• April 20, 2024
Musik, iman, rahasia ketahanan orang Filipina

Musik, iman, rahasia ketahanan orang Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Melodi kita membuat semangat kita melambung tinggi mengatasi tragedi kehidupan, iman kita membuat kita bangkit lagi dan lagi setelah gempa bumi, topan, dan perang,” kata Luis Antonio Kardinal Tagle kepada Paus Fransiskus.

MANILA, Filipina – “Selamat datang!” Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle dengan hangat menyambut Paus Fransiskus di Katedral Metropolitan Manila-Basilika Dikandung Tanpa Noda yang selamat dari kebakaran dan perang.

“Sekarang sudah terbuka dan menyambut Anda dengan hangat. Katedral ini telah rata dengan tanah berkali-kali, namun tidak kunjung hilang. Mereka bangkit dengan gagah berani dari reruntuhan seperti halnya masyarakat Filipina,” kata Tagle, Jumat, 16 Januari. Kardinal menyampaikan pesan syukurnya sebelum ritual penutupan Misa.

“Para uskup, imam, para religius kami telah melihat dan menjalani penderitaan, namun juga tekad umat kami. Kami dilecehkan dengan segala cara, namun kami tidak dihancurkan,” kata Tagle, menggambarkan paralelisme antara katedral dan masyarakat Filipina.

Apa rahasia ketahanan masyarakat Filipina? Tagle mengatakan sejarawan Jesuit Horacio dela Costa memberikan beberapa jawaban. Dela Costa, menurut Tagle, mengatakan orang Filipina memiliki “dua harta” dan “dua kekayaan – musik dan keyakinan.”

Melodi kita membuat semangat kita melambung tinggi di atas tragedi kehidupan, iman kita membuat kita bangkit lagi dan lagi setelah gempa bumi, angin topan, dan peperangan.

“Banyak di antara kami, orang-orang miskin, yang mulai bangkit dari bencana akibat ulah manusia ketika Engkau, Bapa Suci, datang kepada kami. Engkau membawa api bukan untuk membinasakan, melainkan untuk menyucikan. Anda membawa gempa bumi bukan untuk menghancurkannya, namun untuk membangunkan, Anda membawa senjata untuk meyakinkan, untuk memberi semangat. Sungguh, Anda adalah Petrus, Batu Karang, tempat Yesus membangun Gereja-Nya. Kalian adalah Petrus yang datang untuk membangun dan menguatkan saudara-saudara seiman,” kata Tagle.

Misa pertama yang dirayakan Paus Fransiskus di Filipina dilaksanakan di gedung Katedral ke-8 yang ditutup karena renovasi 3 tahun lalu.

Katedral Manila adalah katedral pertama di Filipina yang dapat dianggap sebagai “simbol rakyat Filipina,” kata Tagle. Setelah dihancurkan, bersama dengan katedral-katedral berikutnya yang hancur total, Katedral ke-7 “dibom tanpa ampun di Intramuros selama Pertempuran Pembebasan pada tahun 1945.”

Tapi itu dibangkitkan.

Itu terjadi pada bulan Februari 2012, ketika Tagle, yang saat itu menjabat sebagai Uskup Agung Manila, memerintahkan penutupan dan renovasi setelah masalah integritas struktural diangkat. Biaya perbaikan dan konstruksi awalnya dipatok sebesar P40 juta-P50 juta, namun ketika selesai pada tahun 2014, total biaya meningkat menjadi sekitar P200 juta.

Menyambut Paus di katedral yang baru dibangun, gedung katedral ke-8, Tagle berkata, “Kami menyambut Anda di tanah kami… harapan tak terbatas… Hanya Yesus yang akan membangun kembali dan memperbarui imannya di Filipina.”

Pesan Tagle mendapat tepuk tangan dari orang banyak ketika Paus Fransiskus berdiri untuk memberinya pelukan persaudaraan dan hangat. – Rappler.com

sbobet mobile