• June 12, 2024
(Musik) Jumat Malam dan Jack White

(Musik) Jumat Malam dan Jack White

MANILA, Filipina – Mimpi buruk setiap penumpang – supir taksi yang oportunistik, antrian yang sangat panjang di stasiun kereta api, lalu lintas yang tampaknya tidak bergerak – semuanya menjadi nyata, dan dengan kekuatan yang meningkat setiap Jumat malam.

Jika Anda termasuk orang yang bekerja pukul 09.00-17.00, berdoalah agar Anda bisa keluar lebih awal agar tidak menjadi bagian dari kekacauan kota metropolitan ini. Anehnya, pekerjaan berlipat ganda ketika minggu kerja akan segera berakhir. Rapat menit terakhir, tugas menit terakhir. Jadi, seperti kelas pekerja lainnya yang berasal dari Makati (atau mungkin Ortigas), Anda ikut serta dalam momok mingguan ini.

Setelah selamat dari situasi yang sama mengerikannya sebelumnya, Anda tahu bahwa Anda hanya bisa melewati ini dengan musik. Jadi Anda beralih ke pemutar MP3 untuk menenangkan Anda. Dan seolah-olah dewa rock ada di dekat Anda, lagu ini baru saja disinkronkan dengan musik baru: album debut solo Jack White yang baru-baru ini dirilis, “Blunderbuss.”

Dewa gitar di pemutar MP3 Anda

Tidak perlu banyak meyakinkan penggemar lama Jack White untuk setuju bahwa dia benar-benar dapat memenuhi reputasinya sebagai dewa gitar. Bahkan jika dia tidak bermain dengan legenda gitar Jimmy Page dan Edge untuk film rockumentary “It Might Get Loud”, karir musiknya selama 15 tahun saja sudah cukup menjadi bukti betapa produktifnya dia sebagai penulis lagu, gitaris, drummer, dan pada akhirnya. produser rekaman.

Sebagai salah satu bagian dari grup White Stripes yang sekarang sudah tidak ada lagi (dengan mantan istrinya Meg White) yang dimulai pada akhir tahun 90an, ia dikenal karena berhasil melawan arah arah industri musik pada saat itu. Sementara semua orang memainkan versi musik rock alternatif dan elektronik yang berbeda, White Stripes memperkenalkan kembali musik blues, dengan gaya garage dan punk rock merek mereka sendiri.

Kejeniusan musisi Amerika tidak berhenti di White Stripes. Seperti yang diketahui sebagian besar dari kita, dia juga merambah ke pertunjukan lain: sebagai vokalis bersama The Raconteurs yang berbasis di Nashville, bermain musik blues dan folk rock dengan teman-teman lamanya; dan sebagai drummer band blues dan psychedelic rock The Dead Weather, di mana dia membiarkan Alison Mosshart dari The Kills mengambil alih vokalis.

Meskipun ciri khasnya dalam musik blues dan garage rock menjadi seperti tanda air yang terpampang di setiap karya musik yang ia buat, nampaknya ia tidak pernah benar-benar berhasil dalam dirinya sendiri. Itu selalu tentang band, teater, transformasi wanita menjadi dewi rock (Meg White dan Alison Mosshart, bahkan mantan istrinya Karen Elson). Dia tampak puas untuk selalu duduk di kursi belakang, meskipun semua orang berkata, “Itu Jack White!” terlepas dari lagu mana dari band mana pun yang mereka dengarkan.

Jadi, ketika dia merilis album solo pertamanya, di bawah labelnya sendiri Third Man Records, terdapat reaksi beragam baik dari penggemar maupun kritikus. Apa yang membuatnya begitu lama? Kenapa sekarang? Kemana hal itu akan membawanya?

Apapun reaksi atau pertanyaan yang diajukan, semua orang memiliki rasa ingin tahu yang sama tentang apa yang dia tawarkan dengan “Blunderbuss”.

Gangguan cinta

Berdiri di dalam bus penuh sesak yang hampir tidak bergerak dan terjebak di tengah lalu lintas EDSA, Anda mengutak-atik pemutar MP3 lama Anda, mengetuknya ke lagu pertama Blunderbuss, “Missing Pieces.”

Di lagu pertama, White bernyanyi tentang mimisan, tentang kehilangan lengan dan kaki — jika bukan karena instrumentasi piano Rhodes yang bernuansa pedesaan, itu akan dianggap sebagai serangan aural, mengingat di dalam bus yang penuh sesak, dapat dengan mudah membayangkan gambaran darah dan pemenggalan kepala. Kemudian, dari gambaran mental yang tak tertahankan itu, lagu tersebut diakhiri dengan sebuah bait yang menceritakan kepada Anda apa yang sebenarnya ingin dilakukan White:

“Kadang-kadang seseorang mengendalikan segalanya tentangmu / Dan ketika mereka memberitahumu bahwa mereka tidak bisa hidup tanpamu / Mereka tidak berbohong, mereka akan mengambil bagian darimu / Dan mereka akan berdiri di dekatmu dan pergi / Itu benar dan ambillah sebagian dari dirimu bersama mereka.”

Mengacak-acak “Blunderbuss” akan mengarah ke trek lain yang juga memunculkan gambaran menyakitkan serta kesedihan, tentang bagaimana cinta dapat mencabik-cabik korbannya. Semua ini dikemas dalam garage rock, country-blues, dan soul.

Dalam “Love Interruption”, misalnya, dia bernyanyi:

“Aku ingin cinta menggulingkanku perlahan / Menusukkan pisau ke dalam diriku / Dan memutarnya ke sekeliling,” lalu paduan suara, “Saya tidak akan membiarkan cinta mengganggu, merusak, atau mengganggu saya lagi.” Dengan kombinasi suara Wurlitzer, klarinet, dan suara White dibandingkan dengan suara mantan Karen Elson, “Love Interruption” bisa dengan mudah menjadi favorit instan.

Cinta yang lebih mentah dan penghinaan laki-laki muncul dengan lagu “Hypocritical Kiss.” Jika album Adele tahun lalu (“21”) memberi wanita jalan keluar untuk kesedihan mereka yang putus asa, maka album ini, khususnya lagu ini, menunjukkan bagaimana hal tersebut dilihat dari sudut pandang pria: ia mencoba untuk memaafkan ledakan emosinya.

“Kemarahanku menguasai diriku / Dan ketika aku mengatakannya, aku bersungguh-sungguh / Aku tahu bahwa semua yang aku katakan adalah benar,” dan kemarahan, “Dan siapa yang terkesan padamu? / Aku ingin nama untuk orang yang kukenal yang menyukai hal ini.”

BAIK SEPERTI ANGGUR.  Jack White saat ini memang sudah berpengalaman dan masih sangat baik dalam berkata-kata.  Foto milik Rhea Catada

Dengan tema umum cinta dan kehilangan, mudah untuk berasumsi bahwa ini adalah akibat dari putusnya pernikahannya selama 6 tahun dengan Elson. Namun ketika Anda mempertimbangkan bahwa Elson meminjamkan suaranya ke beberapa lagu (bahkan menyanyikan baris-baris dengan pesan yang paling keras), bisa jadi White sedang mempermainkan kita, dengan senyuman khasnya yang berkata, “Saya hanya mempermainkan Anda, seperti betapa aku mengacaukan kalian semua ketika aku mengatakan (mantan istri) Meg White adalah saudara perempuanku.”

Atau mungkin kita hanya menganalisis secara berlebihan mengapa “Blunderbuss” bisa menjadi album perpisahan yang bagus.

Dan saat Anda berada di dekat halte bus, lagu terakhir, “Take Me With You When You Go,” mulai diputar di pemutar MP3 Anda, seolah-olah membujuk Anda ke putaran “Blunderbuss” lainnya untuk “analisis berlebihan” yang lebih lanjut. Mengerjakan. tentang misteri di balik album ini, untuk memeriksa setiap lagu, setiap nuansa:

“Bawa aku bersamamu saat kamu pergi, Nak / Bawa aku kemanapun kamu pergi / Aku tidak punya apa-apa di sini selain aku, sayang.” – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Togel SDY