• February 23, 2024
MRT dan kekerasan sistem angkutan massal kita

MRT dan kekerasan sistem angkutan massal kita

Pada tahun 1789, ketika ratusan ribu orang kelaparan di Prancis karena kekurangan roti, Marie Antoinette, rekan Raja Louis XVI, berkata: “Mereka tidak punya roti? Biarkan mereka makan kue.”

Pekan lalu, ketika ratusan ribu penumpang Filipina harus menghadapi cobaan sehari-hari dengan mengantre hingga satu jam untuk naik MRT karena harga bus lebih mahal, lebih lambat, dan sering kali sama padatnya, juru bicara presiden mengatakan sesuatu seperti: “Tidak bisakah?” Bukankah mereka yang mengemudikan kereta? Biarkan mereka “menemukan pilihan lain,” seperti bus, atau semacamnya. Bahwa alter ego presiden, seorang dokter spesialis kawakan yang tugasnya mengukur suasana hati masyarakat, benar-benar tidak tahu betapa keluar jalurnya dia. adalah, memberi tahu kita banyak hal mengapa sistem transportasi umum kita begitu – maafkan bahasa Prancis saya – kacau.

Seperti halnya aristokrasi Perancis, kelas penguasa yang bergerombol dan menjalankan kereta api serta negara kita tampak semakin kehilangan kontak dibandingkan sebelumnya.

MRT sebagai kekerasan kelas

Memang benar, mungkin tidak ada hal lain yang lebih jelas menggambarkan betapa “tidak sensitifnya” para elit penguasa terhadap publik saat ini selain antrean panjang yang mengular di stasiun MRT: akibat langsung dari keengganan para elit kita untuk berinvestasi pada kereta api tambahan yang dapat melayani jutaan orang—sementara memulai proyek kereta api yang memungkinkan beberapa ribu dari mereka terbang dari daerah kantong kecil mereka di Alabang atau Nasugbu ke daerah kantong kecil mereka di Makati atau Kota Quezon. (TONTON: Stasiun MRT North Avenue: Dapatkan Keberuntungan oleh Daft Punk)

Kita dapat melihat bagaimana penguasa suatu negara memperlakukan rakyatnya hanya dengan melihat sistem angkutan massal yang mereka bangun untuk rakyatnya.

Kurangnya rasa belas kasihan, apalagi rasa hormat, terlihat pada koridor sempit di bawah stasiun Guadalupe, Ortigas atau Kamuning yang memaksa ratusan orang berjalan menyamping, hanya beberapa inci dari bus yang sibuk; di semua eskalator dan elevator yang jarang berfungsi, sehingga membahayakan kehamilan dan tidak termasuk penyandang disabilitas dan lansia; pada sepatu olahraga yang sangat sempit sehingga membuat perempuan mengalami pelecehan seksual setiap hari.

Penghinaan mereka terlihat dari bagaimana perjalanan mereka ke tempat kerja berubah menjadi perjuangan sehari-hari untuk mendapatkan martabat dasar.

Mungkin tidak ada contoh yang lebih jelas mengenai sikap acuh tak acuh dan oportunisme kasar mereka selain hubungan yang mereka bangun antara stasiun MRT dan LRT Cubao – atau apa yang sejauh ini gagal mereka bangun antara stasiun LRT Roosevelt dan pembangunan stasiun MRT North EDSA: Alih-alih menghubungkan stasiun-stasiun ini untuk mengurangi berjalan kaki, mereka malah memaksa puluhan ribu penumpang penghubung tanpa pilihan selain melewati Gateway atau SM North seperti kawanan tawanan dan berbaris di Trinoma.

Kalvari sehari-hari bagi para pekerja, namun merupakan keuntungan luar biasa bagi pemilik mal.

Semua ini memaksa kita untuk bertanya: Apakah ini benar-benar hanya “ketidakpekaan”? Bukankah memaksa orang – yang sudah kelelahan karena bangun pagi, bekerja sepanjang hari, dan berdesak-desakan untuk mendapatkan tempat di dalam MRT – akan menimbulkan rasa sakit yang tidak perlu – untuk berjalan kaki sejauh beberapa kilometer lagi? Bukankah merupakan suatu bentuk hukuman yang kejam dan tidak biasa jika terkena terik matahari selama lebih dari satu jam di tengah panas dan lembabnya Manila? Bukankah semua stres dan kecemasan akibat menjalani cobaan yang menguras hidup setiap hari ini merupakan bentuk penderitaan yang bisa dihindari?

Singkatnya: bukankah semua kekerasan massal ini—kekerasan begitu rutin sehingga kita bahkan tidak menganggapnya sebagai kekerasan?

Mensubsidi kelas sopir kami

Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa semua ini hanyalah masalah “rekayasa” atau “manajemen” yang tidak dapat disalahkan pada kelas penguasa secara keseluruhan. Namun jika elite penguasa kita tidak mau ambil pusing dengan isu-isu seperti itu—jika mereka tidak punya waktu untuk meninjau cetak biru tersebut dan melihat apakah lola kita tidak akan diikutsertakan, apakah anak-anak kita tidak akan ikut serta, ditabrak bus — lalu apa pendapat mereka tentang kita?

Dengan sebagian besar kekuasaan kita yang dimonopoli atas sumber daya dan cara membelanjakannya, kelas-kelas dengan supir kita tidak bisa lepas dari tanggung jawab kolektif atas keputusan-keputusan yang berkaitan dengan transportasi umum—mulai dari berapa banyak biaya yang harus dibelanjakan untuk kereta api versus jalur udara hingga di mana menempatkan stasiun atau seberapa lebar jalan setapak yang seharusnya—tidak hanya membutuhkan persetujuan dari pejabat pemerintah dan kontraktor swasta, namun juga dukungan diam-diam dari semua elit lain yang mungkin keberatan.

Dan sejauh ini, nampaknya tidak ada indikasi apa pun bahwa para elit kita yang tadinya terpecah-belah—yang biasanya terpecah belah karena banyak isu lain—terpecah belah karena kelebihan dana untuk proyek-proyek yang memberikan manfaat yang tidak proporsional kepada mereka. Mereka juga tidak – atau partai-partai, LSM dan intelektual yang melindungi mereka – tidak terlihat kecewa dengan besarnya kekurangan dana untuk transportasi umum.

Dan mengapa mereka harus melakukannya? Angkutan umum sebenarnya merupakan bagian yang sangat diperlukan namun diabaikan dalam proses produksi (karena tanpa mengantarkan pekerja ke pabrik/kantor, tidak akan ada barang/jasa sehingga tidak ada keuntungan), dan biaya finansial, psikologis, dan biaya-biaya lain yang ditimbulkannya semakin besar. yang ditanggung oleh kelas komuter kita, semakin banyak elit kita yang disubsidi oleh mereka.

Ingatlah bahwa setiap peso para kapitalis tidak mengeluarkan biaya untuk membawa pekerjanya ke pabrik karena mereka dapat mengandalkan MRT sebagai peso tambahan yang dapat mereka bawa pulang sebagai keuntungan.

Selain itu, karena mereka tidak membayar pekerja untuk setiap jam tambahan yang mereka habiskan untuk pulang pergi—meskipun, dari sudut pandang pekerja, setiap jam tambahan yang dihabiskan untuk pulang pergi sebenarnya merupakan bagian yang tidak dibayar dari total hari kerja mereka—kapitalis tidak peduli apakah mereka pekerja menghabiskan satu, dua, atau lima jam perjalanan ke/dari pabrik selama pekerja tersebut hadir dan mewakili jumlah total jam kerja yang dibayar untuk mereka dalam upah.

Pertimbangkan bahwa setiap jam yang tidak dapat digunakan oleh pekerja untuk merawat diri mereka sendiri atau anak-anak mereka karena mereka sedang mengantri ke MRT adalah satu jam tambahan yang secara efektif dihabiskan untuk “bekerja”, karena berangkat ke tempat kerja, mungkin juga merupakan bagian dari pekerjaan. sedang bekerja.

Namun, hanya sedikit dari kelas sopir kami yang memahami semua ini, karena – di republik mini Forbes, Wack-Wack, Serendra, dll yang bersenjata lengkap. – banyak, jika bukan sebagian besar, melihat MRT bukan sebagai bagian integral dari dunia mereka tetapi sebagai negara asing: sebuah tempat eksotik di mana mereka dapat berpose untuk “selfie” seperti turis, dengan anggota suku eksotik tersenyum sebagai latar belakangnya.

TIDAK EFEKTIF, SALAH MANAJEMEN.  Jaringan Riles menginginkan General Manager MRT 3 Al Vitangcol mengundurkan diri karena gagal meringankan dan mencegah antrian panjang di stasiun MRT 3.  File foto oleh Leanne Jazul/Rappler

Bangun kekuatan kolektif dari kemarahan yang menyebar

Namun jika para elit kita tampaknya tidak peduli, itu bukan karena mereka secara genetik tidak mampu berempati. Hal ini terjadi hanya karena mereka dipaksa – oleh persaingan pasar atau pemilu dalam masyarakat kapitalis yang didorong oleh patronase – untuk peduli pada hal-hal lain: memaksimalkan keuntungan, sewa, atau basa-basi.

Dan mereka berhasil melepaskan diri dari kepedulian terhadap hal-hal lain hanya karena—setidaknya sejauh ini—tidak ada kelompok penentang yang memaksa mereka untuk mengubah prioritas mereka.

Lagi pula, tingkat kelayakan hidup di kota jarang sekali diberikan begitu saja oleh para elite “yang tercerahkan” di sebuah negara. Jika sistem metro dan infrastruktur perkotaan di Paris, London, San Francisco dan kota-kota lain, misalnya, saat ini lebih manusiawi, hal ini terjadi karena kelas-kelas komuter mereka terorganisir untuk mereka dan berjuang melawan perlawanan sengit dari kelas-kelas supir mereka sendiri.

Marah dengan kondisi kehidupan mereka yang buruk dan tidak tanggapnya para elit mereka, mereka terlibat dalam pembangkangan sipil kolektif, kampanye, pemogokan, demonstrasi dan bentuk aksi langsung lainnya sebagai bagian dari perjuangan kolektif yang lebih luas untuk meningkatkan kesejahteraan mereka. Meskipun tersebar pada awalnya, kemarahan dan aspirasi mereka yang tidak kompeten biasanya digabungkan oleh kelompok buruh dan partai-partai sosialis menjadi sebuah gerakan sosial yang lebih luas yang pada akhirnya memberi mereka tidak hanya kereta bawah tanah yang lebih manusiawi, namun bahkan hak untuk memilih dan hak untuk libur dua hari di jalan. akhir minggu kerja.

Dan mereka menang setidaknya sebagian karena kelas supir mereka merasa ngeri mengingat apa yang telah dilakukan orang Prancis yang kelaparan terhadap aristokrasi mereka yang tidak berperasaan pada tahun 1789.

Pelajaran dari Marie Antoinette

Kita dapat melihat betapa takutnya penguasa suatu negara terhadap rakyatnya hanya dengan melihat kualitas kereta api yang mereka bangun untuk rakyatnya. Karena di sinilah, dalam kehidupan sehari-hari seperti arsitektur infrastruktur publik kita, keseimbangan kekuatan antara berbagai kelompok sosial dalam suatu masyarakat dicatat dan diperbaiki.

Saat ini, kondisi sistem transportasi umum kita yang menyedihkan mencerminkan fakta bahwa, mengingat keseimbangan kekuatan saat ini, kelas sopir kita masih bisa bertindak tidak berperasaan dan lolos begitu saja.

Sistem seperti ini tidak akan bisa diperbaiki kecuali kelas sopir kita dipaksa untuk peduli, dan mereka tidak akan dipaksa untuk peduli kecuali semua kemarahan yang terpendam ini kini muncul di setiap penumpang yang terpaksa tutup mulut dan menderita isolasi di dalam MRT. dikumpulkan setiap hari dan dibentuk menjadi sebuah kekuatan sosial baru: sebuah gerakan sosial yang luas yang mampu mempromosikan proyek alternatif yang konkrit untuk jenis sistem transportasi umum yang berbeda, jenis kota yang berbeda, jenis pembangunan yang berbeda.

Untuk saat ini, sebagian besar kemarahan yang mungkin memicu gerakan tersebut masih tersebar dan mudah hilang justru karena hal tersebut tersebar.

Namun, seperti yang terlihat dari reaksi masyarakat terhadap provokasi ala Marie-Antoinette yang dilakukan pemerintah, hal tersebut mungkin sudah berubah. Mematuhi perintah pemerintah, banyak netizen yang langsung “menemukan pilihan lain” untuk berkeliling kota selain MRT. “Penemuan” mereka? Batmobile, kendaraan Star Trek, karpet ajaib—atau terbang “di atas sayap cinta…”

Mungkin ini juga yang dilakukan Perancis pada tahun 1780-an: dengan menertawakan kesengsaraan kolektif mereka dan mengejek bangsawan mereka yang eksploitatif. Namun, seperti yang kita ketahui dari apa yang terjadi pada Marie Antoinette dan kaum bangsawan, orang Prancis tidak henti-hentinya bercanda. – Rappler.com

Herbert Docena adalah kandidat PhD di bidang Sosiologi yang terkadang membajak sedan ayahnya, namun sebenarnya lebih memilih naik kereta api.

Data Sidney