• June 20, 2024
(Musik) Lady Gaga adalah hiburan murni

(Musik) Lady Gaga adalah hiburan murni

Dia datang untuk kedua kalinya, kami menonton, dia menang.

MANILA, Filipina – Jika bukan karena beberapa orang yang blak-blakan bertekad untuk menghentikannya, konser Lady Gaga awal pekan ini hanya akan menjadi salah satu pertunjukan dalam antrean panjang artis asing yang telah tampil dalam beberapa bulan terakhir di negara tersebut. Saya pikir protes tersebut agak aneh mengingat dia sudah pernah ke sini sebelumnya (Agustus 2009), namun saya menemukan bahwa keberatan tersebut sebagian besar ditujukan pada lagu-lagu baru seperti “Judas” dan “Alejandro.”

Dengan pola pikir inilah saya tiba di lokasi tersebut Selasa lalu, hari kedua dari dua kencannya di Manila untuknya. Lahir Bola Ini wisata. Akankah dia membuktikan bahwa para pengkritiknya salah dan memberikan penampilan yang melambangkan keanggunan, pesona, dan “moral tinggi”? Atau apakah dia akan menjadi dirinya sendiri dan berusaha sekuat tenaga, terkutuklah sensor?

Penyanyi dan penulis lagu ini mendapat kehormatan untuk meresmikan SM Mall Of Asia Arena yang baru. Tempat olah raga dan hiburan canggih ini dapat menampung hingga 20.000 orang, dan sepertinya banyak yang sudah masuk ke dalam ketika saya tiba. Ada kekhawatiran Arena tidak akan siap tepat waktu untuk pertunjukan, karena masih ada pekerjaan di dalam dan sekitar area tersebut beberapa hari sebelumnya.

Ternyata tidak perlu khawatir; Pertunjukan pertama Lady Gaga pada Senin malam berlangsung tanpa hambatan.

Kastil bertingkat besar di atas panggung menyambut penonton di Arena. Pelantun ini dikenal karena penampilan live-nya yang mewah dan penuh dengan elemen visual yang tinggi. Produser konser jelas tidak mengeluarkan biaya apapun dalam menciptakan pengaturan panggung yang rumit untuk pertunjukan tersebut.

INI ADALAH KERAJAANNYA, dan malam itu jelas miliknya juga.

Ketika lampu padam lewat jam 9 malam, artis tersebut (atau seseorang yang memiliki gedung yang sama) perlahan-lahan berjalan turun dari salah satu menara ke atas panggung diiringi lagu “Highway Unicorn”. (Saya tidak yakin karena dia mengenakan hiasan kepala mewah yang hampir menutupi seluruh wajahnya. Persis seperti yang kita harapkan dari seseorang yang dikenal mengenakan pakaian paling aneh di acaranya).

BAGI KAMI, ITU ADALAH tutup kepala yang berlebihan.  Bagi Lady Gaga, itu adalah topi dasar.

Namun, tidak lama kemudian, Gaga melepas topengnya dan menjadi sorotan dalam balutan riasan pirang liar dan penuh riasan. Dia dan rombongan penari punggungnya mengenakan kostum kuning yang terlihat seperti kantong sampah radioaktif daur ulang. Dia menghilang selama beberapa menit dan kembali sebagai wanita hamil raksasa, lengkap dengan perut buncit dan kaki elang yang memanjang. Dia merangkak keluar dari daerah bawah sosok itu dan secara simbolis “dilahirkan”.

Tentu saja, ini adalah isyarat untuk lagu hit besarnya, “Born This Way.”

FILIPINIANA, GAYA LADY GAGA.  Penyanyi-penulis lagu itu mengenakan kostum yang terinspirasi dari Bayanihan.

Lagu demi lagu, sang Lady menampilkan kepercayaan diri, karisma, dan semangat. Dia berputar setinggi sekitar lima puluh kaki di salah satu menara dengan gaun pastel panjang penuh, berputar di atas sepeda dalam ansambel perbudakan yang nyaris tidak terlihat, dan melakukan tarian cakar khasnya dengan krunya di tingkat panggung.

SEPERTI TIDAK ADA BESOK.  Lady Gaga menunjukkan isi hatinya di mana pun atau bagaimana pun.

Keseluruhan pertunjukan berlangsung meriah dan energik, setiap lagu membawa penonton ke tingkat ekstasi yang lebih tinggi. Ada beberapa di antara penonton yang masuk ke dalam semangat Lady Gaga sedikit lebih alami daripada yang lain – seperti sosialita terkenal dalam pakaiannya yang menyala-nyala, meskipun ini bukan pertama kalinya dia berpakaian seperti ini – tetapi sebagian besar semua orang di Arena bernyanyi bersama, bersorak tanpa henti dan menari bersama, melompat-lompat bersama Lady Gaga ketika dia memintanya.

“Aku merindukanmu,” katanya, “Dan itu baru 24 jam.”

Dari waktu ke waktu, di sela-sela lagu, dia mengobrol dengan “monster kecilnya”, nama kesayangannya untuk para penggemarnya. Ia juga tidak takut untuk bersuara tentang kontroversi yang melanda produksinya.

"AKU BUKAN ORANG ASING." Ya, karena dia adalah "sampel ibu."

“Saya bukan orang asing, saya bukan perempuan, saya bukan laki-laki, dan saya bukan makhluk pemerintahan Anda, Manila. Aku adalah semua impianmu dan aku adalah semua potensimu. Biarkan aku menjadi semua rasa tidak aman dan ketakutanmu. Akulah masa depanmu, Akulah segalanya yang membuatmu sedih dan marah. Aku adalah kamu, monster kecil. Malam ini bukanlah sebuah deklarasi, malam ini kita berkumpul karena kita yakin kita semua dilahirkan seperti ini.

“Semua orang boleh berpendapat,” lanjutnya. “Saya menghargai itu. Tapi saya tidak bisa menghormati homofobia. Saya tidak bisa menghormati kebencian dan intoleransi terhadap komunitas gay.”

SEMUA TENTANG MUSIK.  Konser tersebut bukan tentang isu atau kontroversi apa pun;  itu semua buatannya "sampel kecil" senang.

Tepuk tangan meriah serta ungkapan persetujuan dan dukungan menggema di sekitar Arena. Gaga telah berbicara sebelumnya tentang dukungannya terhadap penerimaan dan toleransi terhadap komunitas gay, tetapi mendengarkannya secara langsung, menyuntikkan keyakinannya di tengah konser pop di tengah kerumunan yang memujanya, membuat saya lebih menghormatinya.

Meskipun saya dapat memahami bagaimana beberapa orang mungkin melihat atau mendengar sesuatu dan mempercayainya sebagai “pekerjaan iblis”, saya tidak pernah percaya pada gagasan bahwa tokoh budaya pop dengan sengaja mempromosikan pesan-pesan penghujatan dan kejahatan. Mereka yang disebut sebagai penjaga kesusilaan telah bersuara menentang artis-artis mulai dari Elvis Presley dan The Rolling Stones, hingga Alice Cooper dan The Eraserheads.

Lady Gaga bukanlah yang pertama dan tentunya juga bukan yang terakhir.

FANS PASTI TIDAK TUNGGU Gaga kembali.  Ingin tahu kapan itu akan terjadi?

Siapa pun yang membeli tiket pertunjukan dan berharap mendengarnya menyanyikan semua lagu hitsnya mungkin tidak kecewa. Dia menyanyikan “Just Dance,” “Lovegame,” “Telephone,” “You and I,” “Poker Face,” bahkan “Judas” dan “Alejandro” (yang mana polisi moral memanggilnya).

Saat dia menyanyikan lagu encore “The Edge of Glory” dan “Marry The Night”, senyum bahagia terpampang di hampir semua orang di sana, termasuk saya. Acara ini merupakan hiburan murni selama dua setengah jam, dengan pelajaran singkat tentang inklusivitas dan toleransi.

Apa yang salah dengan itu? – Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sidney siang ini