• June 21, 2024
Narapidana perempuan membuat lampu bertenaga surya untuk tempat penampungan Yolanda

Narapidana perempuan membuat lampu bertenaga surya untuk tempat penampungan Yolanda

MANILA, Filipina – Sepuluh wanita berbaju oranye berkumpul mengelilingi meja. Jari-jari mereka yang gesit menempelkan bingkai logam ke panel surya seukuran telapak tangan, merekatkan pipa biru ke panel dengan epoksi, memasang kabel melalui pipa.

Suatu ketika, mereka dituduh menggunakan narkoba, perekrutan ilegal dan pencurian. Namun saat ini, dan selama 3 minggu terakhir, mereka membuat lampu tenaga surya untuk komunitas yang terkena bencana Yolanda di Visayas Timur.

Pengadilan tertutup di bagian atas fasilitas keamanan maksimum Lembaga Pemasyarakatan Wanita (CIW) di Kota Mandaluyong berfungsi sebagai bengkel mereka.

Jendela-jendela besar di lapangan memberikan cahaya yang cukup untuk pekerjaan rumit yang mereka lakukan. Langit-langit yang tinggi dan ruang terbuka memberikan banyak ruang bernapas dan ruang penyimpanan untuk kotak-kotak lampu tenaga surya yang mereka buat.

Sejauh ini, 500 lampu telah menjangkau rumah-rumah di Palo dan tempat penampungan serta daerah kumuh di Tacloban, keduanya di Leyte. Ratusan orang lainnya akan berangkat ke kota-kota yang penuh energi di Iloilo. (BACA: Kelompok setelah Lacson: Manfaatkan energi terbarukan untuk wilayah Yolanda)

Sebanyak 18 perempuan dilatih untuk membuat lampu yang mampu membakar 300 hingga 400 lampu dalam sehari. Mereka bekerja keras dari jam 8 pagi sampai jam 5 sore. Untuk melakukan pekerjaan yang mereka lakukan, mereka menjalani pelatihan selama satu bulan yang diberikan oleh My Shelter Foundation, sebuah organisasi yang didirikan oleh Illac Diaz dari Liter of Light yang terkenal.

Namun, ide untuk mengubahnya menjadi program mata pencaharian bagi para tahanan CIW datang dari Marge Gutierrez, seorang pengacara sukarelawan di lembaga tersebut.

“Saya mengetahui bahwa mayoritas perempuan di sini telah didakwa melakukan kejahatan estafa. Kebanyakan dari mereka beralih ke kejahatan karena mereka membutuhkan uang untuk memberi makan keluarga mereka,” kata Gutierrez kepada Rappler.

“Jadi kalau kita bisa menghidupi mereka di sini, mereka tetap bisa membantu keluarganya, meski mereka berada di dalam.”

Gutierrez mendekati Diaz dengan ide tersebut, yang menjadi semakin mendesak ketika Yolanda mendarat di Filipina. (PERHATIKAN: Panel surya membawa harapan bagi Guiuan yang dilanda Haiyan)

Kesempatan kedua

Charmaine (bukan nama sebenarnya) bertugas memasang bingkai logam ke panel surya, memotongnya menjadi batang ramping dan kemudian memakukannya untuk membentuk lingkaran pelindung di sekeliling panel surya.

Dia telah berada di CIW selama hampir satu tahun. Sebelumnya, dia menghabiskan 7 tahun 8 bulan di Penjara Kota Las Piñas.

WANITA DALAM JERUK.  Seorang narapidana Lembaga Pemasyarakatan Perempuan di Mandaluyong memotong bingkai logam untuk panel surya yang ditujukan untuk komunitas yang terkena dampak Yolanda

Hampir 8 tahun penjara mengajarkannya untuk menghadapi apa yang pernah ia sangkal – bahwa ia adalah seorang pecandu sabu.

Pekerjaannya dengan panel surya membuat pikirannya sibuk, sesuatu yang mewah di lembaga pemasyarakatan yang waktu cenderung berjalan cepat.

Singkirkan kesedihan. ‘Saat kita tidak melakukan apa pun, waktu terasa melambat. Kami memikirkan keluarga kami. Tapi saat kami bekerja, kami terhibur,” dia berkata.

(Ini membantu kita mengatasi kesedihan. Saat kita tidak melakukan apa-apa, waktu berjalan sangat lambat. Kita memikirkan keluarga kita. Namun saat kita bekerja, entah bagaimana kita terhibur.)

Program ini lebih dari sekedar cara untuk menghabiskan waktu. Keterampilan mekanik dan listrik yang telah dipelajari para perempuan dapat membantu mereka di luar tembok fasilitas.

Saat ini, mereka sudah mendapat uang saku untuk pekerjaan mereka yang menurut Charmaine mereka gunakan untuk membeli sabun, makanan ringan, dan barang mewah lainnya.

Ini sangat membantu. ‘Ketika kami keluar, kami tahu, kami memiliki pengalaman memulai hidup baru,” katanya. (Ini sangat membantu. Saat kami keluar, kami memiliki keterampilan dan pengalaman untuk memulai hidup baru.)

Ketika para perempuan tersebut meninggalkan fasilitas tersebut, keterampilan mereka dapat membantu mereka mendapatkan pekerjaan di perusahaan panel surya lokal. Karena semua komponen yang digunakan untuk lampu bersumber dari lokal, para perempuan juga dapat memilih untuk membuat lampu tenaga surya sendiri dan menjualnya ke komunitas mereka.

Memberi dari dalam

Dina (bukan nama sebenarnya) tidak bisa tidur selama dua minggu setelah melihat di televisi kampung halamannya di Guiuan, Samar Timur, telah dihancurkan oleh Yolanda.

Komunikasi sulit dilakukan di lembaga pemasyarakatan. Dia harus menelan rasa takutnya saat dia mengantre untuk menggunakan satu-satunya ponsel yang tersedia bagi narapidana.

LITER CAHAYA.  Lampu tenaga panel surya terbuat dari botol soda

Yang dia miliki hanyalah nomor lama dari teman sekolah menengahnya yang menjadi walikota Guiuan. Ajaibnya, dia mengangkatnya. Dina nyaris pingsan karena lega saat mendengar meski rumahnya rata dengan tanah, keluarganya selamat.

Itulah yang dia pikirkan saat dia membingkai panel surya.

Ini adalah perasaan yang baik karena entah bagaimana kami membantu di sini. Mereka bilang kita bukan bagian dari masyarakat. Tapi itu bukti bahwa kita masih menjadi bagian dari masyarakat,” dia berkata.

(Senang rasanya karena kami bisa membantu dengan cara tertentu. Mereka bilang kami bukan bagian dari masyarakat. Ini membuktikan kami masih bagian dari masyarakat.)

Para wanita berbaju oranye dengan senang hati melanjutkan pekerjaan mereka. Mereka saling menggoda, bercerita, dan berpose main-main di depan kamera. Mereka bersemangat memperkenalkan diri dan tak sungkan menceritakan kisah hidup mereka.

Namun tindakan keamanan tidak mengizinkan foto wajah mereka dipublikasikan. Nama asli mereka tidak dapat digunakan.

Meski jalur tertutupnya lebar dan lapang, namun tetap dibatasi oleh 4 tembok tinggi dan pagar kawat berduri.

Diaz mengamati saat dia melihat para perempuan bekerja: “Sebagian besar kontribusi besar dalam bantuan Yolanda bukan berasal dari orang-orang besar atau nama-nama besar. Pahlawan sesungguhnya adalah mereka yang tak bernama dan tak berwajah.” – Rappler.com

Result HK