• May 26, 2024
Mariko Jacinto: Foto pesta

Mariko Jacinto: Foto pesta

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mariko memberi kita pandangan spiritual yang bersahaja di tengah khayalan di balik kekacauan sosial dalam segala kemewahan sesaat mereka

Manila, Filipina – Mariko Jacintopameran saat ini “Membagikan” di Museum Seni Pinto yang indah di Kota Antipolo menyambut kita dengan pemandangan dan kondisi orang-orang dalam berbagai cara komidi putar dalam suasana ramah, sebagian besar dari pengalamannya dalam adegan pesta sosial di Manila.

Di dalam “Puncak” (2005) kami menemukan lautan berlatar belakang merah dengan dua wanita dan seorang pria dalam karikatur sepia. Sementara para wanita ditampilkan sepenuhnya terjaga dan tersenyum, pria setengah berbaring di atas meja, tempat minuman pesta dipajang dan dikonsumsi pada puncak malam pesta.

Di dalam “Pendaftaran Kota” (2013) kita melihat potret nyata 8 orang dari dekat, saat mereka makan dan bersantap di aula mewah. Mengekspos elemen – dinding hitam, lantai kotak-kotak, seorang pria yang duduk seperti raja yang dibius di sofa biru, dan 6 wanita yang digambarkan dengan tubuh tongkat dan wajah padat – semuanya menambah fantasi potret pesta ini. Seorang wanita Kaukasia ke-7 muncul di sebelah kanan, mengenakan gaun hitam halus dan ditampilkan dengan gaya semi-realistis. Kami jelas merasakan parodi dari kehidupan mode kelas atas di balik karikatur yang menarik dan nyaris sinis ini.

Di dalam “kembali pada kenyataan” (2012) kita melihat seorang wanita memegang secangkir teh sambil melihat ke luar jendela, mengingatkan kita pada mabuk setelah hiruk pikuk pesta.

Dengan menggunakan minyak di atas kanvas, Mariko menggambarkan lukisan figuratif dalam gaya ekspresionistis — terkadang realistis —, terutama dalam profil dan potretnya. Kepekaan sang seniman terhadap suasana hati dan perasaan subjeknya muncul dengan mudah, menekankan kemanusiaan mereka dan sandiwara kehidupan sosialita.

Potret lain dari karya sebelumnya memiliki gaya yang lebih realistis seperti dalam “merenungkan” (2000) di mana seorang pria kulit putih berkemeja hijau menyandarkan kepalanya pada satu tangan, seolah sedang berpikir keras. Di dalam “Pengamat” (2001), seorang wanita bersandar di kursi seolah-olah sedang mengamati sesuatu dari tempatnya berada.

Lahir dari ibu Jepang dan ayah Filipina, Mariko belajar anatomi dan melukis figur dengan Sam Adoquei dan melukis benda mati di National Academy of Design di New York. Dia melakukan perjalanan antara Filipina dan New York, di mana dia menghabiskan waktu mengunjungi putrinya dan mengikuti pameran kelompok.

Mariko, seorang penganut Buddha yang taat, mengilhami lukisannya dengan belas kasih, seperti yang dijelaskan dalam biografi senimannya, dengan mengatakan bahwa lukisannya tentang kehidupan klub menunjukkan “simpati manusia yang terpendam”.

Apakah Anda suka menonton artis di tempat kerja? Berikut video Mariko Jacinto bekerja di Paco, Manila:


Bahkan, kejayaan pertama Mariko sebagai pelukis terjadi pada tahun 1995 di Boston Gallery, Manila, dengan pamerannya “Tanah Buddha.” Di antara karya-karya yang dipresentasikan di sini adalah lukisan dengan lirik berjudul “Biksu Mimpi,” dengan seorang biksu berjubah oranye tidur di bawah kanopi pohon jeruk yang masih asli, di belakangnya muncul wajah penuh kebajikan dari Buddha oranye.

Dalam pernyataan senimannya, Mariko berbicara tentang “pandangan humanistik dan doktrin ketidakkekalan” dalam karya-karyanya, prinsip-prinsip yang mengingatkan pada praktik Buddhis.

Di luar kehidupan pesta, Mariko memberi kita pandangan spiritual yang bersahaja di tengah delusi di balik kekacauan sosial dalam segala kemewahan fana mereka. – Rappler.com

‘berpesta’ berlangsung hingga 21 April di Pinto Art Museum, Grand Heights, Antipolo. Untuk detailnya, hubungi 697-1015 atau kunjungi mereka halaman Facebook.

Rina Angela Corpus adalah Asisten Profesor Studi Seni di Fakultas Seni dan Sastra, Universitas Filipina. Dia selamat dari Sandy saat melakukan detail khusus di New York pada Oktober 2012. Dia mempraktikkan seni penyembuhan shibashi-chigong dan meditasi Raja Yoga. Puisi-puisinya telah ditampilkan di Mad Swirl, Philippine Collegian, Philippines Free Press dan Tayo Literary Magazine.

Data HK