• May 28, 2024
MMFF Cinephone: Dari film ke telepon

MMFF Cinephone: Dari film ke telepon

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MMFF merilis serangkaian film teks saja yang dapat disaksikan seluruhnya melalui berbagai macam ponsel

Manila, Filipina Festival Film Metro Manila (MMFF) merayakan tahunnya yang ke-39 dengan membuka pintunya bagi para pembuat film independen yang lebih muda. Meskipun studio-studio yang lebih besar dan beranggaran besar mendominasi headliner MMFF, penyelenggara festival berupaya merangkul pembuatan film independen melalui kategori New Wave-nya.

Tahun ini, MMFF mengadakan kontes telepon film yang pertama di mana siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi dapat mengirimkan film yang diproduksi dan direkam dengan kamera telepon seluler mereka. Sebagai bagian dari kampanyenya, mereka telah merilis serangkaian film teks saja yang dapat ditonton seluruhnya melalui berbagai macam ponsel.

Keempat film teks ini seluruhnya terbuat dari karakter teks dan tersedia secara gratis melalui Situs web Festival Film Metro Manila. Ini adalah bukti alat yang tersedia bagi pendongeng inovatif, dan bukti bahwa hanya ponsel yang Anda perlukan untuk membuat film. Keempat teks film tersebut adalah “Make Love”, “I Want Your Body”, “I Want Your Body 2” dan “Hangman”.

Meskipun memang aneh jika festival film Filipina menggunakan cerita berbahasa Inggris untuk mempromosikan filmnya, film yang hanya berisi teks ini menawarkan cara baru untuk menciptakan dan berbagi cerita tepat pada waktunya untuk festival film terbesar di negara tersebut.

Berikut film-film MMFF Cinephone:

“Bercinta”

https://www.youtube.com/watch?v=bgIiPSgDg5c

Ketika seorang romantis bernama Less-Than mencari satu cinta sejatinya, dia menemukan bahwa seorang belahan jiwa membutuhkan lebih dari sekedar beberapa kalimat murahan. Ini adalah kisah cinta yang cocok dengan cetakan kisah cinta MMFF biasa, tetapi diperbarui untuk generasi emotikon.

Seperti film teks MMFF lainnya, “Make Love” ditandai dengan kalimat lucu yang menawan sekaligus murahan. Meskipun akhir film teksnya dapat diprediksi, eksekusinya yang ringan dan visual yang imajinatif menghasilkan narasi berukuran saku yang menawan. “Maak Liefde” adalah kisah cinta yang sangat sederhana, singkat, manis, dan cerdas.

“Aku mencari tubuhmu”

https://www.youtube.com/watch?v=bGswpalT-gc

Ketika kepala tanpa tubuh melakukan pembunuhan psikotik untuk mencari mayat, hasilnya adalah pembantaian yang sangat lucu dan juga meresahkan. Namun ketika anti-pahlawan tanpa tubuh kita akhirnya menemukan apa yang dia cari, dia menyadari bahwa beberapa orang mempunyai pikirannya sendiri.

Apa yang kurang dalam “I Want Your Body” adalah kehalusannya, hal ini diimbangi dengan penggunaan teksnya yang mengesankan. Sebagai film yang hanya berisi teks, “I Want Your Body” dan sekuel berikutnya memberikan penggunaan visual yang paling luar biasa dalam serial tersebut. Namun jika ia berhasil dalam hal estetika, sayangnya ia kekurangan substansi. Pembantaian ini terjadi tanpa alasan atau alasan, namun tetap mengesankan. Apa yang dimulai sebagai pencarian identitas yang tidak berbahaya berubah menjadi pembantaian berbasis teks yang cerdas, dangkal, namun menyenangkan.

“aku ingin tubuhmu 2”

https://www.youtube.com/watch?v=KiVDDyp7mtc

Seperti sekuel lainnya, “I Want Your Body 2” lebih besar, lebih gemuk, dan bisa dibilang lebih berdarah. Film teksnya mengambil latar tepat setelah peristiwa “I Want Your Body” yang asli. Seorang wanita tanpa kepala mengamuk dengan kejam saat dia mencari kepala yang sempurna untuk tubuhnya. Namun tindakannya bukannya tanpa konsekuensi, dan dia segera mengetahui bahwa musuh lamanya ingin membalas dendam.

Mirip seperti film teks aslinya; “I Want Your Body 2” menampilkan visual yang sangat kreatif melalui penggunaan teks yang sederhana. Dan seperti aslinya, “I Want Your Body 2” terungkap seperti perjalanan yang terinspirasi dari narkoba. Pemirsa yang mengharapkan penjelasan rasional dari serial dua bagian ini pasti akan kecewa. Saat mencari kepala Anda sendiri, lebih sedikit hal yang seharusnya masuk akal.

“Hangman: Permainan yang Harus Diperjuangkan”

https://www.youtube.com/watch?v=V7ZMbmua-tg

“Hangman” mungkin memiliki narasi paling konvensional dari 4 film teks, namun tetap tidak terkecuali dari humor mengerikan serial tersebut. Dua kontestan yang tampaknya tidak bersalah menemukan diri mereka di sebuah acara permainan yang disebut “Hangman” dan menemukan bahwa hadiah untuk bermain mungkin membuat mereka kewalahan. Seiring berjalannya permainan, taruhannya juga semakin besar karena kedua protagonis kita yang cemas terpaksa bermain demi nyawa mereka.

Berbeda dengan film teks lain dalam serial ini, “Hangman” terasa lebih membumi dibandingkan film sejenisnya. Meskipun ceritanya sendiri cukup sederhana, penggambaran kekerasan yang terlalu kasual dalam film ini dapat disamakan dengan film horor eksploitatif seperti “Saw” dan “Hostel”. Namun kesengajaan dan humornya membuatnya cocok untuk media tersebut. Rappler.com

Zig Marasigan adalah penulis skenario dan sutradara lepas yang percaya bahwa bioskop adalah obatnya Kanker. Ikuti dia di Twitter @zigmarasigan.

Lebih lanjut dari Zig Marasigan

Data HK Hari Ini