• June 16, 2024
Monster Celana Dalam: Jujin Samante

Monster Celana Dalam: Jujin Samante

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dia mungkin pendiam dan pemalu, tapi Monster Panty ini pasti menjadi top-of-mind di dunia Fashion

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

MANILA, Filipina – Jujiin masuk ke kantor kami dengan rok maxi dan sepatu hak tinggi ditemani oleh Paulo Castro yang, setelah bertemu sebentar dengan penjaga keamanan gedung, terpaksa menutupi tangki bermotif macan tutulnya dengan selendang payet hitam ( jelas bukan upaya menutup-nutupi yang ada dalam pikiran pihak keamanan, tapi itu lebih baik daripada tidak sama sekali).

Untuk sesaat (dan jarang terjadi), para editor dan reporter yang sibuk di ruang redaksi RAPPLER memandang dengan ekspresi bingung di wajah mereka.

Jika ada satu hal yang duo ini tahu bagaimana melakukannya, itu adalah masuk.

Jujiin duduk di dapur untuk wawancara dan sambil tertawa memberitahuku bahwa dia pemalu. Dia menunjuk ke pakaiannya—sebuah pakaian serba hitam dengan topi bergigi (ya, kamu tidak salah baca, gigi)—dan memberitahuku, “Tidak jelas, kan?.”

Sama sekali tidak.

“Saya tumbuh dengan rasa malu. Saya merasa jelek dan bodoh. Saya merasa sangat tidak aman,” aku Jujin. “Fashion dan berpakaian menjadi cara saya mengekspresikan diri. Saya tidak pandai berbicara. Entah bagaimana itu menjadi caraku berbicara.”

Pernyataan ini mengejutkan penggemar Panty Monsters seperti saya. Pertama, DJ penata-fotografer-sesekali multi-tanda hubung ini (dan sekarang videografer) bekerja di industri yang melibatkan berurusan dengan banyak orang (dan orang-orang yang karismatik dan ramah pada saat itu).

“Pemalu” bukanlah sesuatu yang sering Anda temui.

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

Tapi Anda aktif di media sosial, saya kontra. Miliknya blog dan Twitter (@jujiin) jauh dari kata “malu”.

Postingan blognya berkisar dari foto bersama teman dan postingan pakaian (tentu saja) di berbagai acara; tweetnya mengungkapkan homofobia.

“Itu karena saya mengekspresikan diri saya lebih baik ketika saya menulis dibandingkan ketika saya berbicara. Kami seharusnya diwawancarai untuk sebuah acara TV, tapi…” dia tertawa dan menggelengkan kepalanya. “Saya rasa saya tidak bisa…”

Lagi pula, Jujiin tidak perlu banyak bicara untuk menyampaikan maksudnya. Dalam hal ekspresi diri, dia tentu bukannya tanpanya.

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

Dari pengalaman pertamanya dalam dunia fesyen sebagai penata gaya, ia kemudian menjelajahi bidang fesyen lainnya. “Semuanya terjadi dengan sangat cepat. Saya beralih dari penata gaya ke fotografer dan karena sebagian besar kamera DSLR kini mampu merekam video, saya juga melakukannya.”

Jika Anda mengikutinya di Twitter, Anda juga akan melihat bahwa dia sangat vokal tentang hak-hak LGBT. “Saya pikir ini lebih reaksioner – jika seseorang mengemukakan sesuatu yang Anda sukai, bukankah Anda akan angkat bicara? Kami tidak membenci mereka atau apa pun. Itu sama sekali bukan kebencian, justru itulah yang kami lawan,” kata Jujin.

“Saya senang melihat banyak orang berpengaruh berbicara mengenai masalah ini. Saya tidak akan menyebutkan nama, tapi terkadang membuat frustrasi melihat seseorang yang memiliki banyak pengaruh tetapi menolak untuk mengatakan apa pun.”

Jadi maksudnya “dengan pengaruh besar datang pula tanggung jawab besar”?

Jujin berkata, “Tepat sekali. Ada banyak opini yang salah informasi di luar sana dan sangat menyedihkan jika orang-orang mendengarkannya. Andai saja orang lain juga berbicara.”

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

Dari seorang introvert yang berjuang dengan rasa tidak amannya, hingga seorang fashionista yang tidak takut untuk menarik perhatian dan menonjol, dan akhirnya seorang advokat yang menggunakan suara itu untuk membela mereka yang tidak mampu dan melawan mereka yang menindasnya, Jujiin Samonte jauh dari kata pemalu. – Rappler.com

(PANTY MONSTERS adalah kelompok pemberontak yang terdiri dari praktisi dan pecinta fesyen, musik dan seni. Mereka menganjurkan kesetaraan dan rasa hormat bagi semua orang, terlepas dari orientasi seksual atau ukuran pakaian. Mereka memiliki kepribadian yang kuat, tetapi juga memiliki hati yang paling besar; pikiran mereka tidak berdasar. kumpulan ide. Mereka hidup dan mencintai di luar norma karena bagi mereka tidak menjadi normal tidak sama dengan kejahatan – tidak ada yang salah dengan menjadi berbeda. PANTY MONSTERS berusaha menjadikannya nyata, karena “nyata” adalah hal baru yang seksi .)

Data Sydney