• April 19, 2024
Mohon doanya untuk pasien kanker

Mohon doanya untuk pasien kanker

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Jika saudara perempuan saya masih hidup hari ini, saya yakin dia akan bergabung dengan kami dalam menyambut Paus Fransiskus dalam kunjungan bersejarahnya ke Filipina.”

Suatu sore yang cerah pada tanggal 12 Januari 1995 – 20 tahun yang lalu – ratusan ribu orang berbaris di jalan dari Bandara Internasional Manila hingga Roxas Boulevard untuk menyambut Paus Yohanes Paulus II, salah satu paus yang paling dicintai dalam sejarah. Ini merupakan kunjungan kedua Paus ke Filipina. Kunjungan 5 hari itu bertepatan dengan perayaan 10 harist Hari Pemuda Sedunia.

Saya adalah salah satu dari ratusan ribu orang yang menunggu dengan sabar dan penuh semangat hingga konvoi Paus lewat. Dan 4 hari setelah itu, saya juga salah satu dari lebih dari 3 juta orang yang menghadiri Misa pukul 10 pagi di Quirino Grandstand yang menandai penutupan Misa ke 10.st Hari Pemuda Sedunia. Tampaknya ini adalah pertemuan terbesar selama 16 tahun pemerintahan Paus.

Saya mengingat hari-hari itu dengan jelas, bukan hanya karena maknanya bagi kami sebagai umat Katolik, namun terutama karena kakak tertua kami, Florabel, masih bersama kami. Saya masih ingat binar matanya dan senyuman di bibirnya saat dia mendengarkan dengan penuh perhatian pesan Paus Yohanes Paulus II. Dengan tanda tangannya penggemar (kipas), dia mengipasi kami tanpa kenal lelah untuk meredam panas terik matahari.

Kami duduk di antara jutaan orang di Quirino Grandstand bersama putri saya, yang kini berada di AS, dan teman baik saya yang bertugas di dinas luar negeri.

Sayangnya, saudara perempuan saya meninggal dunia di unit perawatan intensif sebuah rumah sakit sekitar dua bulan lalu. Sungguh memilukan melihat adikku tersayang selama 3 minggu, dengan selang yang terhubung ke mulut, hidung dan kakinya. Saya harus berani memberikan dukungan moral padanya. Selama beberapa menit yang diberikan untuk kunjungan, dia diam-diam bergabung dengan saya saat saya mendaraskan doa kesembuhan dan doa kepada Yesus dan Mama Maria. Dan kemudian di akhir shalat dia membuka mulutnya dan mencoba berkata, “Amin.”

Dalam percakapan telepon kami yang terakhir sebelum saya meninggalkan Athena untuk menemaninya di Manila, dia berkata, “Tuhan telah memberi saya setidaknya satu tahun lagi untuk hidup.”

Pada tahun 2013, dia didiagnosis menderita kanker usus besar. Dia bertahan lebih dari 12 jam di meja operasi, berkat ahli bedah yang terampil dan doa dari keluarga, kerabat, dan teman-teman kami. Selama hampir satu tahun, dia menjalani kehidupan normal. Berat badannya bertambah dan wataknya ceria seperti biasanya. Dia berharap bisa berumur panjang seperti para penyintas kanker lainnya. Tapi saya rasa ada yang tidak beres dan hal yang tak terhindarkan pun terjadi.

Kanker adalah kenyataan yang memilukan bagi banyak orang di seluruh dunia. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, setidaknya terdapat 14 juta kasus baru dan 8,2 juta kematian terkait kanker.

Pada hari menyedihkan di bulan November tahun lalu, dia menatapku dengan tatapan memohon seolah ingin mengucapkan selamat tinggal. Aku memperhatikan tanpa daya, memegang tangannya dan berbisik di telinganya: “Maaf Manang Belle, kami sudah melakukan yang terbaik.”

Saya tahu bahwa dia ingin hidup jauh di lubuk hatinya. Kami berdoa untuk keajaiban. Tapi menurutku itu adalah kehendak Tuhan.

Aku rindu saat-saat bahagia bersama adikku tersayang. Jika dia masih hidup saat ini, saya yakin dia akan bergabung dengan kita dalam menyambut Paus Fransiskus dalam kunjungan bersejarahnya ke Filipina pada bulan Januari ini. Bahkan di usianya yang sudah lewat 60 tahun, saya tahu dia masih memiliki stamina untuk melewati jutaan orang yang berada di tribun Quirino untuk Misa. Sekarang dia harus melihat kerumunan besar orang yang akan berada di sana pada tanggal 18 Januari (hari dimana Paus Fransiskus akan mengadakan Misa di tempat yang sama), sama seperti ketika kami berada di sana pada tanggal 12 Januari 1995.

#Paus Fransiskus yang terkasih: Mohon doakan semua orang yang menderita kanker. Dan berdoalah untuk ketenangan jiwa-jiwa yang mengidap penyakit ini, seperti saudariku Florabel, agar mereka dapat bergabung dengan Pencipta kita di Surga. – Rappler.com

Data Sydney