• April 19, 2024
(MMFF 2014) Ulasan ‘Kubot: The Aswang Chronicles 2’: Kegembiraan yang Jahat

(MMFF 2014) Ulasan ‘Kubot: The Aswang Chronicles 2’: Kegembiraan yang Jahat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Kubot: The Aswang Chronicles 2” adalah hiburan yang jahat dan licik, tulis kritikus film Oggs Cruz

Detektif: The Ghost Chronicles dibatalkan oleh desakannya untuk memotret semuanya di layar hijau. Kebaruan ini memudar dengan cepat, terutama ketika banyak efek khusus film tersebut tampaknya kurang dari cukup untuk menyamai ambisi tinggi sutradara Erik Matti.


Semuanya #MMFF2014

MEMBACA:

Selain itu, Detektif sebenarnya merupakan pencapaian yang luar biasa untuk memadukan horor, komedi, dan aksi menjadi satu kesatuan yang kurang lebih koheren. Tidak dapat dipungkiri bahwa ada begitu banyak harapan dalam konsep pahlawan yang tidak terduga (dimainkan dengan angkuh oleh Dingdong Dantes) yang terpaksa menghadapi gerombolan musuh. hantu demi kelangsungan hidupnya dan orang yang dicintainya.

***Catatan: Spoiler ringan di bawah.***

Pelajaran yang didapat

Oleh karena itu tidak mengherankan jika Matti kembali melakukan hal tersebut hantuFilipina yang terinfeksi yang ia ciptakan karena hasratnya terhadap inovasi, kini berbekal pelajaran dari masa lalu. Dia meningkatkan humornya, dan melepaskan semua keseriusan. Kubot: Kronik Aswang adalah hiburan yang jahat dan licik.

Kerutan mulai dari mana Detektif berakhir, dengan Makoy Dantes yang mati-matian berlari keluar dari Pulupandan setelah dibunuh oleh istri-istri pendendam dari hantu dia berlari sekuat tenaga untuk menyelamatkan keluarganya.

Sayangnya, tunangan dan putra Makoy dihabisi begitu saja oleh hantu‘ chief, diperankan oleh Elizabeth Oropesa, yang memaksa Makoy untuk pindah kembali ke Manila, kehilangan keluarga barunya dan sebuah tangan.

Ternyata, Manila tidak berbeda dengan Pulupandan, kecuali di kotanya, hantu berkembang bersama orang-orang. Ketika terlalu ambisius hantu pemimpin (diperankan oleh KC Montero) memutuskan untuk mengubah agama masyarakat Manila hantu (melalui hot dog murah yang terbuat dari bagian tubuh yang berbeda, salah satu kesombongan film yang paling cerdik), Makoy, sekarang memakai tangan palsu dari logam, dan sangat membencinya. hantuterpaksa menghadapi masa lalunya.

Kekonyolan yang disadari

Yang pada dasarnya memisahkan Kerutan dari Detektif adalah bahwa negara tersebut sepenuhnya menyadari bahwa mata uangnya yang paling dapat diandalkan adalah kekonyolannya. Matti dan penulis skenario Michiko Yamamoto benar-benar melakukan absurditas yang tidak sopan.

Ketika film tidak fokus pada plot, film itu sendiri malah mengolok-olok. Banyak karakter pendukung, mulai dari polisi sadis Ramon Bautista dan Bogart the Explorer hingga inspektur daging Jun Sabayton yang sekaligus-hantuhadir terutama untuk menekankan bagaimana film tersebut dimaksudkan untuk ditonton, yaitu sebagai gambaran singkat dari semua genre yang dipinjamnya.

Film ini bersinar ketika menonjolkan komedi eksentriknya. Agak tersandung ketika terlalu banyak fokus pada aksi atau plot. Untungnya, Matti membumbui adegan aksi film tersebut dengan kecerdasan dan humor yang penting.

Sebuah waralaba untuk diikuti

Matti telah menguasai tampilan dan nuansa franchise tersebut. Putar hantu Dia menemukan apa yang akan memisahkannya bukan untuk menghilangkan ketakutan lama yang sama, namun untuk membentuk Filipina alternatif di mana fantasi dan kesenangan bersandingan dengan pemandangan yang lebih familiar. Kronik Hantu sisanya.

Kerutan mengubah Manila menjadi parodi dunia lain yang sebenarnya, dengan suara dan melodi yang terasa familier sekaligus aneh.

Karakter Matti berbeda dalam ketidaksempurnaannya yang menawan. Makoy tetap menjadi pahlawan waralaba yang enggan, tampak egois di luar, namun berani di dalam. Nestor (diperankan oleh Joey Marquez), penyiksa Makoy di film pertama tetapi sekarang menjadi sahabat karib yang memahami penderitaannya, adalah pelega lucu bagi jiwa Makoy yang merenung. Nieves (diperankan dengan mudah oleh Lotlot de Leon), melengkapi ketiganya dengan keberaniannya yang sederhana.

Semua hal dipertimbangkan, Kerutan adalah banyak kesenangan tanpa rasa bersalah. Ia menempatkan tontonan visual di kursi belakang dan malah menuangkan lelucon dan lucunya yang hanya meningkatkan nilai hiburannya. Itu Kronik Hantu mungkin saja waralaba langka yang layak untuk diikuti. – Rappler.com

Francis Joseph Cruz mengajukan tuntutan hukum untuk mencari nafkah dan menulis tentang film untuk bersenang-senang. Film Filipina pertama yang ia tonton di bioskop adalah ‘Tirad Pass’ karya Carlo J. Caparas. Sejak itu, ia menjalankan misi untuk menemukan kenangan yang lebih baik dengan sinema Filipina.