• July 23, 2024
Nanas, gua, dan sayap malaikat

Nanas, gua, dan sayap malaikat

Permainan – antara lain – lebih menyenangkan di Samar

MANILA, Filipina – Dengan gua terbesar di Filipina dan gua terbanyak (100 gua yang telah dieksplorasi dan diperkirakan 1.000 gua lainnya belum dijelajahi), Pulau Samar dapat dengan mudah menjadi ibu kota wisata gua di negara tersebut.

Karena kewalahan dengan banyaknya jumlah ini, saya memutuskan bahwa menjelajahi satu atau dua saja sudah cukup selama kunjungan saya ke Samar. Saya tinggal di ibu kota Samar, Catbalogan, dan gua-gua di kotamadya Jiabong termasuk yang terdekat.

Saya mendaftar untuk tur gua sehari penuh, tidak tahu apa lagi yang bisa diharapkan selain terpesona oleh stalaktit, stalagmit, dan formasi gua yang menarik.

Saya mendapat lebih dari itu.

Pemandangan menakjubkan, nanas manis

PETANI JIABONG MEMBAWA kebanggaan lokal di punggungnya.  Foto oleh Claire Madarang

Untuk sampai ke Gua Lobo di Jiabong, saya dan pemandu gua harus berjalan naik turun bukit, dan beberapa lagi berjalan kaki.

Di atas bukit ada sebuah barangay kecil dan tenang yang kadang-kadang menjadi hidup dengan tawa anak-anak yang meriah. Anak-anak ramah dan mendoakan kami beruntung dalam petualangan kami.

Segera setelah saya dan pemandu saya melewati barangay, kami disambut oleh rumput tinggi, rumpun pohon, dan orang-orang yang membawa keranjang berisi nanas yang baru dipanen di punggung mereka. Saya menemukan satu dan menggigit nanas termanis dan paling segar yang pernah saya rasakan. Jusnya menetes deras ke daguku.

Nanas ditanam di tanah dataran tinggi yang subur, yang perkebunannya kemudian kami lihat selama perjalanan. Saya segera mengetahui bahwa masyarakat Jiabong bangga dengan nanas mereka.

THE VIEW FORECLOSURE sudah menjadi sesuatu.  Foto oleh Claire Madarang

Saat kami melanjutkan perjalanan, pemandangan terbentang menjadi pemandangan panorama pegunungan di dekatnya dan laut abu-abu pucat di kejauhan.

Setelah turun, kami mengayuh sepeda melewati dasar sungai yang kering dan berbatu sebelum sampai di pintu masuk Gua Lobo.

Memanjat, meluncur, dan berenang

Gua Lobo merupakan suguhan visual dengan kristal berkilauan, stalaktit dan stalagmit runcing, serta air terjun.

Itu adalah petualangan yang melewati bebatuan; Terkadang saya hanya mencuci tangan dan lutut. Di beberapa bagian kami harus mengarungi air; di bagian lain kami harus berenang.

Bagian yang paling menantang bagi saya adalah memanjat lubang dan dinding gua: menemukan pegangan dan pijakan yang stabil tidaklah mudah, meskipun ada instruksi yang cermat dari pemandu saya. Untungnya saya terikat pada tali pengaman sepanjang waktu untuk keselamatan.

Saya beristirahat sambil makan siang di air terjun sesudahnya.

(Kiri) MENINGKATKAN DINDING.  (Kanan) Bermain lumpur.  Foto oleh Joni Bonifacio

Pemandu saya mengungkapkan kepada saya bahwa meskipun ada tantangan di Gua Lobo, bahkan anak-anak pun pernah “menaklukkannya” dengan aman di masa lalu.

Anak-anak pasti akan bersenang-senang di “mandi lumpur” Lobo. Saya pasti melakukannya!

Ada area di dalam gua yang berlumpur tebal, dan cukup landai sehingga saya tidak mengalami kesulitan jika terjadi tanah longsor satu demi satu. Pemandu saya setengah bercanda bahwa lumpur bisa menjadi perawatan wajah yang bagus, mengingat mineralnya. Dia meyakinkanku bahwa aku bisa terlindungi dari ujung kepala hingga ujung kaki di bawah lumpur, karena lumpur akan tetap tersapu begitu kami berenang menuju pintu keluar gua.

Jadi saya “mengaburkan” diri saya sepuasnya.

PANAGHOYAN MEMILIKI stalaktit PENDEK DAN BANYAK BANYAK.  Foto oleh Joni Bonifacio

Kami meninggalkan Lobo pada sore hari dan masih ada waktu luang, jadi pemandu saya menambahkan gua lain ke tur kami, Panaghoyan.

Panaghoyan lebih kecil, dengan formasi gua yang lebih kecil juga. Sebagian besar gua terendam air, sehingga untuk menavigasinya diperlukan berenang yang sejuk dan menyegarkan melalui lorong-lorong berbentuk kubah.

Segarkan diri dengan naik kano

LANDSCAPE SELAMA BERJALAN KANO adalah balsem bagi tubuh yang dihabiskan dengan bermain

Setelah perjalanan menanjak dan penjelajahan dua gua, saya jatuh cinta.

Perjalanan kano melintasi Sungai Panaghoyan menuju jalan utama merupakan akhir tur yang santai. Bebatuan yang menjulang tinggi dengan tanaman hijau, perbukitan, pohon nipah, kano lain, dan tiang bambu yang digunakan untuk menangkap kerang yang meluncur melewati kami saat tukang perahu mendayung kami melewati perairan hijau.

Saya pulang ke rumah, merasa sangat lelah tetapi bahagia, dan memutuskan untuk kembali ke Samar untuk menjelajahi lebih banyak gua.

Lain kali saya mungkin punya nyali untuk mencoba petualangan yang lebih menantang yaitu bermalas-malasan 3 hari 2 malam. – Rappler.com

Untuk lebih jelasnya mengenai Wisata Gua Samar, hubungi Joni Bonifacio dari Trexplore.

Pengeluaran Sydney