• April 13, 2024
(MMFF 2014): Ulasan ‘Feng Shui 2’: Dua Kali Kebosanan

(MMFF 2014): Ulasan ‘Feng Shui 2’: Dua Kali Kebosanan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“‘Feng Shui 2’ tidak pernah benar-benar menakutkan, tidak pernah benar-benar lucu, dan yang lebih penting, tidak pernah benar-benar menghibur,” tulis kritikus film Oggs Cruz

milik Chito Roño Feng Shui (2004) dirilis pada saat masyarakat Filipina haus akan kengerian.

Ada milik Hideo Nakata Ringu (1998, rilis domestik 2002), milik Takashi Shimizu Ju-On (2002, rilis domestik 2004), dan film horor sejenis lainnya mengikuti jejaknya.


Semuanya #MMFF2014

MEMBACA:

Feng Shui cukup sukses dengan penggunaan gaya dan teknik yang tidak malu-malu dari rekan-rekan Jepangnya tanpa terlalu banyak meniru.

Kris Aquino yang sangat populer, yang memerankan pahlawan wanita dalam film tersebut tanpa berusaha terlihat diteror secara meyakinkan, tentu saja merupakan bagian dari kesuksesan film tersebut di box office. RoAo dan Aquino akan bekerja sama lagi untuk mengulang Feng Shuis ajaib dengan Konflik (2006).

Nanti RoAo akan membuat film horor dengan bintang-bintang terkenal lainnya T2 (2009) dan Penyembuhan (2012). Demikian pula, Aquino juga akan berperan dalam film horor oleh sutradara lain seperti karya Dondon Santos Dua (2010) dan Joyce Bernal Tangan kedua (2011). Meskipun pencapaiannya biasa-biasa saja baik dari upaya kolaboratif maupun individu, Feng Shui tetap tak tertandingi.

Sepuluh tahun setelahnya

Sepertinya Feng ShuiDaya tariknya ada hubungannya dengan pokok bahasannya, yang pada dasarnya adalah kreasi horor dari eksotisme budaya Tiongkok di lanskap Filipina. Keasyikan film ini dengan menghukum keserakahan dengan kematian orang yang dicintai menunjukkan dilema moral yang terpaksa dihadapi banyak orang Filipina: apa yang rela Anda serahkan untuk mengatasi kesulitan Anda?

Feng Shui 2 apakah Kegembiraan Aquino ditinjau kembali oleh mereka jatuh dia pikir dia bisa melarikan diri di film pertama. Dia sudah move on dari tragedi yang dia hadapi sebelumnya, tapi ketika dia bertemu dengan Lester (diperankan oleh Coco Martin), pencuri sewaan yang dipilih oleh pernak-pernik terkutuk untuk dihujani kebahagiaan, dia harus menyingkirkannya. mereka jatuh sekali dan untuk semua.

Dekade yang memisahkan keduanya Feng Shui film sangat jelas dalam cara kedua film mencoba menakut-nakuti mereka. Feng Shui lebih disengaja dan lebih sopan, lebih mirip dengan film-film Asia yang ingin ditirunya. Feng Shui 2, di sisi lain, terutama mengandalkan kejutan dan adegan berdarah. Sayangnya, metodenya sendiri dikalahkan oleh desakannya untuk bersikap jinak terhadap audiens arus utama.

Janji yang memang dimaksudkan untuk dilanggar

Ada banyak janji di dalamnya Feng Shui 2. RoAo meningkatkan pertaruhannya dengan Lester, yang nasibnya tampak lebih menyedihkan daripada penderitaan Joy di film pertama. Dipenuhi rasa bersalah dan dukungan dari seorang ibu pecandu alkohol (Carmi Martin), ia tampaknya menjadi karakter yang sempurna untuk menghadapi dilema moral yang dihadapi anak-anaknya. mereka jatuh hadiah.

COCO MARTIN.  Aktor ini bersinar di 'Feng Shui 2.'  Tangkapan layar dari YouTube

Sayangnya, cerita Lester hanya separuh dari filmnya. Separuh lainnya milik Joy, yang situasinya saat ini tidak cukup buruk untuk benar-benar peduli. Dihantui oleh hantu Kaki Teratai saat mengemudikan kekasih yang curang (Ian Veneracion), dia berada di dalamnya hanya untuk mempertahankan diri, tidak lebih. Dengan kata lain, narasinya datar dan tidak menarik.

Jadi, ketika cerita Lester digantikan oleh cerita Joy, janji awal film tersebut diingkari. RoAo melakukan segala yang dia bisa untuk menjaga hal-hal tetap menarik dengan menaikkan taruhan, meningkatkan kekuatan mereka jatuh, dan pengenalan kematian ganda. Namun, film ini menjadi semakin konyol dan, pada gilirannya, tidak terlalu menakutkan.

Pangeran indie dan ratu horor

Martin berhasil menjaga kepalanya tetap di atas air di tengah absurditas film tersebut. Dia memberikan film tersebut ketabahan dan kemiripan dengan kemanusiaan.

Namun, Aquino sepertinya terlalu asyik dengan film tersebut sehingga tidak bisa mengenali semua kekonyolan tersebut. Bersama dengan Cherry Pie Picache, yang dengan lucu memerankan seorang pengusaha wanita yang logika dan nalarnya memberi jalan bagi keserakahan bawaannya, Aquino tampaknya menganggap segala sesuatunya terlalu serius untuk membiarkan film tersebut diselamatkan dan masuk ke jalur perkemahan, di situlah sebenarnya film tersebut dibuat. milik.

PERINGATAN.  Karakter Kris memperingatkan bahwa masalah akan datang.  Tangkapan layar dari YouTube

Feng Shui 2 tidak pernah benar-benar menakutkan, tidak pernah benar-benar lucu, dan yang lebih penting, tidak pernah benar-benar menghibur. Ketika perusahaan mencoba berinovasi, hal itu terjadi terlambat, tepat setelah kredit bergulir, dan ketika kredit sudah habis mereka jatuhKekuatannya berlipat ganda berdasarkan istilah yang dapat dimengerti di dunia yang dikonsumsi oleh media sosial ini. Segala sesuatu yang lain sebelumnya hanyalah janji kosong atau sangat membosankan. – Rappler.com

Francis Joseph Cruz mengajukan tuntutan hukum untuk mencari nafkah dan menulis tentang film untuk bersenang-senang. Film Filipina pertama yang ia tonton di bioskop adalah ‘Tirad Pass’ karya Carlo J. Caparas. Sejak itu, ia menjalankan misi untuk menemukan kenangan yang lebih baik dengan sinema Filipina.

Togel SDY