• February 29, 2024
Napoles memohon di hadapan pengadilan Makati: Saya sudah berjuang

Napoles memohon di hadapan pengadilan Makati: Saya sudah berjuang

MANILA, Filipina – (DIPERBARUI) Janet Lim Napoles, tersangka dalang skandal korupsi terbesar di negara itu hingga saat ini, mengajukan pembelaan di pengadilan Makati pada hari Jumat, 21 Maret, untuk mengizinkannya menjalani operasi dan persalinan.

Napoles, yang saat ini ditahan di Fort Sto Domingo di Laguna, mengajukan mosi untuk mengizinkan operasi medis dan rawat inap di rumah sakit untuk menghilangkan fibroid yang ditemukan di rahimnya selama pemeriksaan medis di Rumah Sakit Umum Camp Crame.

Namun Napoles, yang hadir secara mengejutkan di pengadilan hari ini, mengatakan hasil yang bertentangan dari dua rumah sakit berbeda membuatnya khawatir. Berbicara dengan Hakim Ketua Pengadilan Negeri Makati Cabang 150 Elmo Alameda, Napoles mengatakan: “(Pusat Medis Luzon Selatan) mengatakan, kanker. (Rumah Sakit Umum Camp Crame) bilang, miom.” (Pusat Medis Luzon Selatan mengatakan kanker. Rumah Sakit Umum Camp Crame mengatakan mioma.)

Napoles mengeluhkan “hipoglikemia, penurunan berat badan drastis, nyeri dada, sakit perut parah, dan pendarahan menstruasi yang banyak”. Napoles sebelumnya telah meminta pengadilan untuk mengizinkannya menjalani pemeriksaan kesehatan di St. Louis. Luke ingin mencari tahu penyebab masalah medisnya.

Dia diizinkan oleh pengadilan untuk menjalani pemeriksaan kesehatan, tetapi di Rumah Sakit Umum Camp Crame.

Mengapa St. milik Lukas?

Kunjungannya ke Crame merupakan “pengalaman buruk”, menurut pengacaranya. Dalam permohonannya, Napoles mengatakan peralatan Crame sudah ketinggalan jaman. “Selama ujian kami menggunakan mesin seperti ini, kata Napoleon sambil menggedor meja. (Saat kami melakukan penyelidikan, kami harus mengetuk mesinnya.)

Tes medis yang dilakukan sebelum kunjungannya ke Crame menunjukkan kemungkinan adanya tumor di indung telurnya dan peningkatan kadar CA 125 dalam darahnya. CA 125 adalah biomarker yang digunakan untuk mendeteksi kanker ovarium.

“Aku sudah lama menahan sakitnya…. Mohon ampun,” Napoleon menambahkan. (Saya sudah lama menahan rasa sakit ini. Mohon ampun.)

Napoles menambahkan, jika dirinya sudah diizinkan menjalani pemeriksaan kesehatan di St. Jika Luke menjalaninya, penderitaannya akan terhenti. “Saya berharap jika saya pergi ke St. Luke bilang itu sudah lama tertunda,” dia berkata. (Seandainya saya dibawa ke St Luke’s, hal itu pasti sudah lama berakhir.)

Ketika ditanya oleh Alameda mengapa dia dioperasi dan dikurung di St. Keinginan Luke, kata Napoleon, “Karena dokter dengan catatannya ada di sana. Ibu saya meninggal karena malpraktek. Peralatan mereka modern… Kami percaya pada peralatan St. milik Lukas.” (Para dokter dengan catatan medis saya ada di St. Luke’s. Ibu saya meninggal karena malapraktik. Fasilitas di St. Luke’s modern, kami mempercayai fasilitas mereka.)

Hari Jumat menandai keempat kalinya mosi Napoleon didengar oleh Alameda. Sebelumnya, pembela menghadirkan beberapa dokter untuk memberikan kesaksian tentang perlunya pembedahan dan persalinan.

Namun, saksi ahlilah yang memberikan kesaksian tentang kebutuhan Napoles akan perhatian medis, karena usianya. Bertentangan dengan klaim sebelumnya oleh saksi sebelumnya dan tim pembelanya, Dr. Santiago del Rosario, ketua departemen ob-ginekologi Makati Medical Center, mengatakan bahwa mioma yang disertai pendarahan “memerlukan perhatian segera, terutama pada wanita paruh baya.”

Pada usia 50 tahun, pendarahan hebat yang dialami Napoles dapat “menimbulkan risiko kanker”. Del Rosario menambahkan, “Keterlambatan (dalam diagnosis) dapat menentukan perbedaan antara bisa disembuhkan dan tidak bisa disembuhkan.”

Tim pembelanya mengatakan kondisi Napoli “tidak mengkhawatirkan” namun menimbulkan kekhawatiran. Sementara itu, pengacara Napoleon dan dokter yang merawatnya mengatakan dia meminum obat untuk mengatasi rasa sakitnya.

Susahnya saya minum obat penenang, tramadol. Itu sangat kuat, kata Napoleon. (Saya berjuang dengan obat penenang, Tramadol. Ini sangat kuat.) Tramadol adalah jenis pereda nyeri kuat yang digunakan untuk meredakan nyeri sedang hingga berat.

Namun, saksi ahli menyebut Napoles membutuhkan perhatian medis karena usianya.

Penampilan yang tidak terduga

Kemunculan Napoleon di hadapan pengadilan Makati merupakan sebuah kejutan, bahkan bagi pihak penuntut. Faye Isaguirre Singson, penasihat khusus Napoles dalam mosinya, mengatakan mereka baru meminta panggilan pengadilan untuk memanggil Napoles pada Kamis sore.

Juru bicara PNP Kepala Inspektur Theodore Sindac mengatakan PNP hanya diberitahu tentang kemunculan Napoles pada larut malam.

Tokoh kondang itu tiba di RTC Makati sekitar pukul 09.20 dengan dikawal anggota Pasukan Aksi Khusus (SAF) PNP. Mengenakan hoodie biru longgar, Napoles memiliki pengikut yang jauh lebih sedikit dibandingkan penampilan sebelumnya di pengadilan.

Perjalanan Napoleon dari kamp PNP SAF di Laguna ke Manila telah dikritik oleh banyak orang sebagai pengeluaran yang tidak perlu bagi pemerintah. Sindac sebelumnya mengatakan kepada wartawan bahwa setiap perjalanan memakan biaya sekitar P120,000. Kemunculannya pada hari Jumat adalah keempat kalinya Napoles meninggalkan kamp Laguna menuju Manila – untuk kasus pengadilannya, untuk memberikan kesaksian di hadapan Senat dan untuk pemeriksaan kesehatannya di Crame. (BACA: Miriam: Selidiki Pembelanjaan Berlebihan untuk Napoli)

Jaksa Chris Garvida menentang kehadiran Napoles di pengadilan, dengan menyatakan bahwa Napoles telah mengesampingkan perlunya kehadiran Napoles dalam mosi sebelumnya. “Penampilannya tidak relevan,” kata Garvida.

Garvida pun keberatan dengan permohonan Napoleon di hadapan pengadilan. “(Ini) tidak adil bagi penuntut karena kami bahkan tidak bisa melakukan pemeriksaan silang terhadapnya,” katanya.

Namun, Alameda menolak keberatan Garvida dan mengatakan permohonan Napoles akan tetap dicatat di pengadilan dan akan dianggap sebagai bagian dari doanya dalam mosi tersebut.

Uji coba masih berlangsung hingga postingan ini dibuat. Dokter dan teknisi medis yang melakukan pemeriksaan kesehatan Napoles diharapkan memberikan kesaksian. – Rappler.com

Togel HK