• May 29, 2024
Myanmar adalah bagian terakhir dari teka-teki ASEAN

Myanmar adalah bagian terakhir dari teka-teki ASEAN

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pejabat tinggi Ayala Corp, mengutip pendiriannya di Vietnam dan Indonesia, melihat Myanmar sebagai bagian terakhir dari teka-teki ASEAN

MANILA, Filipina – Para eksekutif puncak Ayala Corp, konglomerat terdiversifikasi tertua di Filipina, mengatakan mereka sedang menjajaki opsi di Myanmar.

Pada konferensi pers yang diadakan setelah pertemuan pemegang saham konglomerat pada hari Jumat, 19 April, Ketua dan CEO Ayala Corp Jaime Augusto Zobel de Ayala menggambarkan bekas kerajaan pertapa itu sebagai “bagian terakhir dari teka-teki ASEAN.”

“Kami telah berhasil mendapatkan pijakan di Vietnam dan Indonesia. Myanmar adalah bagian terakhir dari teka-teki ASEAN. Fakta bahwa hal ini menunjukkan tanda-tanda menjadi bagian dari kisah integrasi regional adalah hal yang menarik,” kata Ayala.

“Kami masih jauh dari membuat langkah besar, namun seperti semua hal dalam hidup, Anda harus belajar mengenal suatu tempat dan membangun hubungan dan kami sedang memulai proses itu. Jika ada peluang, kami ingin menjadi bagian darinya,” tambahnya.

Menurut Ayala, mereka sudah mengirimkan sejumlah tim ke Myanmar. Konglomerat ini khususnya tertarik untuk mengejar peluang di bidang real estate dan perbankan.

Namun, belum ada yang bisa dikonfirmasi dan ketertarikan mereka terhadap wilayah tersebut masih bersifat eksplorasi.

“Myanmar adalah negara terakhir di ASEAN yang membuka diri. Negara ini melakukan modernisasi dan membuka diri terhadap investasi asing. Tugas kami adalah merasa nyaman dengan tanah tersebut. Kami mulai memahami sifat struktur pemerintahan, struktur peraturan di mana peluangnya berada,” kata Ayala.

Ekspansi internasional

Menurut Ayala, negara-negara yang tergabung dalam Perhimpunan Negara-negara Asia Tenggara (Asia) mempunyai peran besar dalam rencana ekspansi internasionalnya.

“Kami gembira dengan apa yang terjadi di ASEAN, yang semakin saling terkait. Ada banyak minat investasi baru di negara-negara tersebut dan mereka sedang bergerak menuju lingkungan perdagangan bebas yang baru pada tahun 2016. Dari sudut pandang Grup Ayala, hal ini sangat menarik bagi kami,” kata Ayala.

Cabang layanan air milik konglomerat tersebut, Manila Water, baru-baru ini mengumumkan strateginya untuk fokus pada negara-negara PDB (Vietnam, Indonesia dan Filipina) dalam rencana ekspansinya di masa depan.

Presiden dan chief operating officer Ayala Corp Fernando Zobel de Ayala Sbantu mereka tidak terburu-buru memasuki vietnam.

“Kami adalah pemain jangka panjang. Kami akan melakukan semuanya secara bertahap. Kami mungkin akan melihat aktivitas awal yang akan dilakukan dan kemudian mengembangkannya. Di Vietnam, misalnya, kami melakukan proyek kecil senilai US$1 juta di Ho Chi Minh yang berkaitan dengan air sebelum kami melanjutkan investasi sebesar $100 juta,” ujarnya.

Hal ini terjadi ketika sejumlah konglomerat Filipina menyatakan minat mereka pada pasar Myanmar yang baru dibuka

Cabang makanan dan minuman dari Grup Gokongwei, Universal Robina Corp. (URC), pada Kamis, 18 April, mengumumkan rencana memasuki pasar Myanmar dalam dua tahun ke depan.

Wakil Ketua dan CEO Lance Gokongwei mengatakan mereka berencana mendirikan fasilitas manufaktur di Myanmar dengan investasi sebesar $20 juta hingga $30 juta.

“Ini adalah permainan jangka panjang. Myanmar dengan cepat berubah menjadi macan lain seperti Vietnam atau Filipina. Ini memiliki keunggulan tertentu: populasi besar 50 juta jiwa, lokasi yang sangat bagus di Asia dan banyak sumber daya alam yang melekat serta keindahan produk pariwisatanya,” kata Gokongwei, yang menghadiri pertemuan tahunan bersama ayahnya, taipan John Gokongwei Jr. .

Risiko dan imbalan

Myanmar baru-baru ini membuka diri terhadap investor asing setelah ditutup di bawah pemerintahan militer selama hampir setengah abad.

Investor asing berbondong-bondong mengambil keuntungan dari melimpahnya sumber daya alam dan peluang yang ditawarkan negara yang hampir membangun kembali negaranya dari awal, namun hal ini bukannya tanpa risiko.

“Karena lokasi, populasi, dan sumber dayanya, Myanmar adalah tempat yang tepat bagi para investor terdepan, namun negara ini masih dalam tahap awal dalam proses reformasi,” kata Douglas Clayton, pendiri dan CEO Leopard Capital di Kamboja dalam wawancara sebelumnya dengan Agence France Presse . .

“Ada kendala kapasitas yang serius dalam sumber daya manusia dan infrastruktur fisik. Myanmar belum siap menerima gelombang pasang proyek yang mungkin diusulkan oleh pihak asing untuk dimulai di sana,” katanya.

Meskipun sebagian besar industri di Myanmar dikendalikan oleh perusahaan milik pemerintah atau kroni-kroninya, terdapat banyak peluang bagi perusahaan asing di negara tersebut. minyak, gas, dan sumber daya alam lainnya. – Rappler.com

Data Hongkong