• April 22, 2024
‘tiga badai’ dan kunjungan kepausan tahun 1970-an

‘tiga badai’ dan kunjungan kepausan tahun 1970-an

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sama seperti Paus Paulus VI, Paus Fransiskus mengunjungi negara itu setelah terjadi bencana

MANILA, Filipina – Rencana perjalanan Paus Fransiskus di Filipina mencakup kota Tacloban di Leyte untuk bertemu dengan para korban topan super Yolanda (Haiyan).

Kota ini merupakan salah satu kota yang terkena dampak parah topan dahsyat yang melanda negara itu pada bulan November 2013. Lebih dari setahun setelah badai, Paus akan melihat bagaimana daerah tersebut dan masyarakatnya telah pulih.

Ini bukan pertama kalinya kunjungan Paus ke Filipina mengangkat tema bencana.

Pada tahun 1970, Paus Paulus VI tiba di negara tersebut untuk kunjungan kepausan yang pertama. Pada saat kunjungan tersebut, negara tersebut baru saja selamat dari apa yang disebut “badai tiga kali lipat” pada tahun itu:

  • Topan Senning (Joan), 11 hingga 15 Oktober. Topan dilaporkan memiliki kecepatan hingga 275 km/jam dan melanda beberapa wilayah seperti Albay, Camarines Sur, Laguna, Cavite dan Kawasan Ibu Kota Nasional. Selama 36 tahun (1970-2006) ia memegang rekor sebagai topan terkuat di Filipina.

  • Topan Titan (Kate), 16 hingga 23 Oktober. Dengan kecepatan angin hingga 95 km/jam, ini merupakan topan kecil namun terkonsentrasi. Itu dinamai salah satu topan terburuk di Mindanao setelah menyebabkan kerusakan parah di Davao dan provinsi sekitarnya, menyebabkan lebih dari 1.500 orang tewas. (MEMBACA: Bencana alam terburuk di Filipina)

  • Topan Yoling (Patsy), 19 November. Hanya beberapa hari sebelum kunjungan kepausan, topan melanda dengan kecepatan angin 200 km/jam. Ini adalah topan terkuat yang melanda Manila sebelum Topan Ondoy tahun 2009.

Yoling adalah yang paling luar biasa karena melanda ibu kota negara hanya beberapa hari sebelum kedatangan Paus. Ngomong-ngomong, rencana perjalanan Paus Paulus VI hanya terfokus di Manila.

Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle mengeluarkan pernyataan mengenai situasi di Manila. “Pohon-pohon yang ditebang, tidak ada daun sama sekali, jalan-jalan yang buru-buru dibersihkan untuk kedatangan Paus, jalan-jalan yang sudah diaspal kembali.” (MEMBACA: Dari Paus Paulus VI hingga Fransiskus, tema kunjungan PH terus berlanjut)

Lihat beberapa foto di sini wilayah di Metro Manila tepat setelah Yoling melanda negara itu.

Kehancuran yang disebabkan oleh Yoling memaksa Presiden Ferdinand Marcos untuk mengumumkan keadaan bencana di provinsi Rizal dan Bataan, dan di kota Manila, Caloocan, Quezon dan Pasay, hanya beberapa hari sebelum kunjungan kepausan.

Pada tanggal 21 November, Marcos melaporkan menerima pesan ini dari Paus sendiri:

KAMI TELAH BELAJAR DENGAN HATI BESAR ATAS KEHANCURAN AKIBAT TOPAN YANG BESAR TERHADAP NEGARA TERCINTA YANG AKAN KAMI KUNJUNGI SEGERA KAMI JAMIN KEUNGGULAN ANDA DAN MELALUI ANDA MASYARAKAT FILIPINO DALAM WAKTU YANG TERDAPAT KAMI AYERS UNTUK KORBAN BENCANA DAN KELUARGANYA YANG BERDAYA .

Kota Vatikan juga hadiah $10,000 untuk upaya bantuan.

Pada tanggal 27 November, Marcos menyambut Paus Paulus VI dan menyatakan dalam sambutannya bahwa Paus telah datang. “di masa pencobaan, kesedihan dan kesusahan yang mendalam akibat bencana alam yang mengingatkan kita bahwa kita semua ada di tangan Tuhan.”

Tagle mengatakan, setelah dilanda topan, masyarakat saat itu masih menyambut Paus Paulus VI “seperti anugerah dari surga”.

Baik Paus Paulus VI dan Fransiskus tiba di Manila dalam cuaca yang baik. Namun Paus Fransiskus diperkirakan akan disambut dengan cuaca hujan di Leyte akibat badai tropis Amang (nama internasional Mekkhala). – Rappler.com

Sumber: topan2000.comgov.ph, berbagai situs berita

sbobet wap