• April 13, 2024
Napoles meninggalkan penjara untuk diselidiki oleh Crame

Napoles meninggalkan penjara untuk diselidiki oleh Crame

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Penolakan jaminan dan menderita “pendarahan menstruasi yang banyak” dan “sakit perut yang parah”, tersangka dalang tong babi Janet Lim Napoles keluar dari pusat penahanannya di Laguna untuk pertama kalinya tahun ini pada hari Rabu. 26 Februari.

Napoles mengunjungi Rumah Sakit Umum Camp Crame untuk menjalani serangkaian pemeriksaan kesehatan untuk mengetahui penyebab penyakitnya.

Dua konvoi, yang sebagian besar terdiri dari polisi, meninggalkan Fort Sto Domingo di Sta Rosa, Laguna, tempat dia ditahan saat ini, menuju Crame: yang pertama sekitar pukul 06.00, kemudian yang kedua sebelum pukul 07.00. Konvoi tiba masing-masing sekitar pukul 07.00 dan 08.00.

Lebih dari 100 anggota Kepolisian Nasional Filipina terlibat dalam transfer tersebut, yang diperkirakan merugikan pemerintah sekitar P120.000, berdasarkan transfer sebelumnya.

Anggota keluarga Napoles tidak ikut dalam konvoi tersebut, kata juru bicara PNP Theodore Sindac, namun mereka mungkin memilih untuk menemuinya di sana.

Dia akan menjalani USG transvaginal, serta beberapa tes darah lainnya. Para dokter di Camp Crame akan melakukan pemeriksaan, namun dokter pribadinya juga akan hadir, kata pihak kampnya kepada media pada Senin, 24 Februari.

Dokter yang melakukan pemeriksaan fisik awal menyatakan Napoles “sehat”, namun pengambilan darahnya ditunda sedikit setelah itu karena penasihat hukum dan dokter yang merawatnya terlambat. Mereka dibutuhkan saat pengambilan darah diperlukan untuk “transparansi”, Alejandro Advincula, direktur layanan kesehatan, mengatakan.

Napoles juga mengeluhkan nyeri di dada kiri, serta nyeri di jari telunjuk kanannya, ujarnya.

Sekitar 2-3 dokter dari PNP akan hadir selama pemeriksaan kesehatan. Dokter pribadinya juga diperbolehkan menemaninya.

Kembalinya dia ke Fort Sto Domingo akan bergantung pada hasil tesnya, kata Advincula. “Jika dia membutuhkan lebih banyak waktu di rumah sakit, kami akan memberikannya padanya.” Dia menambahkan bahwa penyelidikan dapat diperpanjang lebih dari jam 1 siang jika pengacara dan dokter datang terlambat.

Sindac mengatakan perkiraan biaya ujian tersebut adalah P3.000, namun ia tidak yakin apakah pemerintah akan menanggung biayanya.

Napoleon saat ini ditahan di Fort. Sto Domingo, kamp Pasukan Aksi Khusus Kepolisian Nasional Filipina (PNP SAF). Napoles dan saudara laki-lakinya Reynald Lim menghadapi dakwaan penahanan ilegal yang serius karena diduga menahan pelapor Benhur Luy dari Desember 2013 hingga Januari 2013. Lim masih buron.

Pekan lalu, Napoles, melalui pengacaranya, mengajukan mosi mendesak untuk pemeriksaan kesehatan ke pengadilan Makati. Itu pengadilan mengabulkan mosi Napoleonyang memungkinkan dia menjalani tes medis di Rumah Sakit Umum Camp Crame dan bukan di St. Louis. Pusat Medis Luke seperti yang dia minta sebelumnya.

Napoles sebelumnya meninggalkan penjara pada bulan September 2013 untuk hadir dalam persidangannya, dan pada bulan November 2013 untuk menghadapi penyelidikan Senat mengenai penipuan tong babi.

Kesengsaraan medis

Ini bukan pertama kalinya masalah kesehatan menjadi penyebab penyerahan dan penahanan Napoleon. Ketika dia menyerahkan diri kepada presiden pada bulan Agustus 2013, kubunya meminta fasilitas khusus untuk menampung pengobatan diabetes tipe II yang dia jalani.

Pada 24 Oktober 2013, Napoles dilarikan ke Pusat Medis Luzon Selatan di Laguna karena muntah-muntah dan sakit perut yang parah. CT scan yang diambil selama dia berada di rumah sakit menunjukkan adanya tumor ovarium.

Tes juga menunjukkan peningkatan kadar CA-125 dalam darahnya. CA-125 merupakan penanda yang digunakan untuk mendeteksi jenis kanker tertentu.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, perjalanan ke luar Fort Sto. Domingo akan berumur pendek. Dr. Petugas medis Pasukan Aksi Khusus (SAF) Kepolisian Nasional Filipina (PNP) Angelo Michael Luna mengatakan kepada pengadilan bahwa dibutuhkan “sekitar satu hari” untuk menyelesaikan semua tes. Sindac mengatakan mereka memperkirakan pemeriksaan kesehatan akan dilakukan pada siang hari.

Kubunya sebelumnya telah meminta pengadilan untuk melakukan pemeriksaan kesehatan di St. Louis. milik Luke karena tidak bisa diambil di Fort. Sto Domingo “karena kurangnya fasilitas.” Namun dalam kesaksiannya, Luna mengatakan “tidak ada perbedaan” antara fasilitas di Camp Crame dan St. Louis. Luke tidak.

Rekomendasi kepada Napoli untuk lebih banyak melakukan pemeriksaan kesehatan telah disampaikan beberapa bulan yang lalu pada tanggal 19 Desember 2013 oleh Dr. Elsie Badillo Pascua, OB-GYN Napoles.

Pascua merekomendasikan agar Napoles menjalani USG transvaginal, tes CBC, tes CA-125 ulang, serta tes HE-45, CA19-9, PTT dan PT.

Namun, Napoleon memutuskan untuk menunggu dengan harapan permohonan jaminannya akan dikabulkan. Dia juga tidak ingin membuat keluarganya khawatir dan menarik lebih banyak perhatian media, kata penasihat khusus Bruce Rivera kepada Rappler.

Permohonan jaminan ditolak pada bulan November 2013 oleh Hakim Elmo Alameda dari Pengadilan Negeri Makati. Pada bulan Februari 2014, Alameda menolak mosi Napoles untuk mempertimbangkan kembali permohonan jaminan.

Penangkapan di rumah sakit?

Serangkaian masalah medis membuat publik bertanya-tanya: Akankah Napoli ditahan di rumah sakit?

Mantan pengacaranya Lorna Kapunan membantah spekulasi tersebut beberapa bulan setelah dia menyerah. Kapunan mengatakan kepada wartawan pada bulan Oktober 2013 bahwa kliennya tidak akan melakukan “pembelaan kursi roda”.

Kapunan telah mengundurkan diri sebagai pengacara Napoles dalam kasus penahanan ilegal yang serius, dengan pengacara yang bekerja sama, Alfredo Villamor, mengambil peran utama. Sekelompok pengacara lainnya sedang menangani mosi Napoleon untuk pemeriksaan kesehatan.

Rivera mengatakan Pascua akan merekomendasikan “tindakan lebih lanjut”. “(Pascua akan menentukan) apakah (Napoles) memerlukan tes lebih lanjut, rawat inap atau harus kembali ke Fort Sto. Domingo karena tidak ada yang salah,” kata Rivera kepada wartawan usai sidang mosi tersebut.

Hakim Alameda mengabulkan mosi tersebut pada hari yang sama dengan sidang, dimana 4 dokter datang untuk memberikan kesaksian.

Pascua disebut dalam mosi tersebut sebagai “OB-GYN tepercaya (Napoles).” Namun, dalam kesaksiannya di hadapan pengadilan Makati, Pascua mengaku belum bertemu dengan sosok kontroversial tersebut.

Ia mengaku hanya memberikan rekomendasi berdasarkan pemeriksaan darah, urine, dan serum Napoles. – Rappler.com

judi bola online