• February 29, 2024
Keberagaman Pinoy di dunia yang sangat terhubung

Keberagaman Pinoy di dunia yang sangat terhubung

“Bangsa ini sudah berusia lebih dari seratus tahun. Kita perlu merasa cukup percaya diri untuk mengakomodasi berbagai ekspresi tentang siapa dan apa diri kita. Kalau kita belum bersatu sebagai sebuah bangsa, itu bukan kesalahan lagu kebangsaan atau penyanyinya, atau karena kita gagal menyanyikan lagu kebangsaan dengan satu irama yang sah, atau menyanyikan bendera dengan warna biru yang sudah ditentukan. . Hal ini lebih mungkin terjadi karena kita belum cukup terbuka dan inklusif sebagai masyarakat dalam hal yang lebih bermakna dan material” – Butch Dalisay (The Philippine Star, 18 Mei 2009)

MANILA, Filipina – Siapakah orang Filipina?

Lebih dari 100 tahun kemerdekaan telah berlalu, namun masyarakat yang mendiami negara-negara tersebut masih merasa perlu untuk bertanya dan menjelaskan siapa yang mungkin mewujudkan kata “Filipina”. Banyak di antara kita yang berhak mendapatkan bukti sah bahwa kita adalah orang “Filipina” melalui akta kelahiran, paspor, atau SIM. Banyak dari kita adalah “orang Filipina” berdasarkan warisan atau darah.

Namun bagaimana dengan definisi yang lebih halus tentang apa yang menyatukan kita sebagai suatu bangsa? Apakah kita berbicara dalam bahasa yang sama? Apakah kita memiliki karakteristik fisik yang serupa? Apakah nama keluarga kita mudah ditebak? Apakah kita memuja makhluk spiritual yang sama atau memegang nilai-nilai yang sama di dalam hati kita? Apakah kita menyebut ruang yang sama sebagai rumah atau berjanji setia pada bendera yang sama?

‘Keasyikan’ Pinoy

Terbentuknya negara yang sekarang kita kenal sebagai Filipina secara historis merupakan hasil penyatuan kelompok masyarakat yang berbeda-beda di bawah satu pemerintahan yang sama.

Kelas penguasa Spanyol menyatukan wilayah Kerajaan yang luas – yang dihuni oleh banyak masyarakat adat dan kelas pedagang – dengan nama Filipina. Dalam perjuangan kemerdekaan, banyak pemimpin dan kaum revolusioner berusaha untuk mendefinisikan masyarakat Filipina secara kolektif, untuk menegaskan agen mereka dalam menggulingkan penguasa kolonial dan mengaktualisasikan identitas mereka yang berbeda—sebuah fenomena pasca-kolonial yang oleh ahli teori Gayatri Chakravorty Spivak digambarkan sebagai esensialisme “strategis”. .”

Memang benar, menciptakan kepribadian atau cita-cita penting “Filipina” merupakan keprihatinan rakyatnya. Sejak kemerdekaan Filipina dari kekuasaan kolonial terakhirnya, undang-undang telah diberlakukan untuk mendefinisikan “orang Filipina”, mulai dari mendeklarasikan bahasa nasional dari banyak bahasa daerah yang banyak digunakan, hingga cara yang tepat untuk menyanyikan lagu kebangsaan. Aturan ketat mengenai keturunan Filipina menentukan siapa yang boleh berpartisipasi dalam politik, atletik, dan industri.

Personifikasi orang Filipina, Juan de la Cruz, ditampilkan secara keseluruhan sebagai pria berkulit coklat dengan pakaian petani. Mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo berbicara tentang “katolikisme yang mendalam di sebagian besar masyarakat Filipina”, sementara Seniman Nasional untuk Sastra F. Sionil Jose menulis tentang bagaimana “seni selalu memiliki kewarganegaraan”, yang secara khusus mengacu pada Artis Nasional yang berbasis di AS. untuk Sastra Jose Garcia Villa ketika dia berkata, “Dia bukan orang Filipina. Tidak ada sesuatu pun yang bersifat Filipina dalam tulisannya, dalam pikirannya.”

Orang Filipina yang ‘tidak konsisten’

Dari imajinasi budaya hingga kebijakan nasional, terdapat gagasan yang dibangun tentang apa itu “Filipina” atau seharusnya. Lalu apa jadinya jika “orang Filipina” tidak selalu konsisten?

Apa yang kami lakukan terhadap pemegang paspor Filipina yang bahasa pertamanya adalah bahasa Inggris dan telah menjalani separuh hidupnya di luar Filipina? Bagaimana dengan pesepakbola bernama belakang Younghusband, atau ratu kecantikan bernama belakang Raj?

Bagaimana dengan gadis muda Amerika berkulit gelap dengan rambut gimbal atau gadis jangkung berkulit terang yang berbicara bahasa Spanyol di rumah dan Bisaya di tempat kerja? Bagaimana dengan jutaan diaspora yang telah membangun kehidupan mereka di seluruh dunia namun masih menghidupi keluarga yang mereka tinggalkan? Apakah kita memiliki ruang dalam lanskap spiritual kita bagi keluarga yang menganut agama Buddha atau bagi masyarakat adat untuk mempraktikkan kepercayaan animisme tradisional sambil berpartisipasi dalam budaya yang mayoritas beragama Katolik?

Orang-orang dengan latar belakang yang tampaknya tidak lazim mendapat reaksi beragam. Beberapa diantaranya dianut sebagai bagian dari kekayaan budaya Filipina. Yang lainnya ditanggapi dengan skeptis dan bahkan penolakan. Komentar beberapa tokoh masyarakat baru-baru ini menunjukkan bahwa banyak orang masih dengan keras kepala berpegang teguh pada gagasan kaku tentang apa itu “orang Filipina”. Salah satunya adalah pernyataan Arnold Clavio dari GMA-7 bahwa anggota Azkal Filipina sebenarnya bukan orang Filipina.

Budaya yang beragam

Pandangan serupa dengan Clavio sangat kontras dengan kenyataan. Selama ratusan tahun sejarah, latar belakang dan pengalaman orang-orang yang diidentifikasi sebagai “orang Filipina” sangat beragam seperti pulau-pulau yang sekarang menjadi Filipina.

Lebih dari 180 komunitas etnis asli tinggal di seluruh negeri dan berbicara dalam banyak bahasa yang hampir sama. Migrasi menyebabkan orang-orang Melayu-Polinesia dan Negrito menetap secara permanen di pulau-pulau tersebut. Akhirnya saudagar dan saudagar Cina, India, Arab, dan Jepang pun berdatangan. Pemukim Spanyol dan Amerika tetap tinggal setelah periode pendudukan masing-masing. Dalam beberapa tahun terakhir, imigran dari Korea Selatan, Australia, dan Jerman, antara lain, telah menetap di negara tersebut.

Pada saat yang sama, migrasi keluar dari warga Filipina terjadi dalam skala besar. Pada tahun 2010, diperkirakan 11% penduduk Filipina, atau 12,5 juta orang, tinggal di luar Filipina. Warga Filipina perantauan dapat ditemukan hampir di seluruh penjuru dunia, mulai dari Hong Kong hingga jalan-jalan di Queens di New York City; dari anjungan minyak Arab Saudi hingga panggung utama kapal pesiar Hawaii. Banyak juga yang meninggalkan negaranya untuk mencari padang rumput yang lebih hijau di luar negeri, baik untuk memulai hidup baru atau mengejar cinta jarak jauh sambil mempertahankan hubungan dengan Filipina.

Anak-anak mereka mungkin tidak menganggap Filipina sebagai rumah mereka, namun mereka mempunyai kesempatan untuk menjelajahi warisan budaya mereka yang kaya. Semua orang ini adalah bagian dari pengalaman Filipina dan tetap terhubung melalui metode komunikasi dan migrasi global. Mengecualikan mereka dari definisi apa pun tentang “orang Filipina” akan meninggalkan gambaran yang tidak lengkap tentang sejarah masyarakat kita.

Panorama budaya kita kaya dengan beragam latar belakang dan pengalaman orang-orang yang bangga mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Filipina, dan mereka merupakan bagian integral dari kehidupan kita sehari-hari. Mereka adalah teman sekelas dan kolega kita, artis yang memikat hati kita, bintang bola basket yang mencetak layup kemenangan, musisi yang melontarkan ledakan dari speaker kita, pedagang yang menjual makanan favorit kita, jurnalis yang memberi kita berita harian, dan para pemimpi yang bekerja keras untuk meningkatkan kualitas hidup di Filipina.

Pengalaman kami mungkin tidak sama, namun semuanya memberikan kontribusi yang sama terhadap kehidupan “Filipina”. – Rappler.com

Erin Sinogba adalah seorang penulis, antropolog, pekerja pembangunan dan advokat untuk anak budaya ketiga, yang tinggal di Kota Quezon. Dia bekerja dengan sebuah LSM internasional di Kota Quezon dan menjadi sukarelawan di TCKid, sebuah komunitas online yang didedikasikan untuk orang-orang yang mengidentifikasi diri sebagai anak-anak budaya ketiga dan anak-anak lintas budaya. Beliau memperoleh gelar Bachelor of Arts di bidang Antropologi dan Studi Pembangunan Global dari Grinnell College di Iowa, AS dan saat ini sedang mengejar gelar Master di bidang Komunikasi Pembangunan di University of the Philippines Open University. Dia besar dan tinggal di Korea Selatan, Filipina, Grenada, dan Amerika Serikat.

Keluaran Sidney