• April 18, 2024
MNLF akan mengejar kemerdekaan, AFP berjanji untuk menghentikan ‘spoiler’

MNLF akan mengejar kemerdekaan, AFP berjanji untuk menghentikan ‘spoiler’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Juru bicara MNLF Emmanuel Fontanilla mengatakan kelompoknya tidak mengakui perjanjian perdamaian tersebut

MANILA, Filipina – Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) berjanji akan terus menghentikan apa yang mereka sebut sebagai “pengganggu” proses perdamaian kelompok yang melakukan serangan kekerasan untuk menentang perjanjian tersebut.

“Yakinlah bahwa fokus operasi militer kami akan terus berlanjut, untuk memastikan proses perdamaian tidak terhalang atau terganggu oleh sabotase dan ancaman lainnya,” kata juru bicara AFP Letnan Kolonel Ramon Zagala pada Sabtu, 25 Januari.

Diantaranya yang “manja” adalah Front Pembebasan Islam Moro Kelompok saingan (MILF), Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF), khususnya faksi yang dipimpin oleh pendiri Nur Misuari.

Sabtu baik pemerintah maupun MILF menyetujui kesepakatan senjata bersejarah yang mengharuskan kelompok pemberontak untuk secara bertahap membongkar senjata api mereka secara bertahap dokumen terakhir harus diselesaikan sebelum perjanjian perdamaian komprehensif dapat ditandatangani. (MEMBACA: Pemerintah dan MILF menyepakati kesepakatan senjata bersejarah)

Namun MNLF berjanji untuk melanjutkan perjuangan kemerdekaannya melalui “cara damai”.

Teka-teki

“MNLF tidak mengakui perjanjian perdamaian antara pemerintah dan MILF,” kata juru bicara MNLF Emmanuel Fontanilla kepada Rappler dalam wawancara telepon pada hari Sabtu.

Fontanilla mengatakan kesepakatan itu hanyalah sebuah “sandiwara politik”.

“Perjanjian itu tidak akan relevan jika Mindanao merdeka,” tambahnya.

Misuari dan anak buahnya mengadakan beberapa demonstrasi di Mindanao tahun lalu untuk mendeklarasikan kemerdekaan dari pemerintah Filipina. Misuari memprotes apa yang disebutnya sebagai kegagalan pemerintah menerapkan ketentuan dalam perjanjian damai tahun 1996.

Kelompok ini juga memprotes perundingan damai dengan MILF, khawatir hal itu akan menggantikan perjanjian damai dengan MNLF.

Hal ini menyebabkan pengepungan berdarah Kota Zamboanga pada bulan September ketika ratusan pejuang MNLF mencoba mengibarkan bendera kemerdekaan mereka di balai kota. Tentara memblokir mereka. Hasilnya adalah kebuntuan yang berlangsung selama 3 minggu dan menewaskan ratusan pejuang MNLF. (BACA: Krisis Zambo: Kabut Perang)

“MNLF akan berjuang demi rakyat Mindanao untuk membuktikan tekad mereka,” kata Misuari.

Ia mengatakan mereka akan memimpin masyarakat Mindanao melalui orientasi dan mobilisasi.

“Masalah Mindanao akan diselesaikan oleh masyarakat Mindanao. Jika rakyat memutuskan untuk merdeka, tidak ada kekuatan di dunia ini yang bisa menghentikannya,” tambahnya.

Sementara itu, Senator Mindanao Teofisto “TG” Guingona III mengatakan penandatanganan Lampiran Normalisasi yang melibatkan pelucutan senjata api dan pasukan adalah “langkah besar dalam mencapai perdamaian dan stabilitas di Mindanao.”

Ia menegaskan kembali dukungan penuh dari Komite Senat untuk Perdamaian, Unifikasi dan Rekonsiliasi untuk membantu mengesahkan Undang-Undang Dasar Bangsamoro. Penting untuk menyediakan kerangka hukum bagi pembentukan entitas politik baru yang akan menggantikan Daerah Otonomi di Mindanao Muslim. – Rappler.com

Keluaran SDY