• April 19, 2024
Dokter menyarankannya untuk pergi ke luar negeri

Dokter menyarankannya untuk pergi ke luar negeri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekutu Arroyo, Danilo Suarez, mengatakan para dokter menyarankan mantan presiden tersebut untuk berobat ke luar negeri

MANILA, Filipina – Akankah mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo mencoba meninggalkan negaranya lagi?

Pemimpin Minoritas DPR dan Perwakilan Quezon Danilo Suarez mengatakan dokter Arroyo menyarankan dia untuk mencari opini kedua di luar negeri.

Sekutu Arroyo mengatakan ahli jantungnya, Dr. Robert Anastacio dari Makati Medical Center (MMC), memintanya untuk mempertimbangkan menjalani operasi neuro-serviks, sebuah prosedur yang tidak tersedia di Filipina.

Suarez mengatakan pada Selasa, 14 Agustus, kubu Arroyo harus mempertimbangkan untuk mengajukan banding terhadap perintah keberangkatannya (HDO) agar dia bisa mengikuti saran dokternya.

Suarez juga mengatakan Anastacio menemukan benjolan di payudara kiri Arroyo.

Perwakilan Pampanga itu dikurung di MMC sejak Senin, 13 Agustus, setelah pelat titanium yang menopang tulang belakang lehernya terkilir.

Dalam buletin medis yang dirilis oleh MMC pada hari Senin, Anastacio mengatakan ada “kerusakan lebih lanjut pada tulang leher anterior (Arroyo).”

“Kehadiran pelat titanium yang tergeser di sepanjang C2-C3 merupakan faktor serius pada mekanisme pernapasan dan sirkulasi darah, yang dapat menyebabkan kematian mendadak,” kata Anastacio dalam buletin medis.

Buletin tersebut mencerminkan pembaruan medis sebelumnya yang dirilis pada bulan Juni. Saat itu, Anastacio mengatakan bahwa Arroyo “mengalami kesulitan menelan makanan, termasuk hosti komuni dan obat-obatan.”

Anastacio mengatakan tekanan dari pelat titanium mempengaruhi pernapasan, saluran pencernaan, dan jantung Arroyo.

3 HDO

Ada 3 HDO yang mencegah Arroyo meninggalkan Filipina. Perintah tersebut dikeluarkan sehubungan dengan 3 kasus terpisah yang dihadapi mantan Presiden: sabotase pemilu, penjarahan dan korupsi.

Arroyo dituduh melakukan penipuan selama pemilu 2007 untuk memastikan kemenangan senator pemerintahannya. Kasus suapnya terkait dengan kegagalan kesepakatan jaringan broadband nasional dengan ZTE Corp asal Tiongkok.

Tuduhan penjarahan berasal dari dugaan penyelewengan dana P366 juta dari Kantor Undian Amal Filipina (PCSO).

Arroyo baru-baru ini dibebaskan dari penahanan 8 bulan di Veterans Medical Memorial Center setelah pengadilan Pasay memberikan jaminan kepadanya atas tuduhan sabotase pemilu.

Pada bulan November 2011, mantan presiden tersebut mencoba mencari perawatan medis di luar negeri, namun pemerintah menghentikannya, sehingga menyebabkan kebuntuan di Bandara Internasional Ninoy Aquino.

Presiden Benigno Aquino III dan Menteri Kehakiman Leila de Lima menduga bahwa alih-alih mencari perawatan medis di luar negeri, Arroyo akan berusaha menghindari tuduhan terhadap dirinya. – Rappler.com

Selengkapnya di #ArroyoWatch:

Result SDY