam pidato idolanya.

“Sebelum kita meninggalkan tanah suci ini dan berpisah, marilah kita bersumpah di antara kita sendiri: untuk berdiri dengan setia dan mengabdi kepada rakyat Filipina, dan hidup sesuai dengan prinsip dan kebajikan yang ditanamkan Almamater kita pada setiap yang ditanamkan dalam diri kita, ” kata Puertollano kepada teman-teman sekelasnya.

“Sekarang adalah waktunya untuk memberi kembali, membalas budi yang telah kami terima dari masyarakat dan negara,” katanya.

Dalam sebuah wawancara setelah upacara dengan stasiun TV pemerintah, PTV, Puertollano menghubungkan pencapaiannya dengan menjadi orang yang takut akan Tuhan dan menunjukkan bahwa “penampilan seseorang, bukan penghargaannya, yang ‘mendefinisikan seorang prajurit sejati.”

Kadet Kelas Satu Angeline Esmeria yang menduduki peringkat 4 di kelas tersebut memberikan penghormatan kepada ayahnya, seorang personel AFP. Dia adalah satu-satunya kadet perempuan dari 14 kadet lainnya di kelas yang berhasil masuk 10 Besar.

“Dia adalah panutan saya. Penampilan yang saya tunjukkan di PMA mencerminkan bagaimana orang tua saya membesarkan saya,” kata Esmeria.

Ke-187 petugas AFP yang baru diangkat akan ditempatkan ke unit layanan pilihan mereka berikut: 102 (Angkatan Darat), 35 (Angkatan Udara) dan 50 (Angkatan Laut/Marinir). Mereka ditugaskan dengan pangkat Letnan 2 atau Ensign.

Presiden kembali menegaskan kepada para lulusan baru PMA untuk terus melihat kembali alasan mereka bergabung dengan PMA, untuk menjadi pembawa keberanian, integritas dan kesetiaan, menjadi nilai-nilai utama yang dianut oleh institusi akademi militer, dan menghindari terjerumus ke dalam godaan korupsi. . mengejar kepentingan pribadi. – Rappler.com

Angka Sdy