• February 28, 2024
Musik, seni, dan kesenangan di Festival Malasimbo

Musik, seni, dan kesenangan di Festival Malasimbo

Seniman, karya seni, orang-orang dari mana saja di salah satu pantai terbaik di dunia

Di kaki Gunung Malasimbo di Puerto Galera, di antara pepohonan kelapa, angin sepoi-sepoi namun sedikit dingin, dan suasana kegembiraan yang tenang, amfiteater alami yang menghadap ke Teluk Puerto Galera tampak seperti cekungan yang dipenuhi semut.

Orang-orang mengerumuni kursi berumput, mencari tempat masing-masing, berkumpul dalam kelompok dan berkenalan, sambil menunggu dimulainya Festival Musik dan Seni Malasimbo ke-2.

Saat panggung menjadi meriah, tepuk tangan dan sorak-sorai menandai dimulainya rapat umum 3 hari yang diselenggarakan dengan bantuan D’Aboville Foundation, pemerintah daerah Puerto Galera dan Departemen Pariwisata.

Mencerminkan sifat eklektik dari acara Jumat lalu, 2 Maret, para penampil menampilkan Supreme Fist, Cocojam, Akasha, Deoro, Jungle Boys, Joey Ayala, Same Objects, PAPA-U-Gee, Waway Siway, Kyoto Jazz Massive, Desta dan Anygma putting menyusun lineup untuk Hari Pertama.

Menghibur peserta hari pertama di 2 tempat konser berbeda, artis dari panggung utama dan tempat yang lebih kecil dan lebih intim di Desa Mangyan menampilkan musik hip-hop, jazz, folk, house, bahkan klasik kepada penonton yang mau menerima.

Tempat konser

Jalan menuju lokasi konser terjal dan berumput. Untuk mencapai amfiteater dari pintu masuk diperlukan perjalanan turun selama 3 menit yang akan menguji keseimbangan dan tekad Anda.

Namun, pemandangan ke bawah tidak sia-sia karena Teluk membentang di cakrawala, jernih dan menarik.

Sepanjang perjalanan, patung-patung dan instalasi lainnya menghiasi jalan setapak dan dipajang di permukaan bukit, di atas pepohonan, di tempat-tempat yang sulit dijangkau dan tersembunyi di tempat terbuka, layaknya perburuan seni.

Di sebelah kanan panggung utama, di atas punggung bukit yang curam, pintu masuk Desa Mangyan menyambut para tamu karena sebagian besar lokakarya diadakan di sana.

Dua bar yang terletak di kedua sisi panggung menyajikan minuman. Sepuluh meter di belakang panggung terdapat kios-kios yang menjual makanan mulai dari sandwich keju kambing hingga makanan berat seperti babi panggang.

Cita rasa internasional

Dengan dukungan Departemen Pariwisata, festival ini menarik banyak wisatawan dari berbagai negara mulai dari Belgia, Swedia, Inggris, dan Australia.

“Kami mendengarnya saat backpacking di Manila, dan deskripsinya membuat kami ingin memeriksanya,” kata Natalia, seorang turis berusia 28 tahun dari Swedia, dalam bahasa Inggris yang terbata-bata.

Pada pandangan pertama, tampaknya jumlah orang asing melebihi jumlah penduduk lokal, mungkin karena feri dari Dermaga Batangas berhenti beroperasi pada pukul 17.00, ketika sebagian besar warga Filipina baru saja menyelesaikan hari kerja mereka.

Ke malam hari

Konser dimulai pukul 4 sore, dengan Supreme Fist membuka hiburan malam itu. Artis lain berbaris untuk set mereka yang berdurasi satu jam, terkadang bergantian antara panggung utama dan Desa Mangyan.

Waway Siway memberikan penampilan yang jelas saat sebagian besar penonton asing mengikuti musik bernuansa Talaandig. Dari sana, pesta berjalan lancar.

Kyoto Jazz Massive juga tampil luar biasa, mendorong penonton untuk bergerak dan menari mengikuti campuran lagu-lagu mereka yang upbeat.

Anygma menutup malam pertama dengan penampilan hip hopnya di Desa Mangyan. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Keluaran Sydney