• July 17, 2024
Musim hujan tidak akan mengubah kalender sekolah

Musim hujan tidak akan mengubah kalender sekolah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DepEd tidak akan mengubah kalender sekolah karena pola cuaca mempengaruhi wilayah berbeda di Filipina pada waktu yang berbeda

MANILA, Filipina – Meskipun ada kekhawatiran dari beberapa anggota parlemen, Departemen Pendidikan (DepEd) akan tetap menggunakan kalender sekolah saat ini karena pola cuaca mempengaruhi berbagai wilayah di negara ini pada waktu yang berbeda.

“Jelas, kita tidak bisa mengawali tahun ajaran dengan cara yang berbeda untuk menyadari bahwa suatu negara bisa mempunyai cara berbeda dalam menghadapi cuaca,” kata Menteri Pendidikan Armin Luistro dalam sidang Komite Pendidikan Senat pada Selasa, 14 Agustus.

Jika pembukaan kelas diundur ke bulan September, seperti yang disarankan beberapa anggota parlemen, Ibu Kota Negara akan mendapatkan keuntungan, namun “pihak lain akan memulainya di tengah musim hujan,” tambahnya.

“Sepertinya hanya ada sedikit manfaat tambahan jika kita melihat hal-hal di seluruh negara bagian,” kata Luistro.

Sebelumnya dalam sidang yang sama, pejabat biro cuaca PAGASA mencatat, berdasarkan data historis, tipe iklim di Filipina bagian timur dan barat berbeda.

Musim hujan di bagian barat negara ini – yang mencakup NCR dan sebagian besar Luzon bagian barat dan utara – mencapai puncaknya pada bulan Mei hingga September, kata Flaviana Hilario, penjabat wakil administrator PAGASA untuk penelitian dan pengembangan.

Hilario menjelaskan, hujan monsun mempengaruhi bagian timur – Aurora, Bicol dan Visayas Timur – terutama pada bulan Oktober hingga Januari.

Kepala DepEd juga menyebutkan kekhawatiran dari para pemangku kepentingan bahwa bersekolah selama bulan-bulan musim panas dapat menghalangi siswa untuk berpartisipasi dalam tradisi budaya seperti festival yang diadakan pada waktu itu.

“Dan tentu saja suhu (tinggi) selama bulan-bulan musim panas akan menyulitkan,” kata Luistro.

Di Filipina, kalender sekolah dimulai pada bulan Juni, ketika gangguan cuaca akibat hujan muson mulai melanda negara tersebut.

Akibatnya, kelas sering kali harus ditunda, seringkali hanya dalam waktu beberapa jam atau bahkan pada hari yang sama ketika badai melanda suatu daerah.

Senator Franklin Drilon dan anggota parlemen lainnya menyarankan untuk memindahkan pembukaan kelas ke bulan September untuk menjamin keselamatan siswa dan mengurangi gangguan di kelas. – Rappler.com

Keluaran Sydney